Make your own free website on Tripod.com

Cerita-Cerita Jataka

 

Oleh Ven.Piyasilo

 

KANDUNGAN

 

1.      TEMIYA YANG PEKAK DAN BISU                                              1

2.      MAHA JANAKA SEORANG SAMI                                              3

3.      SAMA ANAK YANG BERTANGGUNG JAWAB                        7

4.      NIMI, KESAYANGAN DEWA-DEWA                                        11

5.      MAHOSADHA YANG PINTAR                                                   13

6.      BHURIDATTA. SEEKOR NAGA                                                 31

7.      CANDA KUMARA                                                                         39

8.      BRAHMA NARADA                                                                      42

9.      VIDHURA YANG BIJAK                                                              46

10.  VESSANTARA YANG MURAH HATI                                        50

 

                                 sila klik pada muka surat di atas untuk pergi ke bab tertentu

 

 

 

BAB 1

TEMlYA YANG PEKAK DAN BISU

 

Mengapa Temiya Tidak Bercakap

 

Pada zaman dahulu, ada seorang raja yang memerintah kerajaan Kasi di  India.   Baginda  sangat kaya serta mempunyai  beberapa orang isteri, tetapi tidak mempunyai anak.  Pada suatu hari, raja memerintahkan   permaisuri-permaisuri   baginda   berdoa   supaya dikurniakan anak.   Tetapi walaupun mereka sudah menyembah bulan dan  dewa-dewa  yang  lain,  mereka  masih  tidak  mendapat  anak. Permaisuri  pertama  baginda  yang  bernama  Canda  Devi  merupakan seorang yang sangat mulia.   Pada hari bulan purnama, Canda Devi mematuhi  'Lapan Sila'  dan berkata kepada dirinya,  "Beta tidak pernah melanggar  Sila-Sila ”, semoga dengan kebajikan ini, beta dikurniakan seorang putera."

 

Permaisuri  Canda  Devi  adalah  seorang  perempuan  yang  alim. Apabila baginda mengeluarkan kata-kata tadi, takhta Raja Sakka di kayangan iaitu raja .kepada dewa-dewi menjadi panas.   Biasanya apabila seseorang  melakukan seuatu perbuatan yang sangat baik, takhta  Raja  Sakka  akan  menjadi  panas.    Raja  Sakka  memenuhi permintaan Canda Devi dengan menghantar turun salah satu daripada malaikat-malaikat untuk menjadi puteranya. Anak ini tidaklah lain melainkan Bodhisatta kita.  Raja Sakka juga menghantar lima ratus lagi malaikat melalui isteri-isteri orang bangsawan supaya mereka menjadi pelayan kepada Bodhisatta nanti.

 

Apabila Canda Devi melahirkan seorang putera,  raja sungguh gembira.  Pada  ketika yang sama,  lima ratus  isteri  orang-orang bangsawan tadi melahirkan anak yang akan membesar bersama-sama dan menjadi  pembantu Bodhisatta. Bodhisatta diberi susu manis oleh  empat  puluh  empat  orang  pengasuh  yang  cantik-cantik. Selepas    menyerahkan    pengasuh-pengasuh    Bodhisatta    kepada permaisuri,  raja memberitahu permaisuri, baginda akan menunaikan apa saja permintaan permaisuri.   Walau bagaimanapun,  permaisuri belum  lagi   hendak   meminta   sesuatu,   tetapi  hanya   menyimpan hasratnya di dalam hati.

 

Pada hari penamaan puteranya,  raja mengundang beberapa orang sami  (pendeta Brahmin)  ke istana.   Para Brahmin itu mengatakan putera raja   mempunyai semua tanda yang baik.   Raja   menamakan putera  itu  Putera  Temiya;  yang  bermaksud  "putera  yang  basah" kerana pada hari kelahirannya hujan telah turun di seluruh Kasi.

 

Semasa berumur baru satu bulan, Temiya telah dipakai dengan pakaian yang cantik-cantik dan dibawa ke hadapan orang ramai. Dia dibawa naik ke singgahsana dewan orang ramai dan duduk di lutut  ayahandanya. Ramai   pembesar   istana  yang  meminati kecantikannya. Ketika   itu  empat  orang  penyamun  dibawa  masuk untuk diadili  oleh raja.  Temiya melihat ayahandanya menghukum salah seorang daripada mereka dengan menyebat seribu kali dengan tali  yang  berduri,  yang  seorang  lagi  dirantai,  manakala  yang ketiga dibunuh dengan lembing dan yang keempat pula disula dengan kayu yang panjang.

 

Bodhisatta sungguh gerun dengan perbuatan ayahandanya,  lalu berfikir, "Ya, selaku raja, ayahanda terpaksa melakukan kekejaman semua ini yang akan membawanya ke neraka!" Pada keesokan harinya, apabila Temiya bangun, dia memandang ke atas payung diraja yang berwarna putih, dan mula berfikir bagaimana keadaannya apabila menjadi seorang raja nanti.   Fikiran ini sungguh menakutkannya. Dia teringat pada suatu masa dalam kelahirannya yang lampau, dia telah  menjadi  seorang  raja  selama  dua  puluh  tahun. Akibat daripada kekejamannya, dia terpaksa menderita selama lapan puluh ribu tahun di dalam neraka.

 

Apabila Temiya memikirkan bahawa dia akan menjadi raja sekali lagi, dan akan menderita lagi di dalam .neraka, dia menjadi takut. Badannya  yang  berwarna  keemasan  itu  menggeletar  dan  menjadi pucat.    Dia  berbaring  sambil  memikirkan  bagaimana  dia  boleh terselamat daripada menjadi raja.   Kemudian datang dewi penghuni payung putih di atasnya; yang mana pernah menjadi ibunya dalam kelahirannya yang lampau, sambil berkata kepadanya :

 

Temiya Menjadi Pertapa

"Janganlah takut, anakku Temiya; kalau anakanda betul-betul ingin membebaskan diri, berolok-oloklah menjadi lumpuh, pekak dan bisu.    Dengan  tiga  cara  ini,  berpura-puralah  menjadi  bodoh." Putera T'emiya mendengarnya dan mengikuti nasihat dewi itu. Dia berpura-pura menjadi lumpuh, pekak dan bisu.

 

Putera  Temiya  mengikut  nasihat  dewi  itu  dan  berpura-pura menjadi lumpuh, pekak dan bisu.  Dia berbeza daripada lima ratus orang anak  bangsawan yang  lain  itu.   Mereka menangis meminta susu, sementara Temiya pula membisu.   Dalam tahun pertama, bonda dan  pengasuh-pengasuh  Temiya  sangat  risau  kerana  dia  tidak menangis;  tidak  tidur dan  tidak bergerak  atau pun mendengar. Mereka  cuba  membuatkan  dia  berasa. lapar.  Mereka  berhenti menyusunya  supaya  dia  bersuara.    Kadang-kala,  sehari  suntuk mereka tidak menyusuinya; namun Temiya masih berkelakuan begitu.

 

Bila umurnya dua tahun, mereka cuba membuatnya supaya bergerak dan bercakap.   Mereka meletak beraneka  jenis  kuih dan manis-manisan   di   hadapannya. Kanak-kanak lain berebut-rebut mendapatkan makanan itu, tetapi Temiya berkata pada dirinya, "0 Temiya,  makanlah  kuih-kuih  dan  manisan  itu  kalau  hendak  ke neraka I "

 

Dalam tahun ketiga,  berbagai-bagai jenis buah-buahan dibawa kepadanya. Dalam tahun keempat, bermacam-macam alat permainan diletakkan di hadapannya. Mereka cuba memberinya berjenis-jenis makanan.  Kanak-kanak  lain  menerkam dengan  tamaknya  apabila melihat semua itu; tetapi Temiya masih juga tidak bergerak.

 

Masuk tahun kelima, mereka cuba menakut-nakutkannya supaya dia bercakap. Dia diletakkan di tengah-tengah sebuah rumah besar yang  mempunyai  banyak  pintu  dan  ditutupi    dengan  daun-daun palma.    Lima  ratus  kanak-kanak  diletakkan  di  sekelilingnya. Lepas itu seorang penyuruh diarahkan membakar rumah itu.  Kanak-kanak lain lari bertempiaran,  tetapi Temiya duduk berdiam diri walaupun api sudah menghampirinya, sehinggalah dia diselamatkan oleh pengasuhnya.

 

Ketika  berumur  enam  tahun,  gajah  dilepaskan  berhampiran dengannya.  Ketika berumur tujuh tahun,  ular pula dililit pada tubuhnya.  Namun dia tetap membisu.  Pada tahun-tahun berikutnya, mereka membiarkan dia menonton beberapa pertunjukan. Kanak-kanak lain bergembira dan ketawa berdekah-dekah,  hanya Temiya seorang yang tidak bersuara.   Kemudian mereka menyuruh orang menakut-nakutkannya dengan pedang, narnun Temiya tetap membisu.

 

Apabila umurnya mencapai sepuluh tahun, mereka cuba menguji sama ada Temiya betul-betul  pekak. Lubang-lubang dibuat pada keempat-empat bahagian langsir di sekeliling katilnya dan trompet ditiup dengan sekuat-kuatnya melalui lubang itu.  Kemudian mereka cuba menakutkannya dengan dram dan cahaya lampu yang cerah di waktu malam. Namun  begitu,  semuanya  gagal  untuk  membuatkan Temiya bergerak atau bercakap.

 

Mereka cuba lagi, kali ini dengan menyapu badannya dengan sirap dan membiarkan serangga mengerumuninya. Dia masih juga tidak bergerak-gerak. Mereka  membiarkan  badannya  kotor  dan  tidak bermandi, tetapi Temiya tidak juga peduli.   Periuk-periuk yang berisi bara api diletak di bawah katilnya,  menyebabkan kulitnya melepuh; tetapi dia. berkata kepada dirinya,  "Api neraka seribu kali  lebih  dahsyat  daripada api  ini."  Kedua-dua  ayahanda  dan bondanya merayu agar dia bercakap, bergerak dan mendengar; tetapi dia tidak berani melakukannya.

 

Umurnya telah meningkat enam belas tahun. Dia dibawa ke bilik yang dibubuh bau-bauan di mana terdapat gadis-gadis yang cantik-cantik.  Tetapi dia menahan nafas supaya tidak tergoda oleh bau-bauan itu.            

 

Akhirnya raja memerintah supaya  sami-sami  Brahmin mengadap baginda.   Baginda  ingin tahu mengapa mereka tidak memberitahu tentang kelakuan Temiya yang pelik itu.  Sami Brahmin tidak mahu menunjukkan kebodohan mereka, lalu menjawab bahawa mereka tidak mahu membuat raja susah hati.  Tetapi sekarang, kata mereka lagi, sekiranya Temiya menjadi raja, negeri itu akan musnah.   Mereka menasihati  raja  begini,  "Tuanku  hendaklah  menghantar keluar istana putera tuanku melalui  pintu pagar  sebelah barat dengan kereta kuda yang ditarik oleh. seekor kuda yang malang.  Setibanya di    tanah    perkuburan,    di    sana    dia    mesti    ditanam."

 

Permaisuri  Canda Devi  menyuruh  raja  menyerahkan  kerajaan kepada Temiya selama tujuh hari.  Hari ketujuh telah tiba, tetapi Temiya  masih  tidak  bercakap  sepatah  pun. Apabila Sunanda, pemandu kereta kuda itu membawanya melalui Pintu Pagar Timur, bukannya melalui Pintu Pagar Barat, Temiya  mengetahui bawa akhirnya dia sudah terlepas daripada nazarnya.  Tatkala Sunanda sedang menggali  kubur,  Temiya menguji  kekuatan dirinya dengan mengangkat  kereta  kuda  itu.    Lepas  itu  dia  bercakap dengan Sunanda.  Sunanda terkejut dan berlutut di kakinya sambil merayu supaya dia pulang ke istana; tetapi Temiya berkata, dia hendak menjadi seorang pertapa.   Apabila raja dan permaisuri mendapat tahu peristiwa  tersebut,  baginda  berdua pergi  ke  hutan  untuk membawa Temiya pulang.   Temiya menjelaskan kepada mereka kenapa selama enam belas tahun dia berkelakuan sedemikian.  Selepas itu kedua-dua  ayahanda bondanya ikut sama menjadi pertapa.

 

Di mana-mana juga pun,

seseorang itu tidak dapat melarikan diri

daripada pembalasan akibat perbuatan jahatnya,

tidak juga di langit, tidak juga di tengah lautan atau di gua gunung.

 

(Dhammapada, ayat 127)

 

 

 

 

 

 

BAB 2

MAHA JANAKA SEORANG SAMI

 

Maha Janaka Mencungkil Satu Rahsia

 

Pada suatu masa, ada seorang raja yang bernama Maha Janaka bersemayam di  bandar  Mithila,  dalam  kerajaan  Videha.  Baginda mempunyai dua orang putera, Arittha Janaka dan Pola Janaka.

 

Selepas kemangkatan baginda, putera sulungnya, Arittha Janaka menjadi raja dan Pola Janaka menjadi Raja Muda.

 

Pada suatu hari, seorang hamba abdi mengadap dan memberitahu raja bahawa  Raja  Muda  berniat  hendak  membunuh  raja.  Selepas mendengar berita itu beberapa kali,  raja  pun  memasukkan  Pola Janaka ke dalam penjara.  Sebenarnya Raja Pola Janaka tidak pernah merancang hendak membunuh Raja Arittha. Raja Pola Janaka berkata kepada dirinya, "Sekiranya beta  ini  bukan  musuh  kekanda  beta, semoga rantai ini putus dan pintu ini terbuka." Pada saat itu juga rantai itu putus dan pintu penjara itu luas terbuka.

 

Putera Pola  Janaka  melarikan  diri  ke  sebuah  kampung  di sempadan dan tinggal di sana.   Apabila   orang-orang   mengetahui bahawa beliau adalah putera raja,   mereka menolong dan melayannya dengan baik sekali.   Di dalam masa yang singkat saja.   Raja Pola Janaka telah  menjadi  ketua  kampung  di  tanah  jajahannya  yang berhampiran dengan sempadan kerajaan Videha.  Suatu hari,  apabila Pola Janaka sudah mempunyai askar  yang  mencukupi  untuk  menawan bandar Mithila, dia pun  membuat  keputusan  untuk  menyerang dan menakluki bandar itu.

 

Raja Arittha Janaka bersiap-sedia untuk menentang adindanya. Baginda menyuruh  permaisuri  baginda  yang  sedang  hamil  supaya menjaga  diri  baik-baik. Baginda  juga berpesan kepada permaisuri supaya  menjaga  anaknya  dengan  baik  nanti,  seandainya baginda terkorban  dalam  medan  peperangan.  Memang benar,  Raja  Arittha Janaka  telah  terkorban. Permaisuri  menyamar  diri.   Baginda memasukkan  barang-barang ke dalam  raga  dan  menutupnya  dengan beras. Kemudian Permaisuri meninggalkan istana dan menuju ke Kala Campa.

 

Permaisuri tidak tahu jalan menuju ke Kala Campa kerana dia tidak pernah meninggalkan  istana.    Bayi  di  dalam  kandungannya tidaklah lain,  melainkan Bodhisatta.  Oleh sebab itu. Raja Sakka, iaitu raja kepada dewa-dewa,  turun dan menolong baginda. Raja Sakka membawa permaisuri ke dalam kereta kuda  dan  tiba  di  Kala Campa dalam masa yang singkat.

 

Di Kala Campa, permaisuri berjumpa dengan seorang Brahmin dan Brahmin itu menjaganya seperti adik  kandungnya.  Pada suatu hari, permaisuri telah melahirkan seorang putera.   Baginda menamakannya Maha Janaka, iaitu mengikut nama nenendanya. Apabila Maha Janaka sudah besar,  dia  bermain dengan kawan-kawannya. Apabila mereka mengusiknya, dia  akan  memukul  mereka.   Mereka   menggelarnya  "Anak Lelaki Balu".

 

Maha Janaka bertanya kepada ibunya mengapa dia digelar "Anak Lelaki Balu". Ibunya hanya menjawab bahawa dia adalah anak Brahmin itu. Apabila kawan-kawannya bertanya "Apakah hubungan awak dengan Brahmin itu? "   Maha Janaka pun mula berfikir,   "lbu  aku  enggan menerangkan perkara yang sebenarnya kepadaku. Aku akan membuat dia menerangkannya. "

 

Pada suatu hari,ketika dia sedang menghisap susu ibunya, dia berkata  bahawa  dia  akan  menggigit  ibunya  jika  beliau  tidak memberitahu kedudukan yang  sebenar  kepadanya.  Dengan itu ibunya terpaksalah memberitahunya rahsia itu.

 

Pemaisuri berkata, "Anakku,  anakanda adalah putera Arittha Janaka dari Mithila, ayahandamu telah dibunuh oleh Pola Janaka, dan bonda telah datang ke sini untuk menyelamatkan anakanda.   Brahmin ini menganggap bonda sebagai adiknya dan dialah yang menjaga bonda. "

 

Bermula dari saat itu, Maha Janaka tidak lagi marah apabila digelar anak balu.  Sebelum umurnya mencapai enam belas tahun, dia telah mempelajari ketiga-tiga Veda dan ilmu sains. Apabila umur dia telah menjangkau enam belas tahun dia telah menjadi seorang pemuda yang kacak.

 

Kapal Maha Janaka Karam Di Laut

Putera Maha Janaka sudahpun berumur enam belas tahun. Dia berfikir,  "Aku akan mengambil balik  kerajaan  kepunyaan ayahandaku." Mula-mulanya dia terpaksa mencari wang untuk mengadakan  tentera.  Bondanya  telah  memberikan  barang-barang  kemasnya tetapi dia hanya mengambil separuh daripadanya. Maha Janaka telah berlepas ke Suvanna-Bhumi (Asia Tenggara) untuk berniaga. Apabila wang sudah cukup nanti dia akan mendapatkan tentera dan menakluki Mithila.

 

Pada hari Maha Janaka pergi belayar. Raja Pola Janaka jatuh sakit dan tidak dapat bangun.   Kapal Maha Janaka membawa banyak barang. Selepas berlayar selama tujuh hari,  papannya pecah,  air melimpah masuk dan ia mulai karam di tengah-tengah lautan. Anak-anak kapal menangis sambil melaung nama berbagai-bagai dewa.

 

Maha Janaka tenang sahaja.  Dia tidak menangis atau memanggil dewa-dewi apabila mengetahui kapal itu tidak dapat diselamatkan lagi.   Dia melumurkan badannya.dengan gula-gula dan minyak sapi. Dia memakan sehingga kenyang dan selepas itu dia menyapu minyak ke atas pakaiannya dan memakainya dengan ketat. Selepas itu dia berdiri sambil menyandar pada papan. Semua anak kapal sudah dimakan oleh ikan dan penyu.  Air di sekelilingnya menjadi merah disebabkan oleh darah.

 

Maha Janaka berdiri di atas tiang layar dan bertekad untuk pergi ke  Mithila.   Dengan segala kekuatan yang ada padanya, dia terjun dari layar itu dan jatuh jauh daripada kapal serta penyu-penyu dan ikan. Pada hari yang sama juga Pola Janaka mangkat. Maha Janaka pun mulai berenang. Apabila ternampak pantai semula, dia membasuh mulutnya dengan air laut dan mengamalkan "Lapan Sila".

 

Pada ketika itu pari Mani Mekhala telah diberi tugas oleh Empat Dewi Pengawal untuk mengawal laut.   Mereka berkata kepadanya,  "Pergilah kepada orang-orang yang menunjukkan hormat kepada ibu-ibu mereka.   Mereka tidak patut jatuh ke dalam laut.  Kamu patut menjaga mereka."   Selama tujuh hari  Mani Mekhala terlupa mengawal laut.  Tetapi pada hari ke tujuh, sedang dia memandang ke laut, dia ternampak Maha Janaka sedang berenang untuk menyelamatkan diri.

 

Dia sangat kagum melihat betapa usaha dan gigihnya Maha Janaka, lalu dia pun mendukungnya keluar dari air.  Dia terbang ke angkasa bersama Maha Janaka yang sedang tidur nyenyak dalam dukungannya selama tujuh hari.   Kemudian dia membawa. Maha Janaka  dan membaringkannya di dalam sebuah kebun mangga.

 

Raja Pola Janaka tidak mempunyai putera. Baginda meninggalkan seorang puteri yang bernama Sivali Devi.  Sebelum mangkat, baginda berpesan, "Berilah kerajaan ini kepada seorang yang dapat membahagiakan puteri beta,  Sivali, atau kepada seorang yang tahu sebelah manakah kepala  katil yang empat segi itu;  atau  orang yang boleh mengikat tali busur panah yang memerlukan tenaga  sebanyak  seribu orang untuk mengikatnya; atau orang yang boleh mencari keenam-enam belas harta karun.

 

Selepas raja mangkat, beberapa orang pemuda datang untuk mendapatkan tuan puteri,  tetapi mereka gagal.   Tiada seorang pun yang boleh memberitahu sebelah manakah kepala katil. Tiada seorang pun yang dapat mengikat tali busur panah itu  dan tiada siapa yang menjumpai keenam-enam belas harta karun yang tersembunyi itu.

 

Rakyat jelata menjadi  risau  kerana  tiada  raja  yang  akan memerintah Mithila nanti.   Tetapi sami keluarga diraja menasihati mereka supaya jangan risau,  dan berkata, "Hantarkan sebuah kereta kuda yang cantik.  Sesiapa yang dijumpai oleh kereta kuda itu akan menjadi raja."  Kereta kuda pun dihantar keluar.   la ditarik oleh empat ekor kuda dan diiringi oleh orang ramai yang bermain muzik.

 

Kereta kuda terus bergerak sehingga tiba di kebun mangga di mana Maha Janaka sedang berehat.   Apabila Maha Janaka terdengar bunyi muzik, dia terjaga dan melihat payung mahkota berwarna putih di atas sebuah kereta kuda. Sami itu melihat pada kaki Maha Janaka lalu berkata, "Dia akan menjadi raja kepada empat benua suatu masa nanti." Maha Janaka kemudian dimahkotakan dan digelar Raja Maha Janaka.

 

 

Maha Janaka Menjawab Teka-Teki

Sebelum raja Mithila  mangkat,  baginda  berpesan  bahawa raja baru mestilah mampu menggembirakan puteri Sivali,   dia harus tahu di sebelah manakah kepala katil yang berbentuk empat segi itu; atau boleh mengikat busur panah yang memerlukan kekuatan  seribu  orang; atau sesiapa yang menjumpai keenam-enam belas harta karun itu.

 

"Harta karun di matahari terbit, harta karun di matahari terbenam,

harta karun yang di luar, yang di dalam,

dan yang bukan diluar atau di dalam,

pada tangga naik, pada tangga turun,

keempat-empat tiang Sal, dan bulatan Yojana.

Di penghujung gigi, di hujung ekor, di dalam kebuka, di hujung pokok. 

ltulah kesemua enam belas harta karun itu..."

 

Apabila Maha Janaka menjadi raja yang baru,    Puteri Sivali memberinya  ujian  yang  pertama.   Tuan  Puteri  menghantar  orang mengarahkan Maha Janaka  supaya  datang  untuk  berjumpanya  dengan segera. Maha Janaka berpura-pura tidak mahu mengikuti arahan utusan puteri.  Apabila utusan itu datang pada kali ketiga, barulah Maha Janaka pergi dengan perlahan-lahan naik ke istana.   Apabila dia sudah  hampir,  puteri  tidak  dapat berdiri  dengan  tegak  lagi, disebabkan oleh rupa paras Maha Janaka yang begitu kacak dan sesuai benar sebagai seorang raja.   Tuan puteri berjalan menghampiri Maha Janaka  serta  menghulurkan  tangan. Kemudian  mereka  pergi  duduk bersama-sama di atas bangku di bawah payung putih.  Dengan itu Maha Janaka berjaya menggembirakan puteri itu.   Lepas  itu  Maha  Janaka terpaksa mencari sebelah manakah kepala katil empat segi tepat itu. Dia   mencabut   sebatang   jarum   emas   dari  rambutnya   sambil menghulurkannya kepada tuan puteri;  dia berkata, "Letakkan jarum ini di tempatnya."   puteri   itu  mengambilnya dan meletakkannya di bahagian kepala katil itu.

 

Ujian yang berikutnya ialah mengikat busur panah yang memerlukan kekuatan seribu orang.  Apabila busur panah itu dibawa, Maha Janaka mengikatnya dengan mudah.

 

Akhir sekali Maha Janaka perlu mencari harta-harta yang tersembunyi itu.  Dia memikirkan teka-teki yang ditinggalkan oleh raja. Dia tahu perkataan "matahari terbenam" dan "matahari terbit" tidak bermaksud matahari di langit. Perkataan-perkataan itu bermaksud 'Buddha yang berdiam diri seperti matahari'. Harta karun yang pertama telah dijumpai di mana raja mengalu-alukan ketibaan Buddha-Buddha, iaitu "matahari terbit".   Harta karun yang kedua juga dijumpai  di  mana  Buddha-Buddha meninggal,  iaitu  "matahari terbenam. "

 

Harta "di dalam" digali di dalam kawasan pintu pagar yang paling utama dalam istana.  Harta karun "di luar" pula digali di luar pintu pagar.  Harta yang "bukan di luar atau di dalam" digali di bawah pintu pagar istana.

 

Harta yang tersembunyi "di tangga" digali naik oleh Maha Janaka di mana mereka meletakkan tangga untuk menaiki gajah diraja.  "Keempat-empat tiang sal" adalah empat kaki bangku diraja yang diperbuat daripada kayu Sal.   Dari bawah bangku itu empat buah guri yang penuh berisi barang-barang yang bernilai dikeluarkan. "Bulatan Yojana" (Yojana ialah sekok kereta kuda), oleh itu Maha Janaka menggali keliling bangku diraja sepanjang satu sekok dan mengeluarkan beberapa guri harta karun dari situ.

 

"Harta penghujung gigi"- di tempat di mana gajah diraja berdiri,  dia mengeluarkan barang-barang dari  tempat di  hadapan "dua gading".  "Di hujung ekornya", di tempat kuda diraja berdiri, dia mengeluarkan guri-guri daripada bahagian yang bertentangan dengannya.   "Di dalam kebuka" (air dipanggil kebuka) ; dia mengeluarkan air daripada tasik diraja dan di sana harta dijumpai." Harta di penghujung pokok", dia mengeluarkan guri-guri yang penuh berisi barang-barang bernilai, yang ditanam dalam kawasan lengkungan yang dilukis mengikut bayang pokok Sal di dalam taman diraja pada waktu tengah hari tepat.   Dengan ini,  Maha Janaka mendapat kesemua enam belas harta karun yang tersembunyi itu.

 

Walau bagaimanapun Maha Janaka tidak menyimpan semua harta itu untuk dirinya.   Dia membina dewan-dewan di mana orang-orang miskin diberi makanan.  Dia menyuruh orang pergi menjemput ibunya dan Brahmin itu di Kala Campa .Baginda memberi penuh penghormatan kepada mereka berdua.   Raja Maha Janaka seorang yang baik lagi adil.  Suatu hari permaisuri Sivali melahirkan seorang putera yang diberi nama Dighavu.

 

Pada suatu masa raja melawat tamannya. Di dalam tamannya  ada dua pohon mangga.   Yang satu mempunyai banyak buah yang manis; yang sepohon lagi tidak berbuah.  Tiada siapa yang berani menyentuh buah-buah itu sebab raja belum lagi merasainya.   Melihat buah-buah yang masak itu, baginda mengambil sebiji lalu santap. Rasanya sungguh lazat. Baginda akan datang lagi dan memakannya dengan lebih banyak lagi.

 

Setelah orang ramai melihat bahawa raja telah pun santap mangga dari pokok itu, mereka pun mulai memetik dan memakan buah-buahnya. Ada juga yang sampai mematahkan dahan-dahannya. Akhirnya pokok itu tinggal tanpa buah serta patah-patah. Sebaliknya pokok yang sepohon lagi yang tidak berbuah itu kekal menghijau kerana ia tidak berbuah. "Pokok yang satu lagi cedera dan patah-patah disebabkan oleh buahnya. Takhta kerajaan ini boleh diumpamakan seperti pokok yang berbuah, tetapi menjadi sami bolehlah diibaratkan pokok tanpa buah.  Seseorang yang mempunyai  kekayaan akan diselubungi oleh ketakutan. Tetapi orang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan merasai sebarang ketakutan.  Oleh itu beta akan menjadi seperti pokok yang tidak berbuah - beta akan menjadi seorang sami. "

 

Maha Janaka menjadi seorang sami dan meninggalkan putera Dighavu memerintah negerinya.    Tidak  lama  kemudian  Permaisuri Sivali menjadi seorang alim dan tinggal di kebun mangga. Selepas mangkat, baginda permaisuri dilahirkan semula sebagai dewa Brahma.

 

 

Seseorang yang tidak berusaha ketika masih muda dan gagah,

suka menghabiskan masa dengan sia-sia serta malas,

tidak mempunyai matlamat hidup dan fikiran yang bernas ,

orang ini tidak akan menemui jalan menuju kebijaksanaan.

 

(Dhammapada, ayat 280)

 

 

 

 


BAB 3

SAMA ANAK YANG BERTANGGUNG JAWAB

 

Ibu Bapa Sama Menjadi Buta

Pada  zaman  dahulu  tidak  jauh  dari Benares, ada dua buah kampung  terletak  di  sebelah-menyebelah     pada     sebatang   sungai. Penduduk-penduduk di kampung itu mencari rezeki mereka dengan memburu. Ketua kampung. yang  pertama  mempunyai  seorang  anak  lelaki bernama Dukulala.   Ketua kampung  yang kedua mempunyai seorang anak perempuan bernama Parika.   Apabila urnur anak   mereka mencapai   enam belas tahun mereka bersetuju mengahwinkan mereka berdua.

 

Sungguhpun  begitu  Dukulala  dan  Parika  tidak  mahu berkahwin. Untuk menggembirakan   ibu  bapa   mereka,  mereka   tinggal  bersama  tetapi tidur berasingan. Suatu   hari  mereka   meminta  kebenaran  daripada  ibu bapa mereka untuk menjadi pertapa.    lbu  bapa  mereka  bersetuju dan mereka berdua  pun pergi  ke dalam  hutan. Mereka memakai jubah yang diperbuat daripada  kulit kayu  berwarna merah;  menyebai kulit kijang berwarna   hitam   di   bahu   dan   menjalin   rambut   mereka  serta menyimpulkannya. Mereka  mengamalkan cinta-kasih. Ini membuatkan semua burung  dan binatang lain  juga mempunyai perasaan yang sama antara satu sama lain.

 

Suatu  hari, Raja  Sakka  iaitu  raja  kepada  segala  dewa-dewa mendapat tahu  bahawa pada satu hari nanti, mereka berdua akan menjadi buta. Raja Sakka  pergi ke   tempat Dukulala  dan berkata,   "Kamu akan mendapat kesusahan,  oleh  itu  kamu  mesti  mempunyai  seorang  anak lelaki."  Tetapi Dukulala  menjawab bahawa  dia sudah  menjalani suatu kehidupan yang  alim dan  suci, walaupun  ketika berada di dalam rumah sebagai  orang  biasa.    Sekarang  ini  dia  sudah  menjadi  pertapa. Mengapakah  perlu  dia  mempunyai  seorang  anak?   Kemudian Raja Sakka menyuruh Dukulala menyentuh pusat Parika pada satu masa yang tertentu.

 

Pada saat dan ketika yang baik, Dukulala menyentuh  pusat Parika, lalu  Bodhisatta  pun  turun  dari  syurga  dan  terus  masuk ke dalam rahimnya.   Sepuluh bulan  selepas  itu  seorang  putera  yang berkulit kuning  seperti  emas  dilahirkan.   Mereka menamakannya Suvanna Sama. Ketika  umurnya  enam belas   tahun,  pada   suatu  hari,    ibu  bapanya  telah pergi  ke   dalam hutan   untuk memungut   buah-buahan dan akar-akar  kayu. Tiba-tiba berlaku ribut.  Mereka berdua berlindung di antara akar-akar kayu  dan  berdiri di   atas busut.   Di dalam busut itu ada seekor ular. Apabila hujan   turun,  mereka   berdua basah   kuyup. Air yang mengalir daripada   badan mereka   membawa  bau peluh  lalu dikesan  oleh  ular di dalam busut  itu.   Ular  itu naik   marah lalu   menghembuskan nafasnya sehingga menyebabkan mereka menjadi buta.

 

Setelah menjadi  buta, mereka  berdua mula  menangis kerana tidak dapat mencari  jalan  pulang.    "Apalah kesalahan yang  telah kita  lakukan pada masa  lampau?"   mereka   berfikir.   Dalam kehidupan yang lampau, Dukulala menjadi  seorang doktor  yang mempunyai  seorang pesakit yang kaya. Oleh kerana  pesakit itu  enggan membayar wang rawatannya, dia dan isterinya  telah  memberi  ubat  yang  beracun  kepada  orang itu menyebabkan matanya  buta.  ltulah sebabnya mereka berdua menjadi buta sekarang

.

Sementara itu, di pondok  tempat pertapaan,  Sama sedang menunggu  kepulangan  orang  tuanya.    Setelah sekian lama menunggu, Sama pasti sesuatu telah berlaku ke atas mereka.   Dengan segera dia   keluar pergi mencari  mereka.    Semasa  dijumpai,  orang. tuanya  menjerit,  "Oh!  Sama!  Di sini bahaya,  jangan  hampiri!"    Sama   menghulurkan  sebatang   galah yang panjang. Dia  menyuruh  mereka  pegang di hujung galah itu.   Dengan memagang galah tersebut mereka dapat berjalan ke arah  Sama.  Kemudian mereka menceritakan  apa yang  telah berlaku.   Sama menangis tersedu-sedu apabila mendengar cerita mereka.  Selepas menangis tiba-tiba dia ketawa pula.    Mereka  hairan  melihat  telatah Sama  dan  bertanya  mengapa dia berbuat begitu.  Sama berkata dia sangat sedih kerana mereka telah menjadi buta, sebab itulah dia menangis; dia ketawa  kerana memikirkan mulai saat itu dia akan membela orang tuanya.

 

Sama membawa  ibu bapanya  pulang.   Dia mengikat tali di merata-rata supaya mereka dapat  mencari jalan  di sekeliling  pondok mereka. Mulai dari  hari itu  Sama menyuruh ibu bapanya tinggal di dalam pondok; sementara dia sendiri pergi memungut akar-akar kayu  dan buah-buah di  dalam hutan.   Pada waktu pagi dia menyapu lantai, mengangkut air dari sungai, menyediakan makanan,  air  untuk  mandi  dan memberus gigi  untuk  mereka.     Buah-buahan  yang  manis juga diberikan kepada mereka.  Selepas mereka membasuh mulut  barulah dia  makan.  Selepas makan,  dia  mengucapkan  selamat  tinggal  kepada  mereka  dan dengan diiringi oleh sekumpulan rusa dia ke hutan untuk memungut buah-buahan. Pada  waktu  petang  dia  pulang,  mengambil air lalu merebusnya untuk mereka mandi.   Selepas  itu dia  mengambil bara  api untuk memanaskan badan mereka.  Kemudian dia memberi ibu bapanya makan buah-buahan yang manis.   Setelah selesai  semuanya, barulah  dia memakan makanannya. Beginilah Sama menjaga ibu bapanya.

 

Sama Mati Dan Hidup Kembali

Pada waktu itu seorang raja  yang bernama Piliyakkha memerintah di Benares.  Baginda sangat  gemar memakan  daging rusa.   Dengan membawa berbagai-bagai jenis  senjata, baginda  ke hutan  di Himalaya, memburu dan memakan daging rusa.  Suatu hari baginda sampai ke  tempat di mana Sama mengambil  air.   Apabila baginda  melihat bekas tapak kaki rusa, baginda mencari tempat untuk  bersembunyi  dan  bersedia  dengan panah beracun.  Baginda menunggu mangsanya tiba.

 

Apabila petang  menjelang, Sama datang bersama-sama rusanya untuk mengangkut air.  Dia meletakkan dua  biji  bekas  berisi  air di atas belakang  dua  ekor  rusa.    Dia  kemudian mengheret rusa-rusa itu ke tempat mandi.  Raja itu terperanjat  melihat ada  seorang lelaki dalam hutan tersebut.   Baginda  berfikir, "Sudah  sekian lama beta merayau-rayau di sini, beta tidak pernah melihat seorang. manusia pun.   Adakah dia tu  dewa atau naga?  Sekiranya beta menghampirinya, pasti dia akan melayang naik ke syurga,  jika  dia  dewa;  jika  dia  naga,  dia akan tenggelam ke dalam bumi.  Apabila beta kembali ke Benares nanti, kalau ada menteri-menteri bertanya adakah beta melihat  apa-apa perkara yang pelik dalam  masa pengembaraan ini, beta tidak akan dapat menjawabnya. Oleh itu beta akan melukainya dan bertanya kepadanya."

 

Ketika Sama sedang keluar dari dalam air, Piliyakkha  memanah dan melukainya.   Apabila dilihat Sama parah disebabkan panah yang beracun itu, rusa-rusanya pun lari ketakutan.   Bagi Sama, walaupun telah luka, dengan  tenang  dia  naik  dari  air dan terus berbaring di atas pasir sambil  meletakkan  kepalanya  ke  arah  pondok  ibu  bapanya.   Darah mengalir keluar dari mulutnya.

 

Raja Piliyakkha  sungguh terkejut  dan hairan  melihat Sama tidak menunjukkan apa-apa kemarahan, walaupun dia telah  dilukai.   Raja pun menghampiri  Sama  dan  memperkenalkan  dirinya.  Sama menerang kepada Raja:

 

" Saya dipanggil Sama semasa hayat saya,

anak pemburu buangan, itulah saya;

Tetapi kini kau boleh lihat, saya berbaring

di atas tanah dalam kesengsaraan yang tak terhingga.

Disebabkan panah beracunmu, saya berbaring

dengan tak bermaya seperti seekor rusa,

Kecekapanmu membawa maut kepada mangsa,

Saya bermandikan darah penuh. derita.

 

Panahmu menembusi tubuhku,

Bermuntahkan darah pada setiap pernafasan,

Narnun dalam kesamaran dan kelesuan,

Saya ingin bertanya, mengapakah nyawaku yang kau inginkan?

Kau tak boleh menggunakan dagingku sebagai makanan,

dan kulitku juga tak dapat digunakan;

Kenapakah kau fikir diriku ini patut dijadikan sasaran;

apakah faedahnya yang kau mahukan? "

 

Setelah Raja mendengar  cerita  Sama,  baginda  tidak menerangkan perkara yang  sebenarnya; tetapi baginda sebaliknya mereka satu cerita palsu.  Baginda berkata, baginda telah  nampak seekor  rusa dan hendak memanahnya.    Tetapi  rusa  itu  ternampak  Sama lalu lari dari situ; menyebabkan baginda tersalah panah Sama.  Kemudian Sama menjawab:

 

" Sejak daripada saya boleh berfikir, sepanjang

ingatan saya, tiada rusa atau binatang buas

yang pernah melarikan diri ketakutan, apabila

terserempak dengan saya. "

 

Apabila mendengar kata-kata Sama, baginda berfikir,   "Beta telah melukai insan yang tidak berdosa ini dan membohonginya pula, kini beta akan menerangkan perkara yang  sebenarnya."   Raja bertanya  Sama buat apa dia  mengangkut air.   Sama menceritakan tentang kedua ibu bapanya yang buta itu.  Mendengar cerita Sama, Raja  Piliyakkha berasa sungguh sedih  dan  berfikir,  "Pemuda  ini  telah  menjaga ibu bapanya dengan begitu  baik,  dan  sekarang  ini,  meskipun  dia  parah,   dia  masih memikirkan tentang mereka berdua.  Beta telah melakukan perbuatan yang sangat keji.  Bagaimanakah caranya boleh beta membuatnya  merasa lebih selesa?  Apabila beta dapati diri beta di dalam neraka, apalah gunanya lagi negeri beta  ini?     Oleh  itu  beta  akan  menjaga  orang tuanya sebagaimana dia menjaga mereka , "

 

Raja  memberitahu  Sama  baginda  akan menjaga ibu bapanya.  Sama menerangkan di mana mereka tinggal.  Sejurus kemudian bisa racun mulai meresap ke seluruh anggotanya.  Mulut dan matanya tertutup; anggotanya menjadi  kaku  dan  seluruh  badannya  bermandikan  darah.   Tiba-tiba nafasnya terhenti dan badannya menjadi kaku.  Raja tidak dapat menahan kesedihannya lalu menangis sekuat-kuatnya. Pada masa itu terdapat  pari yang  bernama Bahusodari  tinggal di sebuah gunung  tidak jauh  dari situ.   Dalam kehidupannya yang lampau dia menjadi ibu kepada Sama.  Pada waktu itu dia masih menganggap Sama sebagai anaknya.  Setelah Sama tidak sedarkan diri, tiba-tiba pari itu teringat  padanya  dan  berfikir,  "Apakah  yang  telah  terjadi  pada anakku?"  Dia membuat keputusan untuk menolong Sama, ibu bapanya serta raja itu.  Pari itu  menyuruh  raja  membela  orang  tua  Sama.   Raja sangkakan  Sama   sudah  mati.    Baginda  memberi  penghormatan  pada 'mayatnya'  dengan  meletakkan  beraneka  jenis  bunga, merenjiskannya dengan  air,  mengelilinginya  sebanyak  tiga  kali sambil menunduk ke empat arah.

 

Raja pergi menjumpai Dukulala  dan  dengan  sedihnya menceritakan tentang  kematian  Sama.    Parika  yang  berada  di dalam pondok yang berhampiran juga mendengar berita yang sedih itu.   Mereka berdua amat sedih,  tetapi  tidak  marah  kerana  mereka orang alim.  Kedua-duanya menyuruh raja membawa mereka pergi ke  tempat  Sama.    Pada  masa itu matahari sudah  mulai terbenam,  namun begitu  mereka masih juga ingin pergi.

 

Apabila sampai berhampiran dengan Sama, raja memberitahu, "Inilah anak kamu."   Dengan  segera bapanya  mendakap kepala Sama ke dadanya, manakala ibunya pula  memeluk  kakinya.    Mereka  duduk  di  situ dan meratap sepuas-puasnya.  Kemudian ibu Sama berkata,

 

" Kalaulah benar kehidupan Sama pada masa lampau penuh suci,

semoga racun di dalam saluran darahnya akan hilang bisanya dan menjadi tidak berbahaya lagi. "

 

Ketika ibunya mengeluarkan hujah-hujah itu, Sama berpaling sambil berbaring ke arah ibunya.     Selepas  itu apabila bapanya mengulangi hujah-hujah dan kata-kata yang serupa. Sama berpaling pula ke arah bapanya. Ketika itu pari  Bahusodari melakukan satu upacara kebenaran dan berkata :

 

"Tidak   ada   lain penghuni   bumi   ini   yang

lebih bernilai bagi lubuk hatiku,

ini adalah suatu sumpahan,  semoga segala

bisa racun dalam saluran darahnya hilanglah selalu. "

 

Dengan itu  Sama telah sembuh daripada lukanya dan hidup kembali; kedua-dua ibu bapanya dapat  melihatnya semula.   Pagi  pun menjelang, segala-galanya berlaku  serentak disebabkan oleh kuasa ajaib pari itu. Tiap-tiap  orang  bergembira."     Sama   kemudiannya   menyuruh .raja menjalankan sepuluh  tugas bagi seseorang raja dan mengajar Panca Sila kepada baginda.   Raja  pulang  ke  Benares. Selepas  memberi banyak hadiah dan membuat kebaikan lain, baginda mangkat dan telah dilahirkan semula di syurga. Setelah mati  Sama serta  orang tuanya  juga telah dilahirkan pada kewujudan semula di syurga Brahmin.

 

Bagi seseorang yang selalu memberi

penghormatan pada orang tuanya,

akan bertambahlah empat rahmat baginya-

usia yang panjang, kecantikan,

kebahagiaan dan kekuatan

 

(Dhammapada, ayat 109)

 

 

Di dalam dunia ini, amatlah baik

Bertanggungjawab kepada ibu ;

Demikianlah juga kepada bapa.

Di dunia ini juga adalah amat baik berbudi kepada pertapa ;

Demikianlah juga kepadaAriya-ariya Sangha

 

(Dhammapada, ayat 332)

 

 

 


BAB 4

NIMI, KESAYANGAN DEWA-DEWA

 

Pada suatu  masa, kota Mithila yang terletak di dalam negeri Videha  diperintah  oleh  seorang  raja  yang  bernama Makhadera. Suatu  hari,  tukang  gunting  baginda memberitahu bahawa baginda mempunyai seurat uban.   Raja menitahkan  tukang gunting mencabut uban itu  dan menunjukkannya  kepada baginda.  Tukang gunting itu bertanya apa  sebabnya.    Baginda  menjawab,  "Rambut  putih ini adalah pesuruh dari syurga.  Beta telah menjadi orang muda selama 84,000 tahun.  Beta juga sudah menjadi raja  selama 84,000 tahun. Masanya  sudahpun  tiba  bagi  beta  meninggalkan takhta kerajaan untuk menjadi seorang alim selama 84,000 tahun lagi."  Dengan itu baginda menyerahkan kerajaan kepada putera baginda.

 

Demikianlah  juga  halnya  berlaku  kepada  putera  baginda. Setelah sekian lama menjadi raja, apabila baginda melihat ubannya yang  pertama,  baginda  juga  meninggalkan  istana untuk menjadi seorang alim dan membiarkan putera baginda  menggantikannya pula. Keadaan  ini   berterusan  selama   84,000  keturunan  raja-raja, kecualilah bagi kedua-dua raja  yang  terakhir.    Selepas mereka mangkat,  semua  raja  tadi  dilahirkan  semula di syurga Brahma. Makhadeva  sungguh  gembira  melihat  keturunan  baginda mengikut jejak langkah baginda.

 

Kemudian  Makhadeva  berfikir  secara  mendalam,  "Sekarang, adakah sesiapa di antara kita .yang  akan mencapai  Nirvana?"  Dia dapati   tiada   seorangpun   di   antara  mereka  yang  berupaya mencapainya.    Oleh  itu   Makhadeva  membuat   keputusan  untuk menamatkan keturunan keluarganya dengan cara turun ke bumi semula sebagai putera raja yang  sedang memerintah  Mithila.   Pada hari Upacara Penamaan,  orang-orang bijaksana memerhatikan tanda-tanda pada bayi baginda dan  berkata,  "Tuanku,  putera  ini dilahirkan untuk menamatkan keturunan Tuanku.  Keturunan Tuanku akan tamat." Mendengar keterangan  ini.  Raja  berkata,  "Bayi  ini dilahirkan untuk menamatkan  keturunan beta;  ia diibaratkan sepertilah juga berakhirnya putaran roda kereta!"    Oleh  itu  baginda menamakan putera itu Nimi Kumara, ataupun ‘Putera Gelang’.

 

Tatkala masih  kecil lagi  Putera Nimi  sangat bermurah hati dan baik kelakuannya.  Dia mengangggap hari Uposatha sebagai hari yang  suci.     Apabila  ayahandanya  mendapati  rambutnya  mulai beruban,  baginda  juga  menyerahkan   kerajaannya  kepada  Nimi. Setelah menjadi  raja, Nimi membina lima buah dewan untuk memberi sedekah, satu di tiap-tiap pintu  pagar  kota  dan  satu  lagi di tengah-tengah kota.   Baginda sentiasa mengamalkan Panca Sila dan menggalakkan rakyat jelata  supaya  bermurah  hati  serta berbuat baik.     Baginda  menunjukkan  kepada  mereka  bagaimana jalan ke syurga, mengajar mereka tentang kematian dan Dharma.  Orang ramai menjadi  murah  hati  dan  baik.  Setelah meninggal dunia, mereka dilahirkan semula di dunia dewa-dewa.

 

Raja Nimi telah  membuat  banyak  kebajikan,  tetapi baginda masih tidak  berpuas hati.   Baginda berfikir dan menyoal dirinya sendiri "yang mana lebih menguntungkan...kehidupan yang suci atau memberi  dana(sedekah)?"    Pada  saat  itu  takhta Raja Sakka di Syurga Tiga Puluh Tiga menjadi panas.    Apabila  Raja  Sakka tahu mengapa singgahsananya menjadi panas, baginda turun untuk memberi jawapan kepada soalan Raja Nimi.  Raja Sakka bertitah, "Kehidupan yang suci lebih baik daripada sedekah.  Adalah sangat sukar hendak membandingkan di antara kehidupan yang suci dengan memberi dana.  Pada masa lampau  ramai  raja  yang  memberi  dana, tetapi mereka  tidak  hidup  dengan  penuh  kesucian.  Sebaliknya, ramai bijak pandai yang  hidup dengan  suci apabila  mereka mati, mereka dilahirkan   semula   di   syurga   Brahma  dan  dapat  menikmati kebahagiaan yang sebenarnya.

 

Apabila selesai berkata-kata. Raja  Sakka kembali  ke Syurga Tiga Puluh  Tiga  Dewa-Dewa  dan  memberitahu semua dewa berkenaan Raja Nimi.   Baginda  menceritakan  tentang  kebaikan  Raja Nimi. Semua dewa ingin bertemu raja itu.  Mereka berkata, "Tuanku, Raja Nimi adalah guru kami.   Dengan  mengikut kata-kata  baginda kami telah  menjadi  dewa.    Kami  ingin  menjemput baginda.  Bawalah baginda ke mari, Tuanku."   Raja  Sakka  bersetuju  dan menghantar Matali untuk  mendapatkan kereta  kuda di syurga itu bagi membawa Nimi ke syurga.

 

Pada suatu malam bulan purnama. Raja  Nimi duduk  di tingkap sebelah timur di tingkat atas bangunan istana, dengan dikelilingi oleh pembesar-pembesar istana.  Sebaik sahaja bulan mengambang di sebelah timur,  kereta kuda dari kayangan pun menjelma.  "Mengapa ada dua bulan malam ini!"   Pembesar-pembesar sekalian berteriak. Semasa mereka  bercakap-cakap kereta kuda itu sudah hampir. . " ltu bukan bulan, tetapi kereta kuda !", mereka berkata.  Maka jelaslah kepada  sekalian  yang  berada  di  situ rupanya kereta kuda dari kayangan sedang menuju ke arah istana  dengan ditarik  oleh 1,000 ekor kuda yang .cantik-cantik.  Semua orang hairan,-untuk siapakah kereta kuda itu?   Kemudiannya  mereka  pasti,  tentu  untuk raja mereka yang  sangat baik  itu.   Tentu Raja  Sakka ingin berjumpa dengan raja  mereka.   Pembesar-pembesar itu  sungguh gembira dan menjerit-jerit keriangan.

 

Matali  datang  dengan  laju. bagaikan  angin;  memusing dan memberhentikan kereta kuda itu  berhampiran dengan  tingkap, lalu menyuruh  raja  menaikinya..   Raja  berfikir, "Beta akan melihat tempat  tinggal  dewa-dewa  dan  dewi-dewi;  beta   belum  pernah melihatnya  sebelum  ini;  beta juga akan menunjukkan cinta-kasih kepada  Matali."    Kemudian  baginda  bertitah  kepada pembesar-pembesar, "Beta  akan pulang  dalam masa  yang tidak  lama.  Kamu mestilah berwaspada, berbuat baik  dan  memberi  dana."   Selesai bertitah, baginda pun masuk ke dalam kereta kuda itu.

 

Matali  bertanya  yang  mana  baginda  ingin lihat  dahulu-syurga atau neraka.    Raja  mengetahui  baginda  akan  dibawa ke syurga.    Oleh  yang  demikian  baginda menitahkan Matali supaya membawa baginda melihat neraka dahulu.  Matali menunjukkan kepada Raja  Nimi   Sungai  Vetarani,   iaitu  sungai   di  neraka  yang menyelubungi  orang-orang  jahat  dengan  api.    Kemudian Matali menunjukkan bagaimana  orang-orang yang pembenci, yang pentingkan diri sendiri serta orang  yang suka  bercakap kasar  dan pendusta digigit  oleh   anjing-anjing  hitam,  burung-burung  besar  yang memakan bangkai dan juga burung gagak, bagaimana orang-orang yang kejam dibakar serta bagaimana pendusta meronta-ronta di dalam api neraka.  Raja Nimi juga melihat berbagai-bagai jenis seksaan yang diterima oleh  orang-orang berdosa di dalam neraka.  Raja sungguh terkejut dan  amat sedih  melihat segala  seksaan dan penderitaan itu.

 

Pada saat  itu, dewa-dewa  di kayangan sedang duduk di Dewan Sudhamma menunggu ketibaan Raja Nimi. "Matali  mengambil masa begitu lama,"  Raja Sakka  bersungut.   Raja Sakka memanggil pari yang  sangat  pantas  dan  bertitah  kepadanya,  "Segeralah pergi beritahu Matali supaya membawa raja itu ke mari sekarang juga. Dia  telah  menghabiskan  banyak  masa  Raja Nimi.  Dia hendaklah melihat  semua  neraka  itu   sekali   gus !"      Apabila  Matali mendengarnya, dia  berkata, "Kita tidak boleh lengah lagi !"  Lalu ditunjukkan semua neraka itu dengan sepintas lalu.

 

Selepas itu kereta  kuda  mereka  pun  menukar  haluannya ke syurga.    Raja  melihat  istana  Dewi  Birani di kayangan begitu indah; tiang-tiangnya  terdiri  daripada  emas  dan  permata juga mempunyai taman-taman  dan tasik-tasik yang dipenuhi dengan bunga teratai dan dipagari oleh  pokok-pokok.   Dewi itu  dilayani oleh seribu  pari-pari.    Suatu  ketika dahulu, beliau adalah seorang abdi kepada  seorang  Brahmin,  tetapi  disebabkan  oleh tingkah-lakunya yang baik serta sentiasa bermurah hati, beliau dilahirkan di syurga.  Selepas itu Raja  Nimi melihat  istana dewa-dewa yang lain.   Istana-istana itu  juga terdiri daripada tiang-tiang emas dan batu permata, dihiasi dengan taman-taman dan kebun-kebun yang dipenuhi  bunga-bunga  dan  pokok-pokok yang cantik, serta tasik-tasik yang dipenuhi bunga teratai. Dewa-dewa dan dewi-dewi ini adalah manusia biasa yang telah membuat banyak kebaikan.

 

Setibanya Raja  Nimi di pintu pagar syurga Raja Sakka, dewa-dewa keluar untuk menyambut  baginda dengan  bunga-bunga dan bau-bauan kayangan;  baginda lalu  diiringi masuk  ke Dewan Sudhamma. Dewa-dewa mengalu-alukan keberangkatan tiba baginda dan mempelawa baginda agar terus tinggal di sana untuk menikmati kebahagiaan di syurga.  Tetapi raja menolak pelawaan mereka.  Baginda tinggal di sana  hanya  selama  tujuh  hari  sahaja  di mana  baginda  sempat mengajar dewa-dewa itu yang membuatkan mereka sungguh gembira.

 

Masa untuk baginda meninggalkan  kayangan telah  tiba.  Raja Sakka  menitahkan  Matali  membawa  Raja  Nimi pulang ke Mithila. Rakyat jelata amat gembira  apabila melihat  kereta kuda kayangan muncul  di  angkasa  kerana  mereka  tahu  raja kesayangan mereka berangkat pulang.  Apabila  orang ramai  bertanyakan bagaimanakah keadaan di  syurga, raja menerangkan berkenaan dengan kebahagiaan dewa-dewa  dan  dewi-dewi bersama  Raja  Sakka,  iaitu raja mereka. Raja  Nimi  menitahkan rakyat baginda memberi dana dan berbuat baik supaya mereka juga akan dilahirkan di syurga nanti.

 

Selepas peristiwa ini, apabila tukang gunting raja menjumpai uban   dan   memberitahu   baginda,   raja   menyuruh  orang  itu menyimpannya.  Selepas itu baginda memberi  sebuah kampung kepada tukang  gunting  itu.    Baginda  membuat keputusan untuk menjadi seorang alim.  Raja Nimi melantik anak lelaki  tukang gunting itu sebagai raja  yang baru.  Seperti mana raja-raja sebelumnya yang telah menjadi   orang alim, baginda tinggal di dalam kebun mangga yang sama.   Setelah  mangkat, baginda dilahirkan semula di dalam syurga Brahma.

 

 

 

 

 


BAB 5

MAHOSADHA YANG PINTAR

 

Mahosadha Bayi Ubat

Pada  suatu  masa  seorang  raja  bernama  Vedeha memerintah di Mithila.    Baginda  mempunyai   empat   orang   bijaksana  untuk menasihati baginda.   Mereka  adalah Senaka, Pukkusa, Kavinda dan Devinda.  Pada suatu hari Raja telah bermimpi  suatu perkara yang pelik.   Baginda bermimpi  api menyala  menjulang tinggi di empat penjuru balai rung istana.  Kemudian  muncul pula  api yang kecil di  tengah-tengahnya. Dengan  tiba-tiba  api  kecil kelima itu membesar dan naik lebih  tinggi daripada  keempat-empat api tadi. la terus  menyala ke atas, sehingga sampai ke syurga Brahma serta menerangi seluruh dunia.

Keesokan paginya, Raja Vedeha memberitahu mimpi  baginda kepada empat  orang  bijaksana  baginda. Orang bijaksana yang bernama Senaka  berkata,   "0  Tuanku ! Bijaksana   yang  kelima  akan dilahirkan.    Beliau  akan  menjadi lebih pintar daripada kami." Pada masa itu di  keempat-empat  arah  pintu  pagar  kota Mithila terdapat empat  bandar iaitu  Bandar Timur,  Bandar Barat, Bandar Selatan dan Bandar Utara.  Di dalam Bandar  Timur tinggal seorang kaya bernama  Sirivaddhaka bersama  isterinya, Sumana Devi.  Pada hari  Raja  bermimpi  itu,   Bodhisatta  turun   daripada  Syurga Tiga Puluh Tiga Dewa-dewa dan masuk ke dalam rahim Sumana Devi.

 

Sepuluh bulan  telah berlalu.   Sumana  melahirkan seorang anak lelaki yang berkulit kuning bagaikan emas.  Pada waktu yang sama, seribu bayi  dilahirkan dalam  keluarga lain di bandar itu.  Raja Sakka  inginkan   supaya  semua   orang  tahu   bayi  itu  adalah Bodhisatta.   Oleh itu  baginda meletakkan sekeping herba berubat di dalam tangan bayi  itu.     Bayi  itu  dilahirkan  dengan herba berubat di dalam tangannya.

 

Kepala  Sirivaddhaka  telah  sakit  selama  tujuh  tahun.   Dia mengambil sedikit  herba  itu;  menggilingnya  hingga  lumat dan dilumurkan di  kepalanya.   Dengan tiba-tiba kesakitannya hilang. Berita ini cepat tersebar.  Ramailah orang sakit  datang ke rumah orang  kaya  Sirivaddhaka  untuk  meminta  herba  itu.  Pada hari penamaan, orang kaya Sirivaddhaka menamakan anaknya Osadha Kumara ( Bayi Ubat ) atau Mahosadha (Maha Osadha).

 

Mahosadha membesar  bersama-sama seribu orang budak lelaki lain sebagai kawannya.   Ketika  berumur tujuh  tahun, rupanya sungguh cantik, seperti  patung emas.   Kadang-kadang  semasa dia bermain dengan kawan-kawannya, beberapa  ekor  gajah  dan  juga binatang-binatang  lain  lalu  dan  mengganggu  permainan mereka. Adakala hujan turun dan adakalanya cuaca sangat panas.   Pada suatu hari, semasa mereka  sedang asyik  bermain, berlakulah  ribut yang kuat diikuti dengan hujan lebat.  Mereka berlari pulang ke rumah.  Ada yang rebah dan ada yang kaki atau tangannya luka parah.

 

Mahosadha berfikir, "Kalaulah kita mempunyai sebuah dewan untuk bermain, kita tidak akan  jadi  begini."    Dia  pun mencadangkan kepada kawan-kawannya,  "Marilah kita  bina sebuah dewan di sini, di mana kita boleh berdiri, duduk, atau baring waktu kita bermain. Ribut,  panas  matahari  atau  hujan  tidak lagi menjadi masalah. Tiap-tiap orang daripada kamu  bawalah  sekeping  wang."   Seribu orang budak lelaki itu pun berbuat demikian.

 

Mahosadha  mendapatkan  seorang  tukang  kayu  yang  mahir  dan menerangkan apa yang harus  dibina. Bangunan  terdiri daripada beberapa ruang  untuk kegunaan  tertentu.  la dicat dengan begitu cantik dan juga mempunyai lima  buah  kolam  yang  ditanam dengan lima jenis  teratai.   Pokok-pokok yang cantik ditanam di pinggir kolam itu.  Mahosadha  duduk  di  dalam  dewan  itu  dan membantu orang-orang membuat  keputusan apa yang betul dan apa yang salah, serta apa yang  baik  atau  tidak.    Berhampiran  dewan  itu dia menyediakan satu  tempat untuk memberi sedekah kepada orang-orang alim.

 

Kisah Raja Vedeha diberitahu bahawa bijaksana  yang kelima akan dilahirkan  sudahpun  berlalu tujuh tahun.  Empat orang menteri  dititahkan pergi mencari bijaksana yang kelima itu.  Mereka pergi ke  Bandar  Barat,  Bandar  Utara dan Bandar Selatan tetapi tidak menjumpainya.  Apabila  tiba  di  Bandar  Timur  mereka ternampak dewan  yang  cantik  itu  dan  bertanya siapakah yang membinanya. "Berapakah urnurnya?", menteri-menteri itu  bertanya  lagi.   "Dia baru berusia  tujuh tahun,"  jawab orang-orang di situ.  Dengan penerangan itu, menteri-menteri itu yakin mereka  sudah menjumpai bijaksana yang  sedang dicari-cari.   Mereka pun  pulang ke istana dan mempersembahkan berita itu kepada Raja.

 

Raja  sungguh  gembira.  apabila  mendengar  tentang  Mahosadha. Baginda memanggil  Senaka dan  menyatakan apa yang telah berlaku, serta meminta pendapatnya sama ada baginda harus menghantar orang membawa Mahosadha ke istana.  Senaka merasa cemburu lalu berkata, "0 Tuanku,  seseorang itu  tidak boleh  dipanggil bijaksana hanya disebabkan ia telah membina dewan.  Sesiapa pun boleh membuatnya." Oleh  itu  Raja  menghantar  seorang  menteri  untuk memerhatikan Mahosadha  dan   melaporkan  apa  yang  berlaku  kepada  baginda. Berikut ialah peristiwa-peristiwa yang berlaku :

 

1. Seketul Daging

Seekor  burung  helang  membawa terbang seketul daging. Beberapa orang budak  lelaki  berikhtiar  untuk  mendapatkan  daging itu. Helang itu terbang ke sana ke sini dengan dikejari  oleh budak- budak Itu.   Mereka membaling batu atau benda-benda lain.  Ada di antara  mereka  yang  rebah   dan  terlanggar   sesama  sendiri. Melihatkan  keadaan  itu,  Mahosadha  berkata dia akan membuatkan burung itu menggugurkan daging tersebut.   Sambil mendongak naik, dia berlari  sepantas angin dan memijak bayang-bayang burung itu. Dia menepuk tangannya serta menjerit sekuat-kuatnya.   Helang itu menjadi takut  lantas menjatuhkan  daging itu.   Sebelum jatuh ke bumi Mahosadha menyambut daging tersebut.   Raja mendengar cerita ini.     Baginda  sangat  suka hati, tetapi Senaka yang cemburu itu melarang   baginda   membawanya   ke   istana.      Senaka  takut keistimewaannya akan hilang nanti.

 

2. Lembu-lembu

Seorang pencuri  mencuri beberapa ekor lembu..  Tuan punya lembu itu menangkap pencuri itu.  Mereka mula bertengkar; masing-masing mendakwa  lembu-lembu  itu  dia  yang  punya.  Mahosadha menyuruh kedua-dua orang itu  berjumpa  dengannya.    "Apakah  makanan dan minuman  yang   kamu  berikan   kepada  lembu-lembu  ini?"    Dia bertanyakan kepada pencuri itu.  "Mereka diberi minum bubur beras dan memakan  tepung lenga  dan kacang  merah," jawab pencuri itu. Kemudian Mahosadha bertanya pula  kepada  tuan  punya lembu-lembu itu.   Dia menjawab,  "Tuan,  bagaimanakah seseorang yang miskin seperti saya ini hendak memberi lembu-lembu ini makan bubur beras serta lain-lainnya  itu?    Saya  memberi  mereka  makan rumput."Mahosadha  mengambil  biji-biji  rumput, digilingnya hingga lumat dan dicampurkan dengan air;  kemudian  diberinya  lembu-lembu itu makan.    Selepas  memakannya lembu-lembu itu muntah mengeluarkan rumput.  Dengan itu merekapun  tahulah  siapa  tuan  punya lembu-lembu yang sebenarnya.  Kaki dan tangan pencuri itu dipotong.

 

3.   Kalung Benang

Seorang  perempuan  miskin  membuat kalung daripada benang yang beraneka warna.  Seorang  perempuan lain  mencuri kalung  itu dan mendakwa ia  kepunyaannya.   Mereka bergaduh.  Mahosadha menyuruh mereka datang  berjumpa dengannya.   Dia  bertanya kepada pencuri itu,   "Apakah  pewarna  yang  kamu  gunakan  untuk  kalung  ini?" Perempuan itu menjawab dia menggunakan sejenis pewangi yang istimewa lagi mahal.  Mahosadha bertanya pula kepada yang seorang lagi.   "Macam manalah seorang perempuan yang miskin  seperti saya ini  hendak  menggunakan  bauan  yang  begitu mahal?  Saya selalu menggunakan  bau-bauan  daripada   bunga   sahaja."     Mahosadha meletakkan  kalung  itu  ke  dalam  sebaldi  air.    Kemudian dia menyuruh seorang  penjual minyak  wangi menghidu  baunya.  Dengan segera diketahuinya  bahawa bau  itu ialah  bauan daripada bunga. Dengan itu pencuri itu pun ditangkap.

 

4.   Benang Kapas

Satu hari seorang perempuan  memintal  kapas  menjadikan benang halus.    Kemudian  dililitnya  menjadi  satu  bola.  Sewaktu dia sedang  mandi,  seorang  perempuan  lain  mencurinya  dan mengaku bahawa benang  itu kepunyaannya.  Mereka bertengkar dan Mahosadha menyuruh mereka datang berjumpa dengannya.   "Semasa kamu melilit benang ini, apakah kamu bubuh dalamnya?", tanya Mahosadha.  "Biji kapas," jawab  pencuri  itu.    Mahosadha  berpaling  kepada yang seorang  lagi  dan  bertanya  soalan  yang sama.  "Biji timbaru," jawab perempuan itu.  Mahosadha membuka lilitan ketul benang itu dan mendapati  sebiji timbaru  di dalamnya.  Pencuri itu terpaksa mengaku kesalahannya.

 

5.   Anak Lelaki

Seorang perempuan  mempunyai seorang  anak lelaki.   Pada suatu hari,  ketika  dia  sedang mandi, datanglah hantu ( goblin ) mencuri anaknya itu untuk dimakan.  Apabila perempuan itu menangkap hantu itu,  hantu  itu  mengatakan  bahawa  budak  itu  adalah anaknya. Mereka   berkelahi   dan   Mahosadha   menyuruh   mereka   datang berjumpanya.   Dengan senang  dia tahu, salah seorang daripadanya adalah hantu, disebabkan matanya  yang merah  dan tidak berkelip. Kedua-dua   perempuan   itu   berjanji  akan  mengikut  kata-kata Mahosadha.  Mahosadha membuat satu  garisan  di  atas  lantai dan meletakkan anak itu di tengah-tengah garisan.  Dia menyuruh hantu itu menarik tangan  budak  itu,  sementara  ibunya  menarik kaki. Apabila mereka  menarik, anak  itu menangis dengan kuatnya kerana kesakitan.   Apabila  si ibu  mendengar  anaknya  menangis, dengan segera  dia  melepaskannya  lalu  berdiri  sambil menangis.  Hati seorang ibu selalunya memang begitu.  Dengan tahulah siapa sebenarnya pencuri.   Mahosadha memberitahu  hantu itu supaya jangan membuat perkara yang jahat.  Oleh  kerana  dosanya  di  .masa  lampau, dia dilahirkan sebagai  hantu.   Mahosadha mengajar Panca Sila kepada hantu itu.  Ibu anak tersebut sangat gembira  dan berterima kasih kepada Mahosadha.

 

6.   Bola Hitam

Ada seorang  yanq bernama  Golakala ( Bola Hitam ).   Dia mendapat gelaran ini kerana badannya pendek, tegak dan hitam.   Pada suatu hari dia  membawa isterinya, Dighatala ( Pokok Palma Tinggi ),  pergi mengunjungi mentuanya dengan membawa makanan sebagai buah tangan. Di  pertengahan  jalan  mereka  sampai  ke  sebatang anak sungai. Mereka takut hendak  menyeberangi  anak  sungai  itu  kerana pada sangkaan mereka airnya sangat dalam.  Seorang miskin yang bernama Dighapitthi  ( Belakang   Panjang )    bersetuju    menolong   mereka menyeberangi sungai  itu.   Golakala menyuruh Dighapitthi membawa isterinya menyeberangi dahulu.    Apabila  tiba  di tengah-tengah sungai, lelaki  itu membengkokkan kakinya berpura-pura mengatakan air di situ sungguh dalam.   Golakala  fikir airnya betul-betul dalam.   Semasa isteri  Golakala dan  orang itu berada di tengah-tengah sungai, tiba-tiba  mereka  jatuh  cinta.    Mereka membuat keputusan hendak lari meninggalkan Golakala di tebing sungai itu. Apabila Golakala  menyedari apa  yang telah  berlaku, dia sungguh marah  dan  berlari-lari  berulang-alik  di  tebing  sungai  itu. Kemudian dia berlari ke  dalam  sungai,  tetapi  cepat-cepat naik semula  kerana  takut  airnya  dalam.  Kerana sangat marah dengan kelakuan mereka berdua, akhirnya dia terjun  ke dalam  sungai itu sambil  berkata,  "Biarlah,  saya  hidup atau mati", tetapi didapatinya sungai itu  begitu  cetek.    Oleh  itu  dia menyeberangi sungai  itu  dan  mengejar  isterinya dan Dighapitthi.  Orang itu mengaku  Dighatala  adalah  isterinya,  lalu  mereka pun bergaduh. Mahosadha memanggil mereka bertiga.  Ketiga-tiganya berjanji akan mematuhi keputusan  yang akan  dibuat oleh  Mahosadha.  Mahosadha memanggil Dighapitthi  dan bertanyakan namanya.  Selepas itu, dia bertanya nama  isterinya;  tetapi  dia  memberi nama  yang salah kerana dia tidak tahu.  Kemudian Mahosadha bertanya nama ibu bapa isterinya.  Sekali lagi dia memberi nama yang salah.  Selepas itu Mahosadha memanggil  Golakala dan mengemukakan soalan-soalan yang sama.  Akhir sekali Dighatala  pula  dibawa  masuk untuk disoal. Mula-mula  Mahosadha  bertanyakan  namanya.  Kemudian dia menyoal nama lelaki itu.  Oleh kerana tidak tahu,  perempuan itu menyebut nama lain.   Selepas  itu dia  bertanya pula nama ibu bapanya dan Dighatala memberi nama yang betul.   Tetapi apabila  ditanya nama mentuanya,   perempuan   itu   memberi  nama-nama  yang  salah. Kemudian Mahosadha memanggil kedua-dua lelaki tadi ke situ sekali lagi dan  bertanyakan orang ramai.    "Adakah  cerita perempuan ini sama dengan jawapan Dighapitthi  atau  Golakala?"    "Sama dengan Golakala," mereka  menjawab.   Oleh itu yang bersalah terpaksalah mengaku kesalahannya.

 

7.   Kereta Kuda

Sekarang,  Raja  Sakka  ingin   menunjukkan  kepada  orang ramai keagungan  Bodhisatta  itu  (iaitu  Mahosadha).    Raja mengambil kereta  seorang;  menaikinya  serta  pergi  dari  situ.   Apabila disedari  oleh  empunya  kereta  kuda  itu,  ia pun mengejar Raja Sakka.  Tetapi Raja Sakka mengaku kereta kuda  itu miliknya, lalu Mereka pun bertengkar.  Mahosadha memanggil mereka.  Bijaksana itu memang tahu orang itu adalah Raja Sakka kerana  keberaniannya dan matanya yang  tidak berkelip.   Mahosadha berkata, "Sekarang saya akan menyuruh orang  memandu  kereta  kuda  ini  dan  kamu berdua mestilah  berpaut  di  belakang  kereta  kuda.   Orang yang tidak melepaskannya adalah tuan punya kereta kuda ini."  Apabila kereta kuda  itu   mula  bergerak,  tuannya  berlari  mengejarnya  tanpa berhenti.    Mahosadha  berkata  kepada  orang ramai,  "Orang  ini berlari sekejap sahaja dan melepaskannya; yang seorang lagi terus berlari sehingga berpatah balik.  Tiada setitik peluh pun di badannya mulutnya  tidak  bercungap;  dia  tidak  takut; matanya tidak berkelip - inilah Sakka, raja kepada dewa-dewa."  Kemudian Raja  Sakka  berkata  bahawa  baginda  datang  untuk  menyebarkan kemasyhuran  Mahosadha;  tetapi  Mahosadha meminta baginda supaya jangan lagi berbuat  demikian.    Apabila  Raja  Vedeha mendengar peristiwa ini, baginda sungguh sukacita dan ingin sekali berjumpa Mahosadha, tetapi Senaka berkata,  "Ini  semua  bukanlah perkara yang boleh  dikatakan seseorang itu bijaksana.  Tunggulah dahulu, Tuanku.  Patik akan mengujinya dahulu."

 

(Setelah Mahosadha menyelesaikan berbagai-bagai masalah dengan cara yang sungguh bijak, keempat-empat bijaksana di istana tersebut masih tidak mahu mengakui bahawa Mahosadha adalah seorang yang pintar.  Mereka membuat keputusan untuk mengujinya sendiri.)

 

8.   Tiang                                                        

Pada suatu hari, mereka  menyuruh seorang  tukang kayu memotong dan  melicinkan  sebatang  tiang  kayu akasia.  Mereka menghantar kayu itu ke  Bandar  Timur  dan  berkata,  "Carilah  sebelah mana bahagian pucuk  dan sebelah  mana bahagian umbinya.  Jika jawapan yang  diberikan  salah,  dendanya   ialah  1,000   keping  wang." Mahosadha  menyuruh  orang  mengambil  sebekas air.  Dia mengikat tali di tengah-tengah batang kayu itu.  Dia  memegang hujung tali itu sambil menurunkan tali itu ke dalam air.  Sebelah umbi, lebih berat, tenggelam dahulu.  Walaupun jawapan  yang betul diberikan, Senaka masih lagi tidak berpuas hati dan memberinya ujian lain.

 

9..   Tengkorak

Suatu  hari,   dibawa  dua  tengkorak,  iaitu  tengkorak  orang perempuan  dan  tengkorak  orang   lelaki.     Apabila  Mahosadha melihatnya,  dia  tahu  jawapannya;  kerana, penyambung tengkorak orang lelaki lurus manakala pada tengkorak  orang perempuan ianya bengkok.

 

10.  Ular

Pada hari  yang lain  pula, seekor  ular jantan dan seeker ular betina dibawa kepada orang-orang di kampung Mahosadha.  Mahosadha memberitahu  mereka  ekor  ular  jantan tebal, manakala ekor ular betina nipis.  Kepala ular  jantan  juga  lebih  tebal, sementara kepala  ular  betina  lebih  nipis.    Ular jantan mempunyai mata besar, ular betina pula mempunyai mata  yang kecil.   Ular jantan berkepala bulat, sementara ular betina berkepala pendek.

 

11.  Ayam Jantan

Kemudian pesanan ini pula dihantar kepada orang-orang di Bandar Timur: "Hantar kepada kami seekor lembu jantan yang putih seluruh Badannya,  mempunyai  tanduk  di kakinya, berbonggol di kepalanya dan  sentiasa  bersuara  tiga  kali  berturut-turut."   Mahosadha memberitahu  bahawa  sebenarnya  Raja  mahukan ayam jantan putih, katanya, "Binatang ini mempunyai tanduk di  kaki, iaitu susuhnya. Bonggol  di  kepalanya,  iaitu  balungnya; dan berkokok tiga kali iaitu membunyikan suaranya tiga kali berturut-turut."

 

12.  Permata

Raja  Sakka  telah  memberi  Raja  Kusa   sebiji  permata  yang mempunyai  lapan  permukaan. "Talinya telah putus.  Tiada siapa yang  dapat   mencabut   tali   benang   yang   lama   itu  untuk menggantikannya dengan  yang baru.  Suatu hari, mereka menghantar permata itu ke Bandar  Timur.   Mahosadha mengambil  sedikit madu lebah  dan  menyapu  pada  kedua-dua  lubang  permata  itu.   Dia kemudiannya menyapu madu di  hujung  benang  bulu  dan memasukkan sedikit ke  dalam lubang  permata itu,  kemudian diletakkannya di tempat lalu-lalang semut.  Semut-semut, apabila terbau madu, lalu memakan benang  yang lama  itu; menggigit  hujung benang bulu itu dan menariknya ke luar melalui lubang yang sebelah lagi.  Setelah selesai, dia memulangkan permata itu kepada Raja.

 

13.  Anak Lembu

Lembu  jantan  diraja  telah  diberi  makanan  dengan banyaknya selama beberapa bulan supaya  perutnya menjadi  buncit.  Kemudian mereka  menghantarnya  ke  Bandar  Timur  dengan  pesanan begini: "Lembu jantan ini mengandung.    lkhtiarkan  supaya  ia bersalin; kemudian kembalikan bersama-sama dengan anaknya."  Orang-orang di kampung  Mahosadha  menjadi  bingung;  tetapi  Mahosadha menyuruh mereka mencari  seorang yang  berani untuk  bercakap dengan Raja. Mahosadha  berkata  kepadanya,  "Tuan  yang  budiman, lepaskanlah rambutmu  ke  atas  bahumu  dan  pergilah  ke pintu pagar istana. Menangislah  dengan  sekuat-kuatnya.     Jangan  bercakap  dengan sesiapa  melainkan  Raja  dan  apabila Raja bertanya mengapa kamu menangis katakanlah, "Tuanku, sudah tujuh hari  anak lelaki patik sakit perut, tetapi tidak juga melahirkan anak.  Tolonglah patik, Tuanku!  Beritahulah patik bagaimana hendak membuatkan dia supaya bersalin!"    Kemudian  Raja  akan  berkata, "Gila betul kamu ni! Mana mungkin? Orang lelaki tidak boleh  melahirkan anak."   Lepas itu  kamu  mesti  berkata,  "Kalau ini benar, bagaimanalah orang- orang di Bandar Timur hendak membuat  lembu jantan  diraja Tuanku beranak?"   Orang itu  menurut segala  apa yang telah diajar oleh ahosadha.  Setelah  Raja  mengetahui  semuanya  itu  adalah buah fikiran Mahosadha, baginda sangat sukacita.

 

14.   Nasi

Suatu  hari  satu  pesanan  dihantar  ke  Bandar Timur: "Hantar kepada kami nasi yang telah dimasak dengan lapan syarat: tanpa beras, tanpa air, tanpa periuk, tanpa  ketuhar, tanpa  api, tanpa kayu api,  tanpa menghantarkannya melalui jalan dan bukannya oleh seorang lelaki  ataupun  perempuan."    Mahosadha  berkata kepada orang-orangnya,  "Ambillah   melukut,  kerana  itu  bukan  beras; dapatkan salji, sebab itu bukan air  gunakan mangkuk  tanah liat, sebab itu  bukan periuk.  Buatlah api dengan geseran, sebabnya ia bukannya api biasa.   Gunalah daun-daun  kerana ia  bukannya kayu api.   Apabila nasi  kamu sudah  .masak, masukkan  ke dalam periuk lain dan letakkannya di atas kepala  seorang pegawai  istana yang telah dikasi  (pondan) di mana ianya disifatkan bukan lagi lelaki dan bukan juga  perempuan.  Jangan  ikut  jalan  raya.   Ikutlah lorong  dan  bawakanlah  nasi  itu  kepada Raja."  Mereka berbuat demikian dan Raja sungguh suka cita.

 

15. Pasir

Pada hari yang lain pula, mereka menghantar utusan ini: "Tuanku ingin bersuka-suka  di atas  buaian, tetapi  talinya sudah putus. Buatlah tali  baru daripada  pasir."   Mahosadha memanggil tiga orang yang pintar berbahasa,  dan menyuruh  mereka pergi mengadap Raja dengan berkata, "Tuanku, orang-orang kampung kami tidak tahu sama  ada  tali  yang  Tuanku  mahukan  itu  kecil   atau  besar. Tolonglah Tuanku hantar sekerat daripada tali yang lama itu untuk dijadikan contoh."   Jikalau  Raja  menjawab,  "Tali  pasir tidak pernah terdapat di istana beta."  Mereka mesti menjawab, "Sekiranya  Tuanku  tidak  dapat  membuat  tali daripada  pasir, bagaimanalah orang-orang di kampung kami hendak membuatnya?" Mereka melakukan apa yang diajar dan Raja sungguh gembira.

 

16.  Kolam                         

Lagi utusan dihantar: "Tuanku ingin bermain-main  di dalam air. Kamu mesti  menghantar sebuah  kolam baru  yang dipenuhi dengan lima jenis  bunga teratai."   Mahosadha  memanggil beberapa orang bijak bercakap  dan berkata  kepada mereka,  "Pergilah bermain di dalam air sehingga mata kamu  menjadi  merah,  kemudian  pergi ke pintu  istana   dengan  rambut   dan  pakaian  yang  basah  serta berlumuran dengan lumpur; kamu  bawalah tali, kayu dan segumpalan selut.    Biarlah Raja tahu bahawa kamu akan datang, dan bila kamu tiba di hadapan baginda katakanlah kepada baginda, "Tuanku, kami telah membawa sebuah kolam yang istimewa seperti mana yang Tuanku kehendaki, tetapi disebabkan dia biasa dengan  kehidupan di dalam hutan, sebaik  sahaja dia terpandangkan bandar ini dengan tembok-tembok dindingnya, parit-parit yang mengelilinginya serta menara-menaranya,  dia  naik  takut  dan melepaskan diri daripada ikatan ini, dan lari masuk ke dalam  hutan.     Kami  memekungnya dengan selut dan memukulnya dengan kayu, tetapi dia enggan juga ke mari. Tuanku  berilah  kepada  kami  kolam  yang lama supaya kami boleh ikatkan mereka dan membawa balik yang  satu lagi  itu."  Kemudian Raja  akan  berkata,  "Beta  tidak  pernah membawa kolam daripada hutan  ke  mari"     Kamu  mesti   menjawab,  "   Jika  demikian bagaimanalah  orang-orang  kampung  kami  hendak menghantar kolam yang  dipohon  untuk  Tuanku?"    Mereka  menurut  segala  ajaran Mahosadha dan Raja amat gembira.

 

17. Taman

Pada hari yang lain pula. Raja menghantar pesanan: " Beta ingin bermain-main di  dalam taman  yang indah.   Taman  beta ini sudah lama.  Orang-orang di Bandar Timur mestilah menghantar taman yang baru yang dipenuhi  dengan pokok-pokok  dan bunga-bunga kepada beta."   Seperti dahulu juga, Mahosadha menghantar beberapa orang untuk bercakap dengan Raja.

 

Raja sungguh sukacita, lalu memutuskan untuk berjumpa Mahosadha sendiri  dan  menyuruhnya  datang  ke  istana.  Tetapi di tengah-tengah jalan, kaki kuda  baginda terjerlus  ke dalam  satu lubang lalu patah.   Raja  terpaksa pulang ke istana.  Apabila diketahui baginda telah cuba menjumpai  Mahosadha, Senaka  sungguh gelisah. Pada hari  yang lain  pula Raja  bertanya kepada Senaka, patutkah mereka menyuruh Mahosadha datang.    Senaka  menjawab,  " Usahlah Tuanku  berangkat  sendiri  ke  sana,  hantarlah  seorang sebagai utusan  dan  katakan,  "   0  bijaksana!   Ketika  baginda  dalam perjalanan ke  mari, kuda  baginda telah patah kakinya: hantarlah kuda yang lebih baik atau yang paling baik."   Kalau  dia memilih pilihan pertama  dia akan  datang sendiri; kalau dia memilih yang kedua dia akan menghantar bapanya."

 

Mahosadha  faham  maksud  utusan  Raja.    Dia  mempunyai  satu rancangan  dan  menerangkannya  kepada  bapanya  apa  yang  harus dibuat.  Bapanya akan ke istana bersama-sama dengan  seribu orang saudagar dan  duduk di  hadapan Raja.   Lepas  itu Mahosadha pula akan datang; dan apabila  Raja menitahnya  supaya dia  duduk, dia akan memandang bapanya.  Orang tua itu akan bangun dan membiarkan anaknya duduk di tempatnya.  Soalan  mereka akan  terjawab dengan perbuatan itu.   Lepas itu Mahosadha  mendapatkan seekor keldai. Dia menyuruh orang mengikat mulut  keledai  itu  supaya  ia tidak bersuara.    Kemudian  mereka  memasukkan  binatang  itu ke dalam karung dan memikulnya ke istana.

 

Sebagaimana yang dirancangkan, bapa  Mahosadha  tiba  di istana lebih awal  dan duduk  di hadapan  Raja.   Bila Mahosadha datang, Raja menitahkan  supaya  dia  duduk.    Mahosadha  memandang pada bapanya.    Bapanya  bangun  dan  Mahosadha  pun  duduk di tempat bapanya.  Pada waktu itu, para  hadirin dan  termasuk empat orang bijaksana  itu  pun  bertepuk  tangan  dan  ketawa berdekah-dekah dengan  gemuruhnya.    Kata  mereka,  "Inikah  dia  si bodoh  yang dikatakan bijak  itu!   Dia membuatkan bapanya bangun dari tempat duduknya dan dia sendiri  yang  duduk  di  situ!"    Raja menjadi sedih.    Kemudian  Mahosadha  bertanya,  "Tuanku,  adakah Tuanku bersedih?"  "Ya, orang  bijak,  beta  sungguh  sedih!"   "Mengapa Tuanku?"    "Sebab  kamu  telah membuat bapa kamu bangun daripada tempatnya dan kamu duduk  di situ."   "Apa  Tuanku? Adakah Tuanku fikir seorang  bapa selalunya lebih baik daripada anaknya?" "Ya."   Sekali  lagi  Mahosadha  mengulangi  soalannya.    "Adakah Tuanku  berpendapat  seorang  bapa  sentiasa  lebih baik daripada anaknya?"  "Ya," jawab  Raja lagi.   "Bukankah  Tuanku menitahkan patik membawa seekor kuda yang lebih baik atau yang paling baik?" Pada saat itu juga dia menyuruh orang membawa masuk keldai tadi."Tuanku,  berapakah  harga  keldai  ini?"  dia  bertanya.   Raja menjawab, "Kalau ianya berguna  harganya  hanyalah  lapan rupee." "Tetapi  jikalau  keldai  ini mendapat seekor baghal ( anak kacukan keldai dengan kuda betina ), berapakah harga baghal itu?"   "Sudah tentulah  tidak  ternilai  harganya,"  jawab  Raja.   "Mengapakah Tuanku berkata demikian?   Bukankah  baru  sekejap  tadi Tuanku berkata bapa  sentiasa lebih baik daripada anak?  Sekarang Tuanku yang  mengatakan  baghal,  iaitu  anak  lebih  bernilai  daripada keldai.   Orang-orang bijaksana  Tuanku telah bertepuk tangan dan mentertawakan  patik,  sebab  mereka  tidak  tahu   hakikat yang sebenarnya.   Orang bijak  apa ini?  Dari mana Tuanku mendapatkan mereka?"  Mahosadha meneruskan  dengan berkata,  "Tuanku, jikalau si bapa lebih  baik daripada si anak; ambillah bapa patik berkhidmat dengan  Tuanku.    Jikalau  si anak  lebih  baik  daripada si bapa, ambillah  patik  ini."    Raja  sungguh sukacita dan semua hadirin bersorak-sorak serta memuji Mahosadha.  Hanya empat bijaksana itu sahaja yang berasa amat gusar dan berdukacita.

 

Sebenarnya  Bodhisatta ( Mahosadha )  memang tahu betapa tingginya nilai ibu  bapa dan  tidak dapat  dibandingkan dengan sesiapapun. Beliau  sebenarnya  bukan  bermaksud  hendak memperkecil-kecilkan atau memalukan orang tuanya;  tetapi  semata-mata  untuk menyelesaikan  masalah  yang  dikemukakan  oleh Raja, serta menghapuskan keangkuhan empat  orang bijaksana  tersebut.   Raja amat gembira. Baginda  menghadiahkan   Bandar  Timur  kepada  Sirivadthaka  dan bertitah, "Mulai hari ini, Mahosadha adalah putera beta."  Akhirnya  Mahosadha  mengucapkan  selamat  tinggal  kepada bapanya dan memintanya supaya jangan bimbang.

 

Kini Raja menguji  lagi  Mahosadha. Pada  masa  itu terdapat sebiji permata  di dalam  sarang burung gagak yang berada di atas sebatang pokok palma.  Pokok itu terletak di seberang tasik, berhampiran dengan pintu pagar istana-di sebelah selatan. ' Bayang permata itu  boleh dilihat di dalam tasik.  Raja memanggil Senaka dan berkata, "Orang-orang mengatakan ada sebiji  permata di dalam tasik  ini. Bagaimana  hendak  kita mengambilnya?"  "Cara yang paling  baik  ialah  mengeluarkan  semua  airnya,"  jawab Senaka. Beberapa  orang  pekerja  disuruh  menimba keluar air dan lumpur, tetapi tiada permata yang dijumpai.  Apabila tasik itu dipenuhkan dengan air semula, sekali lagi bayang permata itu kelihatan.  Dan sekali lagi Senaka berbuat demikian, tetapi  masih tidak berjaya mendapatkan  permata  itu.    Kemudian  Raja menitahkan Mahosadha mengadap. Dia memerhatikan  dengan teliti  bayangan permata itu. Dengan  sekelip  mata  Mahosadha  tahu  bahawa  itu hanyalah satu bayangan. Dia mengambil sebaldi air dan berkata, "Sekarang Tuanku lihatlah, bukankah  permata ini  kelihatan pada kedua-dua baik di baldi ini dan juga di tasik itu?"   Mahosadha seterusnya memberitahu  Raja  di  mana  permata itu sebenarnya berada. Dia menyuruh Raja menghantar orang untuk memanjat pokok palma itu  dan membawa turun  permata  tersebut.  Raja  sungguh gembira. Sebagai hadiah, baginda memberi seutas mutiara  kepunyaan baginda  sendiri kepada Mahosadha.

 

Suatu  hari,   tatkala  baginda   berangkat  ke  taman  bersama Mahosadha, seekor  bengkarung yang  duduk di  bahagian atas pintu pagar  yang  berbentuk  melengkung,  turun  dan  lari  di hadapan baginda.  Melihat  kelakuan  aneh  binatang  itu.  Raja bertanya, "Apakah  yang  ia  lakukan  itu?"    "Memberi penghormatan kepada Tuanku"  Mahosadha menjawab.   Raja  ingin memberi  hadiah kepada bengkarung itu;  Mahosadha berkata, sekiranya hendak beri hadiah adalah lebih baik beri daging kepadanya.   Raja  menitahkan orang membawa sekeping  daging untuknya  setiap hari.  Tetapi pada hari Uposatha binatang tidak  dibunuh  dan  orang  itu  tidaklah dapat memberi daging  kepada bengkarung.   Oleh  itu, orang itu menebuk lubang pada sekeping wang  dan  mengikatnya  di  leher bengkarung itu.  Ini menjadikan binatang itu sangat megah.

 

Pada hari  itu Raja sekali lagi pergi ke taman.  Tetapi apabila bengkarung itu nampak Raja  datang,  dia  berfikir,  "Awak memang kaya, Vedeha, tetapi saya pun kaya juga."  Oleh yang demikian, dia tidak turun ke tanah,  sebaliknya  dia  berbaring  di  atas pintu pagar itu  sambil menggosokkan  kepalanya.  Apabila Raja bertanya mengapa, Mahosadha mengetahui sebabnya dan menerangkannya kepada baginda.    Baginda  sangat  murka dan berhajat hendak menamatkan pemberian baginda kepada binatang itu; tetapi  Mahosadha berkata, "Adalah tidak bijak berbuat begitu."

 

Permaisuri Udumbara

Ada  seorang   pemuda  dari  Mithila  pergi  menuntut  ilmu  di Takkasila.  Namanya Pinguttara.  Selepas tamat pengajian, gurunya hendak mengahwinkan dia dengan anak perempuannya.  Orang muda ini sebenarnya seorang  yang  tidak  bernasib  baik;  sebaliknya anak perempuan  gurunya   itu  adalah   seorang  yang  bernasib baik. Pinguttara  tidak  suka  kepada  gadis  itu;   tetapi  kerana  ia menghormati  gurunya,  dia  mengahwininya juga anak gadis gurunya itu.   Apabila malam tiba, dia baring di atas katil; apabila gadis itu datang menghampirinya, dia cepat-cepat bangun sambil mengeluh dan baring di atas  lantai.   Apabila isterinya  turun dari katil dan baring  di sisinya, dia bangun dan baring di atas katil pula. Oleh hal yang demikian, gadis itu  tidur di  atas katil sementara dia tidur  di atas  lantai.   Keadaan ini berterusan selama tujuh hari.

 

Pinguttara akhirnya mengucapkan selamat  tinggal kepada gurunya dan membawa isterinya bersama.  Sepanjang perjalanan mereka tidak bercakap.  Tidak jauh dari Mithila, Pinguttara melihat  pokok ara yang berbuah  lebat.   Dia sungguh lapar dan terus memanjat pokok itu serta  memakan buahnya  sehingga kenyang.    Apabila isterinya yang juga  lapar meminta buah ara daripadanya, dia berkata, "Apa! Tidakkah awak mempunyai tangan  dan  kaki?    Panjat dan ambillah sendiri!"   Isterinya pun memanjat  pokok itu dan memakan buahnya. Tiba-tiba dengan pantasnya Pinguttara  turun  daripada  pokok ara itu.    Dia mengambil reba yang penuh berduri dan meletakkannya di sekeliling pangkal pokok ara itu.  Dengan pantas dia berlari dari situ sambil berkata, "Akhirnya dapat juga aku meninggalkan perempuan itu."

 

Pada petang itu, selepas bersiar-siar dan bersuka-suka di dalam hutan. Raja  menunggang gajahnya  hendak pulang ke bandar.  Tiba-tiba Raja ternampak gadis di atas pokok ara itu dan baginda jatuh cinta padanya.  Raja menjadikannya permaisuri baginda dan memanggilnya Udumbara, atau Permaisuri  Ara,  kerana  baginda mula-mula melihatnya di atas pokok ara.

 

Tidak lama  selepas itu, pada suatu petang, sedang baginda berdua menaiki kereta kuda melalui sebatang jalan, tiba-tiba permaisuri  ternampak  Pinguttara  sedang bekerja sebagai buruh membersihkan jalan untuk mereka lalui.  Apabila memikirkan  betapa beruntungnya  baginda,  dan  betapa pula malangnya nasib Pinguttara, Permaisuri tersenyum.

 

Apabila Raja  melihat  permaisuri  Udumbara  tersenyum, baginda menjadi murka dan ingin tahu sebabnya.  Udumbara menjawab, "Tuanku, orang yang sedang membersih jalan itu adalah  bekas suami patik.   Dia menyuruh  patik memanjat pokok ara dan meletakkan reba berduri di sekeliling  pangkalnya,  serta  meninggalkan  patik diatas  pokok  itu.    Apabila patik ternampak dia, patik tersenyum kerana memikirkan nasib patik  sungguh baik,  sebaliknya nasibnya sungguh malang."   Tetapi  Raja tidak mempercayai kata-kata Udumbara, Raja menghunus pedangnya.    Permaisuri  menjadi  takut dan berkata, "Tuanku,  tanyalah orang-orang  bijaksana Tuanku !"  Raja bertanya  Senaka  sama  ada  dia  mempercayai  cerita permaisuri. "Tidak,  Tuanku,  patik  tidak  percaya," jawab Senaka.  Kemudian Raja pun bertanya kepada  Mahosadha yang  bijak itu:  "Jika seseorang perempuan  yang baik  lagi cantik, dan seorang lelaki tidak ingin kepadanya adakah kamu mempercayainya, Mahosadha?"  "0 Tuanku!   Saya  mempercayainya.     Lelaki itu sememangnya seorang yang tidak bernasib  baik dan  yang bernasib  malang sememangnya tidak akan  boleh  bersama."    Apabila  Raja  mendengar penjelasan ini baginda tidak lagi murka; dengan itu nyawa permaisuri terselamat. Sebagai  kenangan  pada  jasanya, permaisuri menjadikan Mahosadha sebagai adik kandung baginda.

 

Pada suatu pagi, selepas selesai santapan. Raja terlihat seekor kambing berkawan  baik dengan  seekor anjing.  Tabiat kambing ini ialah memakan rumput yang  diberi kepada  gajah.  Gembala-gembala selalu memukul  kambing itu  dan menghalaunya dari situ.  Seorang daripada  gembala  gajah  memukulnya  dengan  kayu.   Lantarannya belakang kambing itu sungguh sakit dan ia terpaksa baring di tepi dinding istana.  Ada pula seekor anjing yang hidup dengan memakan tulang-tulang,  kulit  dan  sisa-sisa  makanan dari dapur istana. Suatu hari,  tukang  masak  mengejar  sambil  memukul  anjing itu dengan tongkat dan membalingkannya dengan batu.  Akibatnya kepala anjing itu menjadi bonjol dan salah satu daripada kakinya menjadi tempang.    la  membawa  diri  dan bersembunyi berhampiran dengan kambing tadi.

 

Kedua-dua binatang itu meluahkan  kesusahan masing-masing.   Si Kambing  tidak  lagi  boleh  ke  kandang gajah manakala Si Anjing tidak dapat  lagi ke  dapur.   Kemudian Si  Kambing mendapat satu jalan,  "Baiklah  tuan,  pergilah  kamu ke kandang itu.  Gembala-gembala di situ tidak  mempedulikan  kedatanganmu,  kerana mereka fikir  kamu  tidak  makan  rumput;  dan kamu bawalah rumput untuk saya.  Saya pula  akan ke  dapur.   Tukang masak  juga tidak akan menghiraukan saya kerana fikirnya saya tidak makan daging.  Jadi, saya akan membawa daging  untuk kamu."   "Cadanganmu  itu sungguh baik," kata anjing.  Dengan persetujuan itu mereka saling tolong-menolong dengan cara tersebut:  Si  Kambing  sentiasa mendapatkan rumputnya, begitu juga Si Anjing beroleh bekalan dagingnya.  Raja melihat persahabatan yang aneh di antara  kedua-dua binatang itu. Fikir baginda,  "Belum pernah  beta melihat perkara sebegini.  Di sini terdapat dua musuh  semula jadi yang  bersahabat baik. Beta akan  mengemukakan  soalan  ini  kepada orang-orang bijaksana dan biar mereka mencari jawapannya."

 

Keesokkan harinya, Raja mengemukakan soalan begini: "Dua seteru semula jadi sudahpun  menjadi sahabat yang tidak dapat dipisahkan. Apakah sebabnya?"  Senaka  tahu baginda  tidak cukup  bijak untuk memikirkan jawapan itu sendiri; sudah pasti baginda telah ternampak sesuatu.  Tidak  seorang pun daripada  keempat-empat bijaksana itu  dapat  mencari  jawapannya.   Oleh itu Senaka meminta tempoh satu hari untuk mencari  jawapannya.   Mereka pun pulang  ke rumah masing-masing untuk berfikir.

 

Mahosadha tidak  pulang ke  rumah sebaliknya  ia pergi berjumpa Permaisuri Udumbara dan  bertanya,  "0  Permaisuri!    Ke manakah Tuanku pergi kelmarin dan hari .ini?"  "Berjalan ulang-alik sambil memandang ke luar melalui tingkap itu," jawab Permaisuri.   Mahosadha terus  ke tingkap  itu dan  memandang ke luar.  Nun di sana dia ternampak perihal Si Kambing dan  Si Anjing  tersebut.  "Saya sudah dapat jawapannya!"  fikir Mahosadha dan dia terus pulang ke rumah.  Sekarang,  keempat-empat  bijaksana  belum  lagi mendapat jawapan. ' Mereka datang  berjumpa Mahosadha  di rumahnya, "Kalau saya tidak memberitahu mereka. Raja akan  mengetepikan mereka dan menganugerahi saya  tapi janganlah  dibiarkan si bodoh-si bodoh ini mendapat kesusahan - saya akan memberitahu mereka."

 

Jadi  Mahosadha   mencipta   empat   rangkap   kata-kata,  yang membolehkan  bijaksana-bijaksana   itu  menjawab  teka-teki  yang dikemukakan oleh Raja.  Dia mengajar Senaka sajak ini:

 

"Pengemis-pengemis muda  serta putera raja suka  makan daging kambing; daging anjing mereka tidak makan.  Namun begitu, persahabatan boleh wujud di antara kambing dan anjing"

 

Walaupun berulang-ulang  Senaka menghafal  sajak ini, dia tidak faham maknanya; tetapi Raja  tahu  kerana  baginda  sudah melihat peristiwa.  Pukkasa diajar sajak ini:

 

"Mereka mengambil  kulit kambing  untuk menutup belakang kuda, tetapi kulit anjing mereka tidak gunakan.  Namun begitu, persahabatan boleh terjalin di antara kambing dan anjing."

 

Pukkasa juga  tidak faham  rangkai kata ini,  tetapi Raja faham. Kawinda pula diajar sajak yang berbunyi:

 

"Tanduk kambing berpulas-pulas, anjing tidak bertanduk langsung.  Yang satu makan rumput, yang satu makan daging. Namun demikian,   persahabatan boleh terjalin di antara kambing dan anjing."

 

Akhirnya Raja bertanya Mahosadha.  Dia menjawab:

"Tanpa diketahui, Si Kambinq membawa daging  untuk Si  Anjing, dan Si  Anjing pula mengambil rumput untuknya.  Raja Vedeha, ketika berada di dalam istana melihat dengan mata baginda sendiri pertukaran makanan di antara anjing dengan kambing!"

 

Raja tidak tahu bahawa  semua  bijaksana  itu  mendapat jawapan mereka daripada  Mahosadha.   Baginda berkata, "Sungguh beruntung beta mempunyai begitu ramai  orang  bijak pandai  di  dalam istana beta ini!"  Tetapi Permaisuri Udumbara tahu siapa yang sebenarnya mendapat jawapan yang betul  itu.    Permaisuri  berkata, "Tuanku telah memberi hadiah yang sama nilainya kepada kelima-lima orang; ini bolehlah diumpamakan orang yang tidak  tahu membezakan antara kacang pi  dengan kacang.  Sepatutnya adinda beta yang patut mendapat hadiah  yang lebih  istimewa."   Setelah baginda diberitahu bahawa Mahosadhalah orang yang telah mendapat jawapan itu, baginda amat sukacita dan memberinya hadiah yang lebih besar.

 

Suatu hari. Raja mengemukakan soalan ini pula: "Menjadi seorang yang bijak  tetapi tidak  berharta, atau menjadi kaya tanpa kebijaksanaan - beta bertanyakan kamu soalan  ini, Senaka:  yang mana satu lebih baik?"  Soalan begini sudah turun-temurun dipersoalkan dalam keluarga Senaka.  Oleh itu dengan segera dia menjawab:

 

"0 Tuanku! Si Cerdik dan Si Bodoh, yang  berpelajaran atau yang tidak, semuanya  berkhidmat untuk  Si Kaya;  tak kira sama ada mereka daripada keturunan  orang-orang  bangsawan  atau keturunan biasa. Oleh itu patik berpendapat orang yang kaya lebih baik." Tanpa menyoal  yang tiga  orang lagi, baginda berpaling ke arah Mahosadha; dan Mahosadha menjawab:

 

"Si Bodoh melakukan perbuatan-perbuatan  yang jahat  dan berfikir, 'Di dalam dunia ini saya yang lebih baik.'  Dia melihat hanya  dunia  ini  tanpa  melihat dunia akan datang; dan menerima keburukan daripada kedua-duanya.   Oleh  itu  saya  berkata orang yang bijak lebih baik." Senaka berpaling kepada Mahosadha, lalu berkata:

 

"Pengetahuan, keluarga  atau kecantikan tidak membawa kekayaan. Lihatlah pada Si Bodoh Gorimanda yang kaya raya itu.  Dia berjaya kerana dia kaya.  Oleh itu saya berpendapat, orang yang kaya lebih baik."

 

Mahosadha menjawab:

"Seseorang yang kurang bijak, sekiranya dia mendapat harta akan dihanyutkan oleh kekayaannya.  Apabila dia kehilangan hartanya dia tidak tahu apa yang  harus  dilakukan.    Apabila mendapat keuntungan atau apabila malang menimpa, dia meronta-ronta umpama ikan di bawah panas matahari.  Oleh itu saya berkata orang yang bijaksana lebih baik."

 

Senaka berkata lagi:

"Di dalam hutan, burung-burung datang dari segenap arah mengerumuni pokok  yang mempunyai  buah yang  manis.  Demikianlah halnya, apabila seseorang  mempunyai  banyak  harta,  ramai orang yang akan datang padanya.  Oleh itu saya berkata orang kaya lebih baik."

 

Mahosadha menjawab:

"Si Bodoh yang berkuasa mendapat kekayaannya dengan mengkhianati orang  lain.   Ini tidak  baik.   Tidak kira betapa kuat dia menjerit, mereka akan mengheretnya ke neraka.  Oleh itu saya berkata bahawa orang yang bijak lebih baik.

 

Kemudian Senaka pula berkata:

"Semua anak sungai menqalir masuk ke  Sungai Ganges  dan hilang nama asalnya.   Sungai  Ganges pula mengalir ke laut dan tidak lagi dikenali sebagai Ganges.  Begitulah  dunia ini  berpusar pada kekayaan.  Oleh itu saya mengatakan orang kaya lebih baik."

 

Giliran Mahosadha pula menjawab:

"Dia bercakap  pasal lautan yang mana ke dalamnya sungai-sungai mengalir masuk.  Lautan ini tidak berhenti-henti memukul pantainya dengan ombak, tetapi ia tidak akan dapat melintasi pantainya.  Begitulah juga leteran orang-orang bodoh: kekayaannya tidak dapat menandingi orang-orang bijak.  Oleh itu saya berkata yang bijak lebih baik."

 

Senaka:

"Seorang yang kaya dan berpangkat tinggi mungkin tidak boleh mengawal dirinya,  tetapi jika  ia berkata apa-apa sahajakepada orang lain, kata-katanya diikuti oleh kaum kerabatnya. Tetapi  orang  bijak  tidak  boleh  berbuat demikian.  Oleh itu saya berkata orang kaya lebih baik."

 

Mahosadha:

"Orang yang bodoh berbohong untuk kepentingan orang lain  atau dirinya.   Dia akan  mendapat malu di hadapan orang ramai, dan selepas mati dia akan  menerima  seksaan.    Dengan  itu  saya berkata orang yang bijak lebih baik."

 

Senaka:

"Kalau seseorang  itu bijak tetapi tidak mempunyai beras atau makanan dan  berada  dalam  kesempitan,  apabila  dia  berkata sesuatu kaum  kerabatnya tidak  akan menghiraukannya.  Kekayaan bukannya datang daripada pengetahuan.   Oleh  itu saya  berkata orang kaya lebih baik."

 

Mahosadha:

"Seseorang yang  bijak tidak akan berbohong untuk dirinya atau untuk orang lain.   Dia dihormati  oleh semua  orang. Selepas kehidupan ini  dia akan  menikmati kebahagiaan.   Oleh itu saya berkata orang bijak lebih baik."

 

Senaka:

"Gajah, lembu,  kuda,  anting-anting  berlian,  perempuan -semuanya terdapat  dalam keluarga  orang kaya.  Semuanya untuk hiburan orang kaya yang tidak  bijaksana.    Oleh  itu  saya berkata orang yang kaya lebih baik."

 

Mahosadha:

"Si  Bodoh  yang  melakukan  sesuatu perbuatan tanpa berfikir terlebih dahulu  selalu  kerugian.    Disebabkan  kebodohannya segala  peluang  yang  menguntungkan  akan  menjadi  sia-sia; diibaratkan sebagai  ular yang  membuang kulit  lamanya.   Oleh itu saya berkata orang yang bijak lebih baik."

 

Senaka:

"Patik berlima  adalah orang arif dan bijaksana Tuanku; setiap orang berkhidmat untuk  Tuanku  dengan  penuh  taat  setia. Tuankulah tuan  kepada patik sekalian; Sebagai mana Raja Sakka, raja kepada semua makhluk dan raja kepada dewa-dewa.  Oleh  itu saya berkata bahawa orang yang kaya lebih baik."

 

Buat kali terakhirnya Mahosadha menjawab:

"Si Kaya  yang bodoh  hanya merupakan hamba kepada orang yang arif apabila soalan-soalan begini ditanya.  Apabila orang  yang bijak  menjawab  dengan  penuh  kebijaksanaan. Si Bodoh menjadi keliru.  Oleh itu saya berkata orang yang bijak lebih baik."

 

Lepas  itu  Senaka  tidak  lagi  dapat  menjawab dan dia amat dukacita dan sedih sekali.

 

 

Mahosadha Dan Amara

Mahosadha  sudah  genap  usia  enam  belas  tahun. Permaisuri Udumbara berfikir,  "Adinda beta  sudah pun  dewasa  dan sungguh masyhur. Kita  mesti  mencari  seorang isteri untuknya."  Raja turut  bergembira  mendengar  cadangan  ini. Tetapi  Mahosadha berfikir, "Kalau  mereka memilih isteri untuk saya, mungkin tidak akan memuaskan hati saya.   Oleh  itu saya  akan pergi mencarinya sendiri.    Mahosadha  berpesan kepada Permaisuri jangan beritahu Raja dia akan  pergi  selama  beberapa  hari.  Setelah mendapat seorang isteri, dia akan kembali.

 

Mahosadha  menyamar  diri  sebagai  tukang  jahit dan pergi ke Bandar Utara. Di dalam bandar  itu  ada  sekeluarga  peniaga yang mempunyai  seorang. anak  gadis  yang  cantik  dan bijak, bernama Amara.  Pada pagi itu dia sedang membawa bubur nasi untuk bapanya yang  sedang  membajak  di  ladang.  Mahosadha sedang berjalan di situ lalu, mereka pun bertemu.  Apabila Amara ternampak Mahosadha, dia berfikir,  "Kalau saya dapat berumah tangga dengan lelaki ini, saya akan  dapat memanjangkan  zuriat keluarga  saya."  Mahosadha juga nampak tanda-tanda yang boleh membawa tuah kepada gadis itu. Dia membuat keputusan untuk  bertanya sama  ada dia  sudah kahwin atau  belum.    "Saya  akan menyoalnya dengan menggunakan tangan. Kalau dia  bijak,  dia  akan  faham,  "  fikir  Mahosadha. Sambil berdiri dia menggenggamkan tangannya . Dia faham bahawa Mahosadha bertanya sama ada dia  mempunyai  suami.  Dia  membuka tangannya. Kemudian Mahosadha menghampirinya dan bertanya namanya.

 

Amara                  : Nama saya Amara.

Mahosadha          : 0! Amara.

Amara                  : Begitulah tuan.

Mahosadha          : Kamu membawa bubur ini untuk siapa?

Amara                  : Untuk dewa masa lampau.

Mahosadha          : Maksudmu,bapamu, dewa masa lampau.

Amara                  : Begitulah tuan.

Mahosadha          : Apakah kerja bapamu ?

Amara                  : Dia membuat dua daripada satu.

Mahosadha          :Dia sedang membajakkah?

Amara                  : Begitulah tuan.

Mahosadha          : Dan di mana bapa kamu membajak?

Amara                  : Di tempat orang pergi dan tidak kembali lagi.

Mahosadha          : Dia sedang membajak berhampiran tanah perkuburan?

Amara                  : Begitulah tuan.

Mahosadha          : Adakah awak akan datang lagi hari ini?

Amara                  : Kalau ia datang, saya tidak akan datang; kalau ia tak datang, saya akan datang.

Mahosadha       : Saya fikir bapa kamu sedang membajak  di tepi sungai,  dan  kalau  banjir  datang awak tidak akan ke sana; kalau tidak banjir  awak akan ke sana.

 

Selepas  mereka  berbual,  Amara  memberi  sedikit bubur kepada Mahosadha. Mahosadha berfikir,  "Kalau  dia  memberi  kepada saya tanpa membasuh  bekas itu  dan tidak  memberi saya air untuk membasuh tangan,  saya akan  pergi dan  meninggalkannya." Tapi gadis itu mengeluarkan  air daripada  bekasnya dan memberi kepada Mahosadha untuk membasuh tangan.  Kemudian  dia  memberi  makanan itu kepada  Mahosadha.  Selepas  makan, Mahosadha hendak ke rumahnya. Amara menunjukkan jalan ke rumahnya.

 

Setibanya di  rumah  Amara,  ibunya  menyambut  baik kedatangan Mahosadha.  Mahosadha  mendapati  betapa  miskinnya keluarga itu, lalu dia berkata, "lbu, saya seorang tukang jahit. Adakah pakaian yang hendak  dibaiki?" "Tidak  perlu bayar apa-apa ibu." Jadi perempuan itu pun masuk ke dalam  dan mengambil  beberapa helai pakaian  lama  yang  sudah  carik untuk dibaiki. Kemudian Mahosadha menyuruh perempuan itu memberitahu  orang-orang  lain  di kawasan itu. Sehari  suntuk Mahosadha  menjadi tukang  jahit dan mendapat upah sebanyak seribu keping wang.

 

Selama beberapa hari  Mahosadha  tinggal  bersama-sama keluarga itu memerhati  dan menguji  Amara. Suatu  hari dia menyuruh Amara memasak makanan untuknya. Dia  mengecap makanan  itu. lanya lazat. Tetapi dia  berkata makanan  itu tidak  lazat. Dia meludah keluar dan memarahi Amara. Amara tidak marah, tetapi berkata,  "Kalau ia tidak sedap,  makanlah kuih  yang ini." Dia mengecap kuih itu dan meludah keluar juga. Kemudian dia menggaul  makanan dan  kuih itu serta melumurkan  ke seluruh  badan gadis itu. Dia menyuruh gadis itu duduk  di  muka  pintu.  Amara  mengikut  segala perintahnya. Dengan itu  Mahosadha pun tahulah  bahawa dia tidak megah diri dan berkata, "Ke mari, puan." Dengan segera Amara datang.

 

Lepas  itu  Mahosadha  memberinya  satu  lagi  ujian. Diberinya sehelai pakaian kepada Amara dan disuruhnya gadis itu memakainya. Kemudian Amara disuruh  pergi  ke  rumah  pengawal  pintu istana. Mahosadha  telah  memanggil  beberapa orangnya dan berkata kepada mereka,  "Saya  telah  meninggalkan  seorang  perempuan  di rumah pengawal pintu istana. Ambilah seribu keping wang ke sana dan uji dia." Orang-orang itu mengikut apa yang  disuruh. Amara menghalau orang-orang itu  dengan berkata,  "Habuk di  kaki tuan saya lebih bernilai daripada wang kamu  sekalian!" Mereka  mencuba tiga kali tetapi gagal. Akhirnya mereka mengheretnya dengan paksa ke tempat Mahosadha yang ketika itu tidak lagi menyamar diri sebagai tukang jahit.

 

Amara  tidak  kenal .bahawa  pemuda  itu  adalah Mahosadha. Dia tersenyum dan menangis di  waktu  yang  sama.  Mahosadha bertanya mengapa dia  berkelakuan begitu.  Jawabnya, "Tuan, saya tersenyum bila melihat betapa kacak dan gagahnya diri tuan.  Saya fikir ini tentu  disebabkan  perbuatan-perbuatan  baik yang tuan lakukan di masa lampau. Saya menangis bila mengenangkan bahawa tuan  akan ke neraka kerana  cuba melakukan  perbuatan yang keji ini kepada saya." Mahosadha pun  tahulah bahawa  gadis itu  sungguh suci. Lepas itu dia memakai pakaian buruknya dan pulang ke rumah gadis itu.

 

Keesokan  paginya,  Mahosadha  kembali ke istana dan memberitahu segala yang berlaku kepada Permaisuri Udumbara;  kemudian perma suri  memberitahunya  pula  kepada  Raja. Segala persiapan diatur untuk perkahwinan mereka. Penduduk di bandar itu sungguh gembira. Mereka  memberi  banyak  hadiah. Amara membahagikan hadiah-hadiah itu kepada dua bahagian.  Setengah  daripada.  hadiah  yang diberi oleh Raja,  diberinya balik  kepada baginda  dan separuh daripada yang diberi oleh orang  ramai dikembalikan  kepada mereka. Dengan cara  ini  dia  telah  memikat  hati  semua orang. Mulai saat itu mereka berdua hidup dalam penuh kebahagiaan.

 

Kini, setelah mendapat isteri  yang  cantik,  Senaka bertambah-tambah dengki  kepada Mahosadha. Dia telah membuat satu rancangan jahat bersama kawan-kawannya  yang  tiga  orang  lagi  itu supaya Mahosadha mendapat  kesusahan.  Senaka menerangkan rancangan jahatnya itu: "Saya akan  mencuri  intan  berlian  daripada mahkota diraja;   kamu,   Pukkasa,   ambil   rantai leher emas baginda; kamu, Kavinda, ambil jubah benang bulu baginda; dan kamu Devinda, ambil sepatu emas  baginda." Senaka memasukkan intan permata itu ke dalam sebuah belanga yang berisi buah  kurma, dan  menyuruh seorang gadis hamba membawanya ke rumah Mahosadha untuk dijual. "Jika ada orang lain yang bertanya, janganlah dilayan;  berikan periuk yang berisi kurma  itu hanya kepada orang-orang di rumah Mahosadha sahaja, "itulah pesannya.

 

Amara nampak  gadis  hamba  itu  membawa  sebuah  periuk sedang menunggu di  luar rumahnya.  Dia mengesyaki  sesuatu. Dia membeli kurma itu dan menyuruh  gadis  itu  masuk  ke  dapumya mengambil sebiji bekas untuk mengisi kurma itu. Sementara itu Amara melihat dalam periuk itu dan ternampak intan permata di dalamnya. Apabila gadis itu  keluar dari  dapur, .Amara bertanya siapa yang menyuruh ia menghantarnya  ke situ.   Dia berkata  Senaka yang menyuruhnya. Amara menyuruh  gadis itu pulang. Kemudian dia membuat catatan di atas sehelai daun, "Pada  hari  sekian,  Senaka  telah menghantar intan permata  daripada mahkota  Raja sebagai  hadiah melalui seorang gadis yang namanya sekian."

 

Pukkasa menghantar seutas  rantai  emas  yang  disembunyikan di dalam sebuah  kotak berisi  bunga melur. Kavinda menghantar jubah bulu yang disembunyikan dalam bakul berisi sayur-sayuran. Devinda mengirim  sepatu  emas  yang  dibalut  dengan  jerami padi. Amara menerima kesemuanya sambil membuat catatan di atas daun. Kemudian keempat-empat orang  tua itu  menyembah kepada  Raja bahawa Mahosadha telah mencuri barang-barang itu dari  istana. Apabila Mahosadha  diberitahu  bahava  Raja  sangat  murka, dia tahu apa yang sebenarnya telah terjadi. Lain dia menyamar  diri sebagai pembuat periuk belanga dan pergi ke Bandar Selatan.

 

Selepas empat  bijaksana itu  mengetahui bahawa Mahosadha telah meninggalkan bandar, setiap orang  daripada mereka  menulis surat kepada Amara : dengan berkata: "Tidak mengapa, bukankah kami semua ini orang bijak pandai?" Amara membalas surat mereka dan menyuruh mereka datang  ke rumahnya. Setelah mereka datang, dia telah mencukurkan mereka.  Kemudian mereka  dipukul dan  digulung di dalam tikar. Lepas  itu mereka dibawa bersama dengan barang-barang yang telah dicuri pergi  mengadap  Raja.  Amara  berkata  kepada Raja, "Tuanku,  Mahosadha  bukanlah  seorang  pencuri.  Inilah pencuri-pencuri itu." Kemudian dia  menunjukkan  keempat-empat  helai daun yang telah  digunakan sebagai catatannya. Raja naik bingung. Oleh kerana  tiada  orang  cerdik  pandai  untuk  menasihati  baginda, keempat-empat bijaksana itu disuruh pulang sahaja.

 

Kini, dewi  yang menghuni  di payung diraja itu menjadi hairan, kenapa dia tidak lagi  mendengar suara  Mahosadha. Apabila mengetahui sebabnya,  dia berazam untuk membawa Mahosadha pulang. Oleh itu, pada suatu malam dia  telah  menjelma  di  hadapan  Raja dan mengemukakan empat  soalan. Raja  tidak dapat menjawabnya dan memanggil keempat-empat orang bijaksana  itu.  Mereka  tidak berani datang ke  istana kerana kepala mereka botak. Oleh itu Raja menghantar empat biji topi kepada mereka. Apabila mereka datang. Raja menyoal  mereka  soalan-soalan  itu, tetapi tiada seorang pun yang dapat menjawabnya.

 

Malam itu sekali lagi  dewi   itu  menjelma  dan     bertanya  sama  ada Raja telah  mendapat jawapannya. Raja menjawab keempat-empat bijaksana itu juga tidak boleh menjawabnya. Dewi itu berkata, "Apalah yang awak  tahu? Hanya Mahosadha yang dapat menyelesaikannya. Kalau kamu tidak membawanya kembali,  saya  akan  belah  dua kepala kamu dengan  pedang ini !"  Raja amat takut. Dewi itu berkata, "Oh !Raja, jika kamu mahukan  api, janganlah  meniupkan kunang-kunang, dan bila kamu perlukan susu, janganlah memerah tanduk!"

 

Pada  keesokan  harinya.  Raja  masih  berada  dalam ketakutan. Baginda menghantar empat  orang  dengan  empat  buah  kereta kuda menuju keempat-empat  arah bandar  untuk mencari Mahosadha. Orang yang pergi mengikut  arah  pintu  pagar  selatan  telah menjumpai Mahosadha yang  menyamar sebagai tukang periuk. Mahosadha menjadi seorang tukang  membuat  periuk  dan  meninggalkan  istana supaya orang tidak  menuduhnya yang dia ingin berkuasa dan mengambil alih tempat Raja. Orang itu menerangkan berkenaan dengan soalan-soalan dewi  itu.  Sekembalinya  ke  istana,  orang itu memberitahu Raja bahawa Mahosadha telah menjadi  seorang tukang  periuk. Raja berfikir,  "Seandainya  dia  musuh  beta, tentu dia akan datang bersama dengan  ramai pengikutnya.  Jadi dia  sebenarnya bukan musuh beta."

 

Setelah pulang  ke rumah,  Mahosadha mandi, menyalin pakaiannya dan pergi mengadap Raja. Raja pun menyoal  soalan-soalan dewi itu, yang berbunyi sedemikian, "Dia memukul dengan tangan dan kakinya, dia menampar muka; tetapi  dia  lebih  bernilai  daripada seorang suami." Mahosadha  menjawab, "Dengar Tuanku! Apabila seorang anak berada  dalam  dukungan  ibunya  dia  melonjak-lonjak  keriangan, memukul-mukul ibunya, menarik rambutnya, menumbuk mukanya; si ibu akan berkata, 'Budak jahat ni,  mengapa  pukul  ibu!'  Dan dengan penuh kasih  sayang dia  akan mendakap  bayi itu erat-erat ke dadanya dan menciumnya.  Pada  ketika  itulah  anaknya  itu menjadi lebih bermakna baginya daripada suaminya."

 

Apabila  dewi  yang  berada  di  payung  itu  mendengar jawapan Mahosadha, dia berkata dengan suara yang lemak merdu, "Soalan ini dijawab dengan tepat."

 

Kemudian  Raja  mengemukakan  soalan  kedua;  "Dia memarahinya, tetapi inginkan si dia itu berada di sisinya  selalu; tetapi dia, lebih  bermakna  daripada  seorang  suami !"   Mahosadha menjawab, Tuanku, seorang kanak-kanak yang berumur tujuh  tahun, yang sudah boleh  disuruh  oleh  ibunya,  apabila  disuruh ke ladang atau ke pasar, dia akan berkata, 'Kalau ibu  memberi saya  kuih itu, saya akan pergi.'   Ibunya berkata, 'Ini dia anakku, ambillah'  Tetapi selepas memakannya dia akan  berdalih dan  mengejek ibunya kerana tidak mahu membuat kerja tersebut.  Si ibu akan naik radang, lalu mengambil ranting kayu dan  memukulnya.   'Pergilah! Keluar! Biar penjahat memukulmu  sehingga lumat!'   Dengan itu dia betul-betul memarahinya.  Tetapi apa yang mulutnya telah katakan amat berbeza dengan hatinya  yang sebenar.   Dia  inginkan anaknya sentiasa di sampingnya selalu.  Selepas  lari dari  rumah, anaknya  itu takut hendak pulang  dan tinggal di rumah saudara-maranya.  Si ibu akan sentiasa memerhati jalan dan menunggu kepulangan anaknya.  Dengan hati  yang  pilu  dan  air  mata berlinangan, si ibu akan mencari anaknya  sehingga  jumpa.    Apabila  bertemu  anaknya,  dia akan berkata,  'Adakah   kamu  mengambil   kira  kata-kata  ibu  itu?" Demikianlah  Tuanku,  kasih  sayang  seorang  ibu  kepada anaknya walaupun ketika dia sedang marah."

 

Kemudian  Raja  menyoal  pula  soalan  ketiga: "Dia memarahinya tanpa sebab, dan tanpa sebab juga dia naik marah; tetapi dia lebih bermakna  daripada  seorang  suami."    Mahosadha menjawab, "Tuanku,apabila  dua kekasih  sedang berdua-duaan di tempat yang sunyi, salah seorang akan berkata, “Awak tidak kasih kepada saya, saya tahu, hati awak berada di. tempat lain!”  Sesungguhnya segala kata-kata ini tidak benar dan tanpa sebarang sebab.   Selepas itu mereka menjadi bertambah erat."

 

Akhirnya  Raja   mengemukakan  soalan   yang  keempat:  "Mereka mengambil  makanan,  minuman,  pakaian  dan  tempat perlindungan; tetapi mereka  lebih bermakna daripada seorang suami."  Mahosadha menjawab,"Tuanku,  orang-orang  ini  adalah  orang-orang alim. Orang-orang  yang   mempercayai  akan  kehidupan  masa  kini  dan kehidupan yang akan datang,  akan memberi  sedekah kepada mereka. Apabila  orang-orang   alim  ini   menerima  pemberian  penderma-penderma, akan bergembira dan  menyayangi  mereka  serta berkata, “Kepada kita mereka datang untuk meminta sedekah dan makanan kita mereka makan.”  Oleh yang  demikian,  mereka  mengambil  apa yang diberi.  Mereka adalah penting kepada orang ramai."

 

Setelah semua  soalan dijawab  oleh Mahosadha, dewi itu sungguh gembira.  Dia memberinya  sebuah  peti  yang  berisi  tujuh jenis barang-barang  yang  bernilai.    Raja juga telah menganugerahkan pangkat Ketua Turus Angkatan Tentera kepada Mahosadha.

 

 

Mahosadha Dan Kevatta

Selepas Mahosadha diberi pangkat sebagai Ketua  Turus Tentera, keempat-empat orang  bijaksana itu menjadi bertambah-tambah hasrat dengkinya dan  sekali  lagi  membuat  rancangan  supaya Mahosadha mendapat  kesusahan.    Senaka memberi cadangannya, "Marilah kita pergi menyoalnya, "Kepada siapakah boleh kita memberitahu sesuatu rahsia?'   Kalau dia  berkata, 'Tidak  boleh memberitahu sesiapapun," kita akan menyembah kepada Raja  yang dia  itu seorang pembelot."  Rancangan Senaka berjaya.  Dia mengadu kepada Raja bahawa Mahosadha adalah seorang pembelot.

 

Suatu  hari,  sewaktu  kelima-lima  orang  cerdik   pandai  itu berbual-bual.  Raja  bertitah,  "Kalau seseorang isteri itu baik, setia, penyayang  dan taat  kepada suaminya,  sesuatu rahsia sama ada baik atau buruk harus diberitahu kepadanya."

 

Senaka  : Kalau seseorang menolong orang sakit, dan pesakit itu bergantung kepada sahabatnya itu, sesuatu rahsia sama ada baik atau buruk, patut diberitahu kepada sahabatnya itu.

 

Pukkasa  : Tua  atau   muda,  atau  pertengahan  umur,  kalau seseorang  saudara   lelaki   itu   baik   dan  boleh dipercayai,   sesuatu    rahsia,   boleh   diberitahu kepadanya, tidak kira sama ada rahsia itu baik atau buruk.

 

Kavinda  : Apabila seseorang  anak lelaki  cerdik dan mendengar cakap  bapanya,  iaitu  seseorang  anak  yang  soleh, sesuatu rahsia boleh diberitahu kepada anaknya itu, tidak kira sama ada rahsia itu baik atau buruk.

 

Devinda  :  Jika seseorang  ibu menunjukkan penuh kasih sayang  kepada  anaknya,  si anak boleh memberitahu sesuatu rahsia kepada ibunya tak kira sama ada baik atau buruk.

 

Tetapi apabila  Raja bertanya kepada Mahosadha, dia berkata :

"Adalah amat baik kita  menyimpan  satu-satu  rahsia. Tidak baik  membocorkan rahsia  kalau seseorang bijak pandai belum lagi melakukan  sesuatu, dia  tidak akan menceritakannya kepada orang lain.  Hanya selepas dia melakukannya barulah  dia  memberitahu  orang sekiranya dia suka."

 

Mendengar kata-kata  Mahosadha itu,  Raja berdukacita.  Baginda tahu tentu semuanya adalah rancangan jahat  empat orang  tua itu. "Yang satu  berkata ia harus diberitahu kepada kawan, satu kepada saudara, satu kepada  anak  lelaki  dan  satu  lagi  kepada emak. Pasti mereka  telah melakukan  atau melihat  sesuatu.  Atau, beta fikir, mereka  telah mendengar  orang lain  menceritakan apa yang mereka lihat.  Baiklah, beta akan mencari jawapannya hari ini!"

 

Biasanya, selepas  meninggalkan istana, keempat-empat bijaksana itu akan duduk di atas sebuah  kotak yang  panjang sambil berbincang rancangan  mereka. Pada hari itu, Mahosadha bersembunyi di bawah kotak itu.  Ketika  itu,  mereka  telah  berjaya meyakinkan Raja yang  mana Mahosadha merupakan seorang pembelot.  Raja telah memberi pedang  kepunyaan  baginda  sendiri  kepada  mereka untuk membunuh Mahosadha.  Selepas meninggalkan istana, mereka duduk di atas kotak  panjang itu  dan masing-masing  bertanya mengenai apa yang mereka cakapkan di istana.

 

Senaka  membocorkan  rahsianya,  "Saya  telah  membawa  seorang perempuan jahat ke kebun pokok sal dan membunuhnya  untuk mengambil barang-barang  kemasnya.   Barang-barang itu  ada saya simpan dalam satu bungkusan yang digantung  kepada  gading gajah dalam sebuah bilik di rumah saya.  Tetapi saya tidak boleh lagi memakai barang-barang itu sehingga pembunuhan itu dilupai.  Saya memberitahu perbuatan  ini kepada  seorang kawan.  Dia tidak membocorkan kepada sesiapa.  ltulah sebabnya saya berkata rahsia  boleh diberitahu kepada kawan."

 

Tiba giliran Pukkusa pula memberitahu rahsianya.  "Di peha saya terdapat satu tompok kusta.    Tiap-tiap  pagi  adik  lelaki saya membasuh dan membubuh ubat untuk saya.  Dia tidak pernah memberitahu sesiapa perkara ini.  Kadang  kala, apabila  Raja letih, baginda  akan  baring  dan  meletakkan  kepala baginda di atas peha saya.  Kalau baginda dapat tahu  tentang penyakit  saya, baginda akan membunuh  saya.   Tiada siapa yang tahu melainkan adik saya. ltulah sebabnya saya berkata rahsia boleh  diberitahu kepada adik beradik lelaki."

 

Kevinda  pula  menerangkan  rahsianya. "Pada hari pertama tiap-tiap bulan, hantu yang bernama Naradeva akan masuk ke dalam tubuh saya, membuatkan  saya menyalak seperti anjing.  Saya memberitahu anak lelaki saya hal ini.   Apabila didapati  saya menjadi anjing gila, dia  akan mengunci semua pintu dan membiarkan saya di dalam bilik. Kemudian dia akan mengadakan keramaian untuk menghilangkan suara saya.  ltulah sebabnya saya berkata rahsia boleh diberitahu kepada anak lelaki."

 

Akhir sekali tiba giliran Devinda menerangkan rahsianya.  "Saya seorang pemeriksa  barang-barang kemas  Raja.  Saya telah mencuri sebiji permata bertuah, iaitu hadiah Raja Sakka kepada Raja Kusa. Saya memberikannya  kepada ibu  saya untuk disimpan.  Sebelum datang ke istana, dia akan memberi kepada saya untuk dipakai.   Disebabkan oleh permata itu, nasib saya selalu baik.  Raja sentiasa menegur saya dahulu.  Tiap-tiap hari baginda memberi  wang kepada saya. Kalaulah  baginda  tahu yang saya mengambil permata itu, tentulah mati saya!  ltulah sebabnya saya berkata sesuatu rahsia boleh diberitahu kepada seorang ibu.

 

Mahosadha mendengar semuanya dengan berhati-hati dan mengingati rahsia-rahsia mereka.  Sementara  itu, di  istana, Udumbara telah dapat tahu  Raja menitahkan supaya Mahosadha dibunuh.  Permaisuri secara diam-diam menulis  sepucuk  surat  kepada  Mahosadha menerangkan apa yang didengarnya daripada Raja.  Awal-awal pagi lagi, keempat-empat bijaksana  itu menunggu  kedatangan Mahosadha, tapi Mahosadha tidak  juga tiba.   Setelah  matahari terbit, Mahosadha pergi ke istana dengan sekumpulan orang.

 

Apabila Raja bertanya mengapa dia  tidak  ke  istana  pada hari sebelumnya,  Mahosadha  berkata  dia  telah mendengar rahsia yang Raja telah beritahu kepada Permaisuri Udumbara.  Raja  murka lalu memandang  permaisuri.    "Mengapakah Tuanku murka kepada permaisuri?   Patik  tahu  segala-galanya,  izinkan  patik menceritakan segala  rahsia  empat  orang  bijaksana  ini."  Setelah mendengar semua rahsia mereka baginda sungguh murka.   Kemudian sambungnya, "ltulah  sebabnya  patik  mengatakan  seseorang  tidak seharusnya memberitahu rahsia  kepada sesiapa  jua.   Orang yang memberitahu rahsianya kepada orang lain akan mendapat kesusahan kelak."  Raja menitahkan  supaya  empat  bijaksana  dibunuh,  tetapi  Mahosadha berkata   mereka   adalah   penasihat  baginda  yang  telah  lama berkhidmat.  Dia memohon agar Raja mengampunkan mereka.  Kemudian Raja hendak  menghalau mereka  pula, tapi  Mahosadha meminta Raja supaya  jangan  berbuat  demikian  serta  memberi  balik  pangkat mereka.

 

Selepas  peristiwa  ini,  Mahosadha telah menasihati Raja dalam banyak hal.  Dia diumpamakan sebagai payung mahkota.  Dia membina banyak  tembok  dan  terusan  di  sekeliling kota untuk mempertahankannya  daripada  musuh.  Kolam-kolam  juga   digali  untuk menyimpan air.   Makanan pun banyak  disimpan.   Selepas itu dia telah menghantarkan seratus  satu  orang  askar,  membawa hadiah-hadiah  ke  seratus  satu  kota  untuk  disampaikan  kepada raja-rajanya.  Dia berpesan  kepada  mereka  supaya  berkhidmat dengan raja-raja itu  dan menggembirakan mereka.  Mereka mesti mendengar raja-raja itu dan melaporkan kepada Mahosadha.

 

Di dalam sebuah kerajaan yang bernama  Ekabala, Raja Sankhapala sedang mengumpul senjata dan memperbesarkan tenteranya.  Mahosadha menghantar burung kakak tuanya yang pandai bercakap  pergi merisik apakah rancangan  raja itu.   Dalam perjalanan pulang, burung itu tiba di Uttara-pancala dalam negeri Kampila  yang diperintah oleh Raja Culani  Brahmadatta.  Penasihat raja itu ialah seorang Brahmin yang bijak bernama Kevatta.  Suatu pagi, Kevatta dengan penuh rahsia menyembah kepada Raja satu rancangan untuk menakhluk seluruh negeri India yang  diperintah oleh  seratus satu  orang Raja. Burung  itu  mendengar  rahsia  tersebut  dan menjatuhkan seketul tahinya ke atas Kevatta.   "Apa  ni?"    Kevatta  menjerit sambil mendongak  ke  atas  dengan  mulut  yang luas ternganga; kemudian burung kakaktua itupun menjatuhkan  seketul  lagi  tahi  ke dalam mulutnya.    la  cepat-cepat  terbang  lari  dari situ dan pulang memberitahu Mahosadha berkenaan rancangan Kevatta.

 

Rancangan Kevatta ialah untuk  menjemput  kesemua  seratus satu orang raja  dari seluruh  India ke satu majlis jamuan minuman dan meracuni mereka  semua.   Mahosadha pula  membuat rancangan untuk menyelamatkan mereka.  Dia menghantar sepuluh ribu orang askar ke majlis jamuan Raja Culani dan berpesan: "Sebelum sesiapa duduk di atas kerusi  yang dikhaskan untuk raja-raja itu, kamu mesti duduk di sebelah Raja Culani dan berkata,  'Ini untuk Raja kami.   Kecuali Culani,  tiada Raja yang lebih agung daripada Raja kami!   Kalau kami tidak mendapat  kerusi,  kami  tidak  akan  membenarkan kamu makan atau minum! Kemudian buatlah bising dan lari ke sana sini.   Pecahkan semua  periuk belanga  dengan tongkat kamu serta lemparkan makanan di merata-rata  tempat supaya  tidak lagi boleh dimakan.    Menjeritlah sambil berkata, “ Kami adalah orang-orang Mahosadha dari Mithila.   Tangkaplah kami  jika dapat !”   Selepas itu  pulanglah  ke mari."    Askar-askar itu menjalankan rancangan Mahosadha.

 

Setelah rancangan Raja Culani untuk meracuni raja-raja lain itu gagal, baginda  sangat murka dan bertekad untuk menyerang Mithila dengan seratus orang raja dengan satu angkatan tentera yang amat besar.    Baginda  berkata,  “ Sahabat-sahabatku, marilah kita ke Mithila dan potong kepala Raja Vedeha!"   Semasa Raja Culani dan tenteranya  menghampiri  Mithila,  pengintip-pengintip melaporkan kepada Mahosadha di mana mereka  sedang  berada.    Apabila sudah menghampiri,  Mahosadha.  menyuruh  orang-orangnya  supaya  jangan risau, tetapi sebaliknya bersuka-ria dengan minuman, nyanyian dan tarian. Raja  Culani. berasa  hairan lalu menghantar pengintip untuk menyiasat apa yang  sedang berlaku. Rancangan Mahosadha telah berjaya. Pengintip telah melaporkan kepada Raja Culani, di masa mudanya Raja Mithila mempunyai  suatu niat  untuk mengadakan satu pesta  sekiranya  semua raja di India menyerang  kotanya, dan sekarang hajatnya  telah terkabul. Ini  membuatkan  Raja Culani sungguh murka.   Baginda menitahkan askar-askarnya menyerang kota itu.

 

Askar-askar Raja Culani menyerang  Mithila tetapi  mereka telah dikalahkan  kerana bandar itu mempunyai pertahanan yang kuat. Mereka tidak  dapat masuk.   Kemudian  Kevatta menerangkan kepada Raja, “Kota  ini mendapat bekalan air dari luar, kita akan potong bekalan  airnya.    Apabila mereka  kehabisan  air,  mereka akan membuka pintu  pagar.” Pengintip Mahosadha menulis perutusan di atas sehelai daun, mengikatnya pada sebatang panah dan memanah kepadanya.    Mahosadha  telah  menggunakan  buluh  yang diisikan dengan lumpur dan ditanam  dengan pokok  teratai di  dalam rongga buluh  itu.     Buluh-buluh   itu  sangat  panjang,  maka  batang lembayung-lembayung itu juga turut  tumbuh menjadi  panjang.  Dia menyuruh  orang  mencabut  pohon-pohon  teratai itu dan melemparkannya ke luar tembok kota sambil  berteriak, "Ambilah  ni, pakai bunganya dan makanlah batangnya!”  Apabila dilihat lembayung yang begitu panjang batangnya. Raja  Culani  sangka  Mithila mempunyai banyak kolam  yang dalam..   Mahosadha  juga menghantar perisiknya memberitahu Raja itu bahawa lembayung itu  diambil cuma di pinggir kolam  sahaja.    Oleh  yang  demikian.  Raja  Culani membatalkan rancangannya untuk memotong bekalan air ke situ.

 

Kevatta kemudiannya  menasihati Raja  supaya memutuskan bekalan makanan.   Mahosadha menanam  padi di  atas tembok kota.  Apabila sudah cambah. Raja  Culani  diberitahu  mereka  mempunyai terlalu banyak  padi  di  kota  itu  sehinggakan  sesetengahnya  terpaksa dibuang ke  luar kota.  Seseengah daripada padi  itu jatuh dan tumbuh di  atas tembok  itu.   Selepas itu  Kevatta menyuruh Raja memutuskan bekalan kayu api mereka.  Mahosadha mengarahkan orang-orangnya menimbun kayu api biar tinggi sehinga Raja Culani dapat melihatnya dari luar kota itu.  Dia menghantar  orang memberitahu Raja Culani  bahawa dia mengetahui  rancangan musuh itu dan telah mengumpul banyak kayu api.    Akhirnya  Raja  Culani meninggalkan semua rancangannya  dan hendak  berangkat pulang.  Tetapi Kevatta mengatakan dia mempunyai satu cadangan lain.

 

Cadangan Kevatta  ialah  untuk  mengadakan  "Peperangan Undang-Undang".    Inilah  rancangannya:  "Tuanku, tiada siapa yang akan berperang.  Kedua-dua orang  bijaksana  daripada  kedua-dua orang Raja akan bertemu di satu tempat, dan sesiapa yang memberi hormat  dahulu akan  ditawan.   Mahosadha tidak tahu rancangan ini.  Patik lebih tua daripadanya, dan apabila dia melihat patik  dia  akan  memberi  hormat terlebih dahulu.  Kemudian kita akan tawan  Vedeha."    Tetapi  tanpa  pengetahuannya, pengintip-pengintip membawa pulang berita ini kepada Mahosadha.

 

Mahosadha bersetuju  dengan "Peperangan Undang-Undang itu. Dia tahu Kevatta  adalah  seorang  yang  tamak,  oleh  itu  dia telah membawa sebiji  permata yang  besar lagi  berat.  Apabila bertemu Kevatta, Mahosadha berkata,  "Ambilah  permata  yang  hamba telah bawa untuk  tuan ini."  Dia meletakkan permata itu di atas tangan Kevatta, tetapi permata yang berat itu  jatuh ke  lantai.  Dengan segera Kevatta  tunduk hendak  mengambilnya.   Pada saat itu juga Mahosadha meletakkan sebelah tangannya  di atas  bahu Kevatta dan yang sebelah  lagi di atas peha serta menekannya turun sambil dia berkata dengan lantangnya, "Bangunlah  tuan guru,  bangun.  Hamba lebih muda daripadamu, cukup muda sesuai menjadi cucumu.  Janganlah memberi hormat pada hamba!"  Berulang-ulang Mahosadha berkata sambil menekan  kepala Kevatta  ke lantai.  Kemudian dia memegang leher Kevatta  dan menolaknya  dengan kuat.   Orang  tua itu lari ketakutan.  Apabila Raja Culani dan raja-raja lain nampak Kevatta memberi hormat kepada Mahosadha,  mereka semua  menjadi takut dan lari ke arah Uttara-pancala.

 

Dengan pantas Kevatta meloncat naik ke atas kuda, menunggangnya mengikuti askar-askar, sambil menjerit-jerit  semuanya itu adalah satu tipu  helah.   Akhirnya raja-raja  itu berpatah balik.  Pada masa itu,  sekiranya setiap  orang askar  itu mengambil segenggam tanah  seorang,  mereka  akan dapat memenuhkan terusan-terusan di keliling  Mithila.    Mahosadha  sedia  maklum  hakikat  ini  dan mempunyai  rancangannya  sendiri.    Dia memanggil Anukevatta dan menyuruhnya menunggu  sehingga  beberapa  orang  askar  musuh itu datang menghampiri kota.  Ia hendaklah mengedarkan makanan kepada mereka,  dan  menerangkan  bagaimana  hendak  menawan  kota  itu. Askar-askar Mahosadha  kemudiannya akan  menangkap Anukevatta dan berpura-pura memukulnya.  Selepas itu dia akan diikat dengan tali dan  dihulur  turun  melalui  tembok kota itu ke tempat raja-raja berada dengan berkata, "Pergilah pembelot"  Anukevatta hendaklah pergi mengadap  Raja Culani dan menerangkan cara yang paling baik untuk menyerang kota Mithila  dan  menunjukkan  kepada tenteranya satu jalan di atas sebuah terusan di luar tembok kota itu.

 

Rancangan itu  berjaya dan Anukevatta membawa askar-askar musuh ke tempat di mana  terdapat  ular  dan  buaya.     Mereka dipanah, ditikam dengan lembing dan tombak oleh askar-askar yang berada di atas tembok  kota itu.   Selepas  itu askar-askar  itu tidak lagi berani datang  berhampiran Mithila.   Anukevatta memberitahu Raja Culani bahawa Kevattalah  pembelot  yang  sebenarnya,  kerana dia telah  mengambil  permata  daripada  Mahosadha dan memberi hormat kepadanya.  Anukevatta menegaskan kepada Raja Culani adalah lebih baik  baginda  menyelamatkan  diri  sebelum  Mahosadha menghantar askar-askarnya keluar.  Raja  Culani  menurut  nasihat Anukevatta dan kembali  ke Uttara-pancala.   Apabila  dilihat oleh raja-raja yang  lain,  mereka pun  ikut  melarikan  diri  pulang  ke Uttara-pancala.    Kemudian  Mahosadha  menghantar  orang-orangnya pergi memungut semua barang bernilai  yang ditinggalkan  oleh raja-raja itu dan  askar-askar mereka.    Semenjak  hari itu, orang-orang di Mithila mempunyai banyak emas.

 

Terowong

Setelah gagal menakluki Mithila, Raja Culani pulang ke Uttara-pancala  bersama-sama  seratus  satu  orang  raja tersebut.  Satu tahun telah berlalu.   Suatu  hari,  Kevatta  menilik  dirinya di dalam cermin  dan melihat parut di dahinya.  "Ini ialah perbuatan anak petani  itu,  dia  telah  menjadikan  saya  bahan  ketawa di hadapan  raja-raja  itu,"  fikirnya.   Satu rancangan timbul pada fikirannya lalu dia mempersembahkannya kepada Raja.

 

Raja  Culani  mempunyai  seorang  puteri  yang  cantik  bernama Pancala-candi.   Tujuan Kevatta  ialah untuk  membuat Raja Vedeha jatuh cinta kepada tuan puteri serta ingin mengahwininya.   Selepas itu  mereka akan  membunuh Vedeha  dan menawan Mithila.  Raja Culani menghantar  sekumpulan  pemuzik  dan  penyanyi  ke Mithila untuk  mendendangkan  tentang  kecantikan  Puteri  Pancala-candi. Selepas mendengar lagu-lagu itu. Raja Vedeha  memanggil mereka ke dalam istana dan bertanya tentang tuan puteri itu.

 

Pemain-pemain  muzik  dan  penyanyi pulang ke istana melaporkan kepada Raja Culani apa yang  telah  terjadi.    Rancangan Kevatta yang  selanjutnya  ialah  membawa  hadiah  untuk  Raja Vedeha dan berbaik-baik dengan baginda.   Mahosadha tidak  suka kepada helah ini.    Oleh itu  dia membina  pagar kayu di kedua-dua belah jalan dari pintu pagar kota ke  istana  dan  dari  istana  ke rumahnya. Pagar-pagar  itu  dihiasi  dengan  gambar-gambar  serta digantung dengan bendera dan  panji-panji.    Apabila  Kevatta  datang, dia fikir bandar itu dihiasi untuknya; tetapi sebenarnya tujuan utama ialah supaya dia tidak dapat melihat seluruh kota Mithila.

 

Kevatta tiba di Mithila dan pergi  mengadap Raja  Vedeha.  Raja menerima hadiah  dan menyuruh  Kevatta berkawan baik dengan Mahosadha serta pergi menjemputnya di rumahnya.   Mahosadha  tahu Kevatta akan  datang.  Dia menyuruh orang-orang gajinya memberitahu Kevatta supaya  tidak bercakap  ketika berada  di dalam rumahnya. Ini disebabkan  Mahosadha telah  makan terlalu banyak minyak sapi dan tidak mahu bercakap banyak.  Oleh itu Kevatta pergi  ke rumah Mahosadha, tetapi  gagal membawanya  ke istana.   Mahosadha tidak bercakap walau sepatah pun dengannya.

 

Raja sudah jatuh cinta  dengan Puteri  Pancala-candi.  Keempat-empat bijaksana  juga bersetuju Raja berkahwin dengan puteri itu. Mahosadha, sebaliknya mengingatkan kepada  Raja itu  mungkin satu perangkap, tetapi  Raja tidak suka mendengar nasihatnya.  Baginda murkakan Mahosadha.  Mahosadha menghantar burung kakak tuanya sekali lagi ke  istana  Raja  Culani  untuk mencungkil rahsia Kevatta.  Kebetulannya Raja Culani mempunyai seekor burung  gembala kerbau yang juga  pandai  bercakap.     Burung  itu mendengar segala perbualan antara Raja dengan Kevatta.   Kakak tua  itu berkawan  baik dengan gembala  kerbau  dan  meminta  ia  menjadi  bininya.  Akhirnya ia mengetahui perihal rancangan Kevatta untuk membunuh Raja Vedeha.

 

Setelah Mahosadha dapat tahu rancangan Kevatta  daripada burung itu, dia  membuat persiapannya  sendiri.   Mahosadha menyuruh Raja membebaskan semua  banduan  daripada  empat  buah  penjara.   Dia hendak membawa mereka ke Uttara-pancala dan membina bangunan yang cantik-cantik untuk Raja  Vedeha.    Dia  membawa bersama-samanya tukang  batu,  tukang  besi,  tukang  kayu, pelukis, pengecat dan tukang-tukang yang mahir dalam kerja tangan.  Mereka mengembara ke Uttara-pancala dan  selepas tiap-tiap  tujuh batu, mereka membina sebuah kampung dan menempatkan  seorang untuk  menjaganya.  Mahosadha berpesan  kepada ketua tiap-tiap kampung itu: "Apabila Raja berangkat kembali bersama Pancala-candi, kamu mesti sediakan gajah, kuda dan kereta  kuda.   Kamu mesti  menghalau musuh-musuh dan membiarkan Raja berlepas pulang ke Mithila secepat mungkin.

 

Apabila mereka tiba di Sungai Ganges, Mahosadha menyuruh Ananda pergi ke hulu sungai  bersama tiga ratus  orang tukang  yang mahir dalam  pertukangan  tangan  untuk  mendapatkan  kayu bagi membina tiga ratus buah kapal.   Dia  menyuruh  Ananda  mengisi  kapal itu dengan  kayu-kayu  ringan  dan  kembali  dengan  secepat mungkin. Selepas ia menyeberangi sungai  itu, Mahosadha  mengatur langkah-langkahnya: "Inilah  tempat terowong besar itu; di sini Raja akan bersemayam; dari sini sepanjang sebatu, terowong  yang kecil akan dibina."

 

Apabila Raja  Culani mendengar  Mahosadha sudah datang, baginda sungguh  gembira  dan  berfikir  bahawa  semua  rancangan baginda berjalan lancar.  Mahosadha masuk ke tempat itu sambil berdiri di tangga, dia berfikir, "Di sinilah pintu terowong kecil  itu mesti dibuat."  Oleh itu dia berkata kepada Raja, ada sesuatu kecacatan pada tangga itu  dan  dia  sudi  memperbaikinya.    Tetapi, tanpa pengetahuan orang  lain, orang-orangnya  menggali lubang di situ. Kemudian Mahosadha bertanya di mana Raja  Vedeha akan bersemayam. "Kamu boleh memilih di mana sahaja, kecuali di istana beta," kata Raja Culani.  "Tapi,  Tuanku,"  kata  Mahosadha,  "Kami  ni orang asing, Tuanku  mempunyai ramai  orang yang Tuanku sayangi.  Kalau kami menggunakan rumah mereka, askar-askar Tuanku  akan berkelahi dengan  kami.    Apa  harus  kami buat?"  Mahosadha menyuruh Raja meletakkan  pengawal  keselamatan  di  pintu-pintu  istana supaya tiada  siapa  yang  datang  mengadu kepada Raja apabila Mahosadha mengambil rumah-rumah mereka.

 

Mula-mula Mahosadha  pergi ke  rumah bonda  permaisuri dan mula merobohkannya  untuk  membina  istana  untuk  Raja Vedeha.  Bonda permaisuri naik marah dan terus  ke  istana  untuk  membuat aduan tetapi  tidak  dapat  masuk.    Akhimya dia telah memberi rasuah kepada Mahosadha sebanyak  seratus  ribu  (100  000)  keping wang supaya  rumahnya   tidak  diapa-apakan.    Lepas  itu,  Mahosadha melakukan perkara yang sama  kepada  rumah  Kevatta  dan mendapat seratus  ribu  keping  wang  lagi.    Dia terus berbuat begitu di segenap pelusuk bandar  itu  dan  dapat  mengumpul  wang sebanyak sembilan puluh juta (90 000 000) keping.

 

Kebetulannya,  orang-orang  Mahosadha  sedang menggali terowong besar yang mana pintu masuknya terletak di dalam bandar itu.  Ia mempunyai pintu  yang dipasangkan  dengan mesin-mesin supaya apabila satu suis ditekan,  semuanya  akan  tertutup.    Di dalamnya terdapat lapan puluh  buah pintu  besar dan  enam puluh empat pintu kecil, kesemuanya boleh dibuka atau ditutup  dengan hanya menekan satu suis.   Di  kedua-dua belah terowong itu adalah dinding yang diperbuat daripada  batu bata.   Bumbungnya  pula dibina daripada papan dan  simen, kemudian  disapu cat putih.  Di kedua-dua belah dinding dibuat lubang-lubang untuk  lampu-lampu, kesemuanya boleh dipasang atau  dipadamkan  dengan  hanya  memetik satu suis.  Di kedua-dua belahnya juga  dibuat  seratus  satu  buah  bilik untuk seratus satu  orang pahlawan.   Dalam tiap-tiap bilik ditempatkan sebuah katil yang beraneka warna  dan  sebuah  kerusi  yang dipayungkan dengan  payung putih.   Berhampiran tiap-tiap buah kerusi pula terdapat singgahsana.   Tiap-tiap bilik  juga dihiasi dengan satu  patung  perempuan  yang  cantik.    Lukisan-lukisan  cantik menghiasi  dinding,  sementara   bunga-bunga   teratai  menghiasi bumbung.  Lantainya diliputi pasir yang putih berseri.  Oleh yang demikian terowong itu cantik sekali. .

 

Mahosadha juga telah  membina  sebuah  bandar  dengan istananya sekali untuk  Raja Vedeha di seberang Sungai Ganges.  Pintu masuk bagi terowong  yang kecil  terletak di  dalam bandar  ini.  Dalam empat bulan,  terowong besar,  terowong kecil dan bandar itu siap dibina.   Selepas siap semuanya, Mahosadha pun menyuruh Raja Vedeha berangkat ke sana.  Raja Culani sangat sukacita menyambut baginda sambil berpura-pura hendak membawa  puterinya. . Sebenarnya, Raja Culani menitahkan seratus satu orang raja itu bersiap sedia untuk membunuh Raja Vedeha.  Bonda baginda,  Permaisuri Talata, Permaisuri  Nanda,  Putera  Panca-canda dan Puteri Panca-candi semuanya berada di dalam istana.

 

Raja Vedeha dan penasihat-penasihat baginda berada di kota yang telah  dibina  oleh  Mahosadha.    Tetapi orang-orang Raja Culani mengelilingi kota itu dan mereka menggunakan  beberapa ratus ribu lampu.    Mereka  bersiap  sedia  untuk  menawan kota itu apabila sahaja matahari  terbit.   Mahosadha menghantar  tiga ratus orang askarnya  masuk    ke  istana  Raja Culani melalui terowong kecil untuk menawan bonda,  permaisuri,  putera  dan  puteri  raja itu. Askar-askar  itu  menangkap  pengawal-pengawal,  menyumbat mulut, mengikat badan dan menyembunyikan mereka.

 

Pada hari itu,. Permaisuri  Talata tidak  tahu apa  yang mungkin berlaku  lalu  menyuruh  Permaisuri  Nanda bersama-sama kedua-dua cucunda baginda  baring di  atas sebuah  katil.   Ketika itu juga askar-askar tadi  memanggil mereka sambil melaung mengatakan Raja Culani telah membunuh Raja Vedeha, dan  Mahosadha telah pun menakhluki seluruh  India.  Mereka turun ke bawah dan apabila sampai ke bawah tangga,  askar-askar  itu  membawa  mereka  masuk  ke dalam terowong.    Beberapa  orang  askar itu berpatah balik ke istana, memecahkan pintu bilik menyimpan  wang  serta  barang-barang berharga  dan  mengambil  apa  yang  mereka  mahukan.  Keempat-empat tawanan tadi dibawa ke sebuah bilik yang cantik di dalam gua itu. Mereka dikawal oleh beberapa orang askar.

 

Rancangan  Mahosadha  berjalan  lancar.  Raja Vedeha sebaliknya asyik berahi menanti ketibaan puteri itu.  Apabila baginda memandang keluar  tingkap, ternampaklah. beribu-ribu lampu di luar dan baginda pun maklumlah apa sebenarnya yang sedang berlaku.  Baginda menjadi takut  dan meminta  nasihat daripada  empat bijaksana itu tentang apa yang harus dilakukan. Keempat-empat penasihat baginda juga  menjadi bingung.   Mahosadha  berpura-pura tidak terdaya membuat apa-apa.  Tujuannya  ialah untuk  memberi satu pengajaran kepada raja yang bodoh itu.

 

Akhirnya,  setelah   Raja  begitu  takut  sekali,  Mahosadha pun membawa baginda dan pengiring-pengiringnya ke dalam  terowong dan masuk ke  dalam bilik  di mana  keempat-empat tawanan tadi sedang berada.  Melihat Raja Vedeha datang,  mereka berempat terperanjat dan menjerit  ketakutan.   Jeritan mereka yang kuat itu didengari oleh Raja Culani.    Baginda  cam  akan  suara  Permaisuri Nanda. Namun begitu  baginda tidak  berani berkata  apa-apa kerana takut ditertawakan.  Ketika  itu,  Mahosadha  meletakkan  Puteri Panca-candi  di  atas  setimbun  harta  karun  dan melakukan  istiadat merenjis menjadikan puteri itu permaisuri kepada Raja Vedeha.

 

Malam itu Raja Vedeha bersama-sama empat  orang keluarga diraja itu menyeberangi  Sungai Ganges pulang ke Mithila.  Selepas tiap-tiap tujuh batu mereka mendapat gajah, kuda dan kenderaan baru. Dengan cara  ini mereka  mengembara tujuh  ratus batu dan tiba di Mithila pada keesokan paginya.    Di  saat  itu  Mahosadha sedang berada di  jalan terowong.   Pedangnya dikambus di dalam pasir di pintu terowong itu.  Pada  waktu  yang  sama.  Raja  Culani serta askar-askarnya meluru seperti banjir ke bandar itu.

 

Mahosadha berdiri  di tingkap istana sambil berjalan ulang-alik dengan tenangnya.  Apabila melihat Mahosadha, Raja Culani sungguh murka.   Raja Culani  tahu bahawa Raja Vedeha sudah pun lepas lari dan berkata baginda  akan  menghukum  Mahosadha seberat-beratnya. Kemudian  Mahosadha  berkata  kepada  baginda,  "Sekiranya Tuanku memotong tangan dan kaki patik, telinga  dan hidung  patik, demikian  jugalah  akan  dilakukan  oleh  Raja  Vedeha ke atas Panca-canda, Panca-candi dan Permaisuri Nanda."  Raja menghantar utusan pulang  ke  istana  untuk  mencari  mereka di sana.  Apabila Raja Culani mendapat berita  bahawa  mereka  telah  diculik  oleh Raja Vedeha, baginda menjadi takut.

 

Kemudian  Mahosadha  memperkatakan  tentang terowong itu.  Raja Culani ingin melihat. Oleh  itu  baginda  dan pembesar-pembesar dibawa masuk  ke dalamnya.   Mereka  sungguh terkejut.    Apabila Raja Culani keluar  dari  terowong  itu  di  sebelah  lagi, Mahosadha pun  menekan  suis.    Pintunya tertutup  dan  semua  lampu terpadam.  Terowong itu  menjadi gelap  bagaikan neraka.   Dengan tiba-tiba dia  mengambil pedangnya  yang dikambus di dalam pasir; sambil meloncat tinggi  ke  udara  dia  menjerit,  "Tuanku, milik siapakah negeri  di seluruh  India ini?"   Raja itu sungguh takut dan meminta supaya Mahosadha tidak membunuhnya.   "Usahlah takut, Tuanku," kata  Mahosadha.   "Patik bukannya  mengambil pedang ini untuk membunuh  Tuanku,  tetapi  untuk  menunjukkan kebijaksanaan patik."    Selepas  itu.  Raja  Culani  dan  Mahosadha pun menjadi sahabat  baik.    Raja  bertanya,  "Tuan  yang  bijaksana, dengan kebijaksanaan  tuan  hamba  ini,  mengapa tidak menakhluki negeri ini?"  "Tuanku," jawab Mahosadha, "Sekiranya patik mahu, hari ini juga patik boleh mengambil seluruh India dan membunuh semua raja; tetapi.  membunuh  untuk  mendapatkan  kemasyhuran  dan  keagungan bukannya tindakan orang bijak."

 

Kesemua orang  yang berada  di dalam terowong itu menjadi takut kerana kegelapan.  Oleh itu Mahosadha  membenarkan mereka keluar. Dia menerangkan  kepada seratus  satu orang raja itu tentang rancangan Kevatta untuk  meracun  mereka  dalam  jamuan  dahulu, dan bagaimana  dia  telah  menghantar askar-askarnya memecahkan semua bekas yang  berisi minuman  yang beracun  itu untuk menyelamatkan nyawa  mereka.    Dengan  penuh ketakutan, raja-raja itu bertanya Raja Culani sama ada benar atau tidak keterangan  Mahosadha tadi. Setelah  mereka  ketahui  semuanya adalah benar, mereka berterima kasih kepada Mahosadha.  Lepas itu  mereka mengikut  Mahosadha ke Mithila.   Satu pesta secara besar-besaran diadakan.  Semua orang bergembira.  Raja Vedeha mencintai Puteri  Panca-candi; dan dalam tahun  kedua  mereka  bersama, mereka dikurniakan seorang putera. Sepuluh tahun  selepas itu  Raja Vedeha pun  mangkat dan Mahosadha melantik  putera  itu  menjadi  raja baru.  Lepas itu Mahosadha bercuti  dan  pergi  ke  negeri  Raja   Culani  sebagaimana  yang dijanjinya.

 

Raja  Culani  sungguh  gembira  menyambut kedatangan Mahosadha, tetapi Permaisuri Nanda mempunyai  perasaan  dendam  kepada Mahosadha  kerana  perbuatannya  dulu.    Disebabkan  oleh Mahosadha, permaisuri itu kehilangan kasih sayang Raja  Culani.   Pada suatu hari, seorang  tua yang  alim bernama  Bheri bertemu dengan Mahosadha.  Perempuan itu ingin  menguji  sama  ada  Mahosadha betul-betul bijak  atau tidak.  Dia membuka tangannya, maksudnya adakah Raja  menjaganya  dengan  baik.    Mahosadha  genggam  tangannya, maksudnya Raja menutup erat tangan baginda dan tidak memberi apa-apa  kepadanya.    Kemudian  perempuan  itu  menggosok kepalanya, maknanya  "Kalau   awak  tidak  gembira,  mengapa  tidak  menjadi pertapa?"   Mahosadha  melurut  perutnya,  maknanya  dia terpaksa menyara beberapa orang dan oleh yang demikian tidak boleh menjadi pertapa.    Pengint:ip-pengint:ip  Permaisuri  memberitahu  baginda peristiwa ini.  Permaisuri menyembah kepada Raja bahawa Bheri dan Mahosadha  sedang   merancang  secara  diam-diam  untuk  membunuh baginda dan mengambil  alih  kerajaan.    Tetapi  apabila baginda ketahui apa  maksud sebenarnya  bahasa isyarat yang dilakukan itu baginda  sukacita  dan  melantik  Mahosadha  menjadi  Ketua Turus Angkatan Tentera.

 

Raja Culani sangat gembira dengan adanya Mahosadha.  Suatu hari, Bheri mengemukakan satu teka-teki  kepada baginda,  "Kalau Tuanku bertujuh sedang  berlayar di  lautan, datang syaitan mencari seorang manusia  untuk  dijadikan  korban,  kemudian  merampas kapal Tuanku, adakah  Tuanku akan memberi mereka dan menyelamatkan diri Tuanku  daripada  syaitan  itu?"    Raja  menjawab,  baginda akan menyerahkan kesemua  orang yang disayangi dalam keluarga baginda, malah baginda sendiri, tetapi  tidak akan  menyerahkan Mahosadha. Dengan cara ini Bheri menunjukkan betapa agungnya segala jasa dan pahala Mahosadha. 

 

Sesiapa yang mengkhianati orang baik dan tidak berdosa,

adalah seperti menabur abu melawan angin;

kerana segala kejahatannya itu akan menimpanya sendiri

.

( Dhammapada, ayat 125 )

 

 

 


BAB 6

BHURIDATTA. SEEKOR NAGA

 

Bhuridatta Mengamal Sila

Pada  suatu  masa,  Brahmadatta,  Raja  Benares  telah melantik puteranya sebagai Raja Muda.  Tetapi apabila dilihat oleh baginda keagungan puteranya,  baginda menjadi takut kalau-kalau puteranya itu merampas kerajaannya.  Oleh itu baginda menghantar putera itu ke tempat  lain dan  hanya boleh  pulang selepas baginda mangkat. Putera itu pun pergi ke  tebing Sungai  Yamuna dan  membina sebuah pondok daripada  daun-daun kayu.   Pondok  itu terletak di antara sungai dengan laut.  Dia  hidup dengan  memakan  buah-buahan dan akar-akar kayu.                 

 

Pada masa  itu, terdapat seekor Naga betina yang telah kematian  lakinya tinggal di dasar  lautan itu.   Naga  itu sedang merayau-rayau di pantai dan ternampak tapak kaki putera raja dari Benares itu.   Dia mengikuti jejak tapak  kaki  itu  dan  tiba  di pondok, tetapi  tiada  siapa  di  dalamnya.    Naga betina itu meletakkan bunga-bunga di atas  katil  putera  itu  dan  menghiasinya dengan cantik.   Dia berfikir,  "Kalau penghuninya  seorang pertapa, dia tidak akan tidur di atas katil ini; tetapi kalau bukan,  dia akan tidur di  sini."   Lepas itu  dia berlalu  dari situ.  Putera itu pulang dan  ternampak  bunga-bunga  menghiasi  katilnya.   "Siapa gerangannya yang  telah menghiasi  katil saya ini," fikirnya lalu tidur di  atasnya.    Pada  hari  berikutnya,  perkara  .yang sama berlaku.   Pada hari  ketiga, putera itu menyembunyikan diri, dan apabila naga itu masuk  ke  dalam  pondoknya,  dia  masuk senyap-senyap  dan  berjumpa  dengannya.   Apabila melihatkan kecantikan Naga  itu,  putera  itu  terus  jatuh  cinta  kepadanya.   Mereka berbual-bual  dan   putera  itu  memperkenalkan  dirinya  sebagai Brahmadatta Kumara, putera Raja  Benares;  dan  berkata  lagi. Dia tinggal di situ kerana dihalau oleh ayahandanya.

 

Semenjak  hari  itu,  mereka  tinggal  bersama  dengan aman dan bahagia.  Dengan kuasa ajaibnya, naga  betina itu  membina sebuah rumah yang  besar lagi  cantik dan mendapat minuman, makanan yang lazat-lazat.  Tidak lama kemudian, mereka mendapat seorang putera yang  diberi  nama  Sagara  Brahmadatta. Apabila puteranya dapat berjalan, mereka dikurniakan  pula  seorang  puteri  yang digelar Samuddaja.

 

Suatu  hari,  seorang  pengawal  hutan  menziarahi mereka.  Dia mengenali putera itu.  "Tuanku, patik akan memberitahu  raja yang Tuanku  berada  di  sini."    Tetapi  setibanya  di Benares, Raja telah pun mangkat tujuh hari yang lepas.  Oleh itu dia memberitahu menteri-menteri  berkenaan  dengan  Brahmadatta Kumara.  Menteri-menteri pergi mengadap putera  itu  dan  memintanya menjadi raja yang  baru.    Putera  itu  mengajak  isterinya datang bersama ke Benares; tetapi isterinya  berkata  naga-naga  sangat  garang dan berbahaya.   Kalau ia  naik marah, ia akan menyakiti dan membunuh orang.

 

Naga itu menyuruh suaminya membawa kedua-dua anak mereka pulang ke  Benares  manakala  ia  sendiri  akan kembali ke dunia naga di dasar lautan.  Kedua-dua anak  Naga  itu  tidak  tahan  panas dan angin.    Oleh  itu  putera  itu  membina sebuah perahu khas yang diisikan  dengan  air  untuk  membawa  anak-anak  itu  pulang  ke Benares.    Jadi  Putera  Brahmadatta  Kumara menjadi raja baru Benares.

 

Baginda membina  sebuah tasik  untuk kedua-dua  anaknya.  Suatu hari  selepas  tasik  itu  diisikan  dengan air, seekor kura-kura masuk ke dalamnya dan tidak dapat keluar.  Semasa kanak-kanak itu bermain  di  dalam  air,  kura-kura  itu  timbul  dan menonjolkan kepalanya.   Apabila dilihat  oleh kanak-kanak  itu mereka sangat takut.  Mereka sangkakan hantu atau syaitan.  Mereka menangis dan memberitahu raja.  Raja  amat  menyayangi  anak-anak  baginda dan sangat murka kepada kura-kura itu.

 

Baginda  menitahkan  kura-kura  itu  dihukum.    Beberapa orang pembesar istana  mengatakan ia  seharusnya dicincang halus-halus, dimasak untuk  dimakan.   Tetapi salah  seorang daripada menteri-menteri berkata adalah lebih  menyakitkan jika  ianya dicampak ke dalam pusaran  air di dalam Sungai Yamuna.  Kura-kura itu sungguh takut, katanya, "Apakah yang telah saya lakukan kepada tuan hamba sekalian sehinggakan  saya hendak  dihukum sedemikian? Saya boleh terima apa-apa hukuman tetapi tolonglah jangan  lemparkan saya ke dalam pusaran air di Sungai Yamuna itu !"

 

Apabila raja mendengar kata-kata ini, baginda segera menitahkan orang-orang berbuat begitu.  Jadi, kura-kura itu dibuang ke dalam pusaran air  dan jatuh  ke dunia  naga-naga.  Kebetulan pada masa itu putera Raja Naga, Raja Dhata-ratta  sedang bermain  di sebuah anak sungai.   Mereka menjumpai kura-kura itu dan menjerit-jerit, "Tangkap hamba itu!"   "Sekarang, naga-naga  sudah menangkap aku. Aku mesti cari jalan untuk melepaskan diri," fikir kura-kura.

 

Kura-kura itu  mereka-rekakan satu  cerita dan memberitahu Raja Dhata-ratta yang dia telah  dihantar oleh  Raja Brahmadatta untuk memberi puterinya , Samuddaja kepada Raja Naga itu untuk dijadikan isterinya.  "Kamu begitu kecil, bagaimana kamu boleh menjadi pembawa utusan?"  marah raja itu.  "Ukuran badan tidak menjadi hal, apa yang penting  ialah  keupayaan  untuk  menyampaikan pesanan," jawab  kura-kura  itu.    Kemudian kura-kura itu memberitahu Raja Naga bahawa  di  darat  Brahmadatta  mempunyai  orang-orang untuk menguruskan  kerja-kerja;  di  angkasa  ditugaskan  burung-burung manakala di air, dialah kesayangan Raja.   Katanya  lagi, namanya ialah Cittacula.

 

Raja  Naga  Dhata-rattha  segera  menghantar perutusan mengadap Raja Brahma-datta untuk mendapatkan  tuan  puteri  itu.   Baginda menghantar  empat  naga  yang  muda-muda  bersama  kura-kura itu. Kura-kura berfikir bagaimana hendak  melepaskan  diri.    Di pertengahan  jalan  ia  ternampak  sebuah kolam yang dipenuhi dengan teratai.  Katanya, "0 Naga-naga ! Raja permaisuri dan  putera raja menyuruh hamba  mengambil bunga-bunga dan akar teratai.  Tinggalkan hamba di sini dan hamba akan berjumpa kamu di  istana."  Oleh itu naga-naga meninggalkan kura-kura itu di situ.

 

Apabila  mereka  mengadap  Raja  Brahma-datta  dan meminta tuan puteri, raja itu berfikir, "Tiada seorang  manusia pun yang pemah membenarkan puterinya  dikahwini oleh Raja Naga."  "Kalau begitu, mengapakah Tuanku  menghantar  kura-kura  yang  bernama Cittacula itu ?" tanya mereka dengan perasaan marah.  Mereka hendak membunuh raja itu di situ juga, tetapi mereka teringat  akan tujuan mereka ke situ  hanyalah untuk menetapkan tarikh perkahwinan.  Mereka pun pulang mengadap raja mereka.

 

Raja Dhata-rattha  menitahkan semua  naga pergi  ke Benares dan tinggal  di  merata-rata  tempat  di  bandar  itu,  tetapi jangan menyakiti sesiapa pun.  Apabila melihat ular-ular  naga di merata-rata  tempat  semua  orang  menjadi  takut  dan  merayu agar raja memberi puterinya kepada Raja Dhata-rattha.  Akhirnya, raja membuat  keputusan  memberi Puteri  Samuddaja  untuk dikahwinkan dengan Raja  Naga itu.   Lepas  itu, naga-naga itu berundur sejauh tujuh batu dari bandar Benares dan membina sebuah bandar.  Puteri itu pergi  ke istana  di bandar yang baru dibina itu.  Di dalam istana, terdapat sebuah katil  yang sungguh  indah.   Ramai inang menjadi tuan  puteri.   Sebaik sahaja  puteri itu baring di atas katil, baginda pun terlena.  Istana itu  tiba-tiba ghaib  dan tuan puteri telah  berada di alam naga.  Tetapi tuan puteri tidak tahu hal ini kerana Raja Dhata-rattha  memerintah  semua  naga supaya menjelma menjadi manusia.

 

Selepas  beberapa  lama,  Permaisuri Samuddaja melahirkan empat orang putera : Sudhassana,  Datta,  Subhaga  dan  Arittha.   Datta ialah  Bodhisatta.    Pada  suatu hari, Arittha diberitahu bahawa bondanya adalah seorang manusia, bukannya naga.   Jadi  dia ingin tahu perkara yang sebenarnya.  Ketika dia sedang menghisap susu ibunya, dia  menjelma menjadi  naga.   Apabila melihat keadaannya demikian  rupa,  ibunya  menjerit  dan  mencampakkannya ke tanah, serta mencakar matanya dengan kukunya.   Oleh sebab  itu, sebelah mata  Arittha  menjadi  buta  dan ia digelar 'Kanarittha' (Arittha mata sebelah).  Raja sangat murka dan hendak  menghukumnya tetapi ibunya meminta raja memaafkannya kerana kasihkan puteranya.

 

Setelah  keempat-empat  puteranya  telah  dewasa,  raja memberi sebuah negeri kepada tiap-tiap  puteranya.   Tiga orang daripada mereka pulang tiap-tiap bulan untuk menziarahi ayahanda dan bonda mereka.  Tetapi Datta (Bodhisatta)  melawati mereka  tiap-tiap dua minggu.  Datta akan melawati Raja Virupakkha bersama-sama ayahandanya untuk berbincang soalan  yang  telah  dikemukakan  di dunia naga-naga itu.   Suatu hari, semasa Virupakkha dan naga-naga lain pergi ke syurga Raja Sakka, ada soalan yang  tiada siapa pun dapat menjawab,  tetapi  Datta  dapat  menjawabnya.  Sakka, raja kepada segala dewa-dewa itu pun memberi anugerah dengan bunga-bunga serta bauan yang  indah kepadanya  sambil berkata,  "0 Datta! Kamu mempunyai kebijaksanaan yang luas  bagaikan  bumi;  mulai  saat ini, namamu ialah Bhuridatta."

 

Semenjak hari itu, Bhuridatta selalu pergi memberi penghormatan kepada Raja Sakka dan  apabila dilihatnya  keindahan syurga Sakka dengan  pari-parinya  yang  cantik,  dia ingin. tinggal di syurga. "Saya akan  kembali ke  alam naga  dan mengamalkan  Sila.   Dengan jalan ini,  mungkin saya  akan dilahirkan di kalangan dewa-dewa." Apabila Bhuridatta memberitahu  kedua-dua  ibu  bapanya berkenaan hasratnya itu, mereka melarangnya pergi ke luar kawasan alam naga tetapi mengamalkan Sila itu  di  alam  naga  sahaja.    Ini ialah kerana naga sangat ditakuti di luar alamnya.

 

Bhuridatta  bersetuju  dengan  nasihat ibu bapanya tetapi naga-naga betina selalu menghiburkannya dengan muzik dan dia berfikir, "Kalau saya tinggal di sini, tentu saya tidak berjaya mengamalkan Sila.  Saya akan pergi ke alam manusia."  Dia takut raja dan permaisuri akan  menghalangnya; oleh  itu dia memberitahu isterinya, "Adinda, saya akan ke alam manusia dan tinggal di puncak busut di  bawah  pokok  bangau  di  tebing Sungai Yamuna.  Suruhlah sepuluh orang dayangmu datang  dengan  alat-alat muzik  di  waktu subuh. Biarlah mereka  merenjis air  bau-bauan dan  bunga-bunga di badan saya dan kemudiannya  menyanyi  dan  menari.    Kemudian, biarlah mereka pulang  ke alam  naga."  Dengan kata-kata itu dia pun pergi dan membaringkan diri di  atas busut  tersebut.   Dengan kuat dia berkata, "Kalau sesiapa inginkan kulit atau otot-otot atau tulang atau darah saya, ambillah."    Dia  mengamalkan  Sila  untuk beberapa lama.

 

Di sebuah  kampung yang berhampiran pintu kota Benares, tinggal seorang pemburu dan anak  lelakinya  bernama  Somadatta.   Mereka menjerat binatang,  menyembelihnya dan  menjual dagingnya.  Suatu hari mereka gagal untuk menangkap sebarang binatang.  "Kalau kita pulang dengan  tangan kosong,  ibumu akan marah," si bapa berkata kepada anaknya.  Mereka berjalan-jalan dan  terlihat seekor rusa. Mereka menangkap  rusa itu.   Pada  waktu itu matahari sudah mula terbenam.  Oleh itu mereka terpaksa bermalam di dalam hutan.

 

Mereka menyimpan daging itu di satu tempat, lalu  memanjat naik ke atas  pokok dan tidur di situ.  Apabila subuh menjelang, Somadatta masih tidur, manakala bapanya sudah terjaga.  Dia mendengar dayang-dayang naga  itu sedang menghiburkan Bhuridatta.  Oleh itu dia pergi menyiasat apa yang sedang  berlaku.   Apabila naga-naga itu  melihat  manusia  datang,  dengan cepat mereka menghilangkan diri ke dalam bumi meninggalkan Bhuridatta  bersendirian di situ. Pemburu  itu  bertanya  Bhuridatta  siapa  dirinya  dan mereka pun berbual-bual.

 

Bhuridatta berfikir, "Pemburu Brahmin  ini  garang  lagi kejam. Dia mungkin menceritakan tentang diri saya kepada ahli sihir ular dan menyebabkan saya tidak  dapat mengamalkan  Sila.   Saya patut membawanya ke alam naga dan membuatnya gembira di sana."  Apabila ditanya, pemburu itu bersetuju.  Jadi  Bhuridatta pun membawa pemburu itu  dan anaknya  turun ke  dunia naga  di mana mereka hidup bagaikan dalam syurga selama setahun.  Mereka dilayan dengan baik oleh beratus-ratus  dayang naga.   Oleh  kerana pemburu itu tidak membuat amalan-amalan yang baik  dalam kehidupan  yang lepas, dia merasa tidak  puas hati dan ingin pulang ke dunia asalnya.  Anaknya ingin terus tinggal di situ.  Akhirnya, dia berjaya  juga memujuk anaknya supaya pulang bersama.

 

Pemburu  itu  berfikir  dengan  teliti apa yang harus dikatakan kepada Bhuridatta.   Dia pun  berkata  bahawa  mereka  berdua akan pulang ke  alam manusia  dan menjadi pertapa.  Bhuridatta percaya kepadanya serta  hendak memberi  sebiji permata  ajaib yang boleh menunaikan  segala  permintaan  tuannya.  Pemburu itu mengucapkan terima kasih kepada  Bhuridatta  tetapi  enggan  menerima permata itu.

 

Kedua-dua orang itu kembali ke alam manusia dan terus pulang ke rumah. Isterinya menyambut kepulangan mereka dan  memberi makanan kepada mereka.  Setelah suaminya  nyenyak tidur,  si ibu bertanya kepada anaknya mengapa mereka pulang dengan tangan kosong.  Somadatta memberitahu  ibunya bagaimana  mereka pergi tinggal di alam naga dan bagaimana bapanya  enggan menerima  permata ajaib pemberian  Bhuridatta.    Perempuan  itu sungguh marah.  Dia mengambil sudip  untuk  menggoreng  nasi,  memukul  belakang  suaminya  dan menghalaunya  keluar  dari  rumah.   "Adinda yang budiman," pujuk pemburu itu, "selagi ada rusa di  dalam hutan,  saya akan membela kamu  dan  anak-anak  kita."   Pada keesokkan harinya sebagaimana sebelumnya, dia bersama  anaknya  masuk  ke  hutan  untuk mencari makan.

 

Bhuridatta Dan Alambayana

Pada  masa  itu  ada  seorang  Brahmin  di  Benares yang banyak berhutang.   Apabila pemiutang  datang meminta  hutang, dia tidak dapat  membayarnya.    Secara  diam-diam  dia lari masuk ke dalam hutan.  Di sana  dia berjumpa  seorang pertapa,  lalu dia menjadi muridnya.    Dia  menjaga  pertapa  itu dengan baik.  Pertapa itu mengajarnya sihir  melawan  naga-naga.    Setelah  pandai, dia pun meninggalkan pertapa itu.

 

Pada  ketika  itu  juga  seribu  ekor naga yang menjadi penjaga  Bhuridatta sedang membawa permata  ajaib tersebut.   Mereka telah keluar daripada  alam naga dan berhenti di suatu tempat.  Permata itu diletakkan di atas satu  timbunan  pasir.     Semalaman mereka bermain di  dalam air dengan disuluhi cahaya yang terbit daripada permata itu.  Apabila pagi, mereka bersiap-siap.

 

Brahmin itu tiba di tempat itu  sambil   membaca ayat-ayat ilmu sihirnya.    Apabila  didengar  oleh naga-naga itu mereka menjadi takut.  Mereka sangkakan tentu  raja  garuda  sudah  datang untuk menangkap dan  memakan mereka.  Mereka terjun masuk ke dalam bumi dan meninggalkan permata ajaib itu.    Brahmin  ternampak permata itu dan dengan penuh gembira dia mengambilnya.

 

Kebetulan pada  masa itu  pemburu dan  anaknya Somadatta sedang berjalan masuk ke dalam hutan untuk memburu rusa.   Mereka nampak Brahmin  itu  membawa  sebiji  permata.  Mereka kenal, itu adalah permata yang  diberi oleh  Bhuridatta kepadanya  dahulu.  Pemburu itu hendak menukarkannya dengan seratus paun emas, tetapi Brahmin itu tidak mahu.

 

Pemburu bertanya kepada Brahmin itu, apakah yang dia mahu untuk menukarkannya dengan  batu permata  ajaib itu.   Brahmin itu menjawab, dia adalah seorang bomoh yang  mengendalikan ular-ular dan mengubati gigitan ular.  Kemudian pemburu itu berfikir, "Aku akan tunjukkan Bhuridatta kepadanya  supaya  aku  dapat  permata itu." Pemburu  itu  menerangkan  cadangan  itu kepada anaknya.  Anaknya melarang bapanya berbuat  demikian.    Dia  berkata,  "Kalau bapa mahukan   kekayaan, pergilah   berjumpa  Bhuridatta  dan  mintalah daripadanya seperti dahulu."   Tetapi  pemburu  itu  hendak meneruskan  juga  rancangan  jahatnya  itu.    Somadatta mengingatkan bapanya, pengkhianat akhirnya akan  pergi  ke  neraka.   "Tetapi, kalau kita  membuat pengorbanan  yang besar, kita akan terselamat daripada dosa-dosa kita," jawab bapanya.   Somadatta tahu bapanya bodoh dan tamak.   Lantarannya,  dia meninggalkan bapanya lalu pergi ke hutan di Gunung Himalaya untuk menjadi pertapa.

 

Pemburu itu membawa Brahmin  itu    ke  tempat  Bhuridatta yang sedang.  mengamalkan  Sila.     Bhuridatta  nampak  pemburu itu dan berfikir, "Saya  telah membawa  orang ini  ke rumah  saya di alam Naga dan memberinya hidup yang penuh kesenangan; tetapi dia tidak mahu menerima permata yang telah saya  berikan.   Sekarang dia ke mari  bersama  seorang  tukang  sihir  ular.   Tetapi, kalau saya marah, saya akan melanggar Sila.   Oleh itu  sama ada  ahli sihir ini memotong  badan saya  dan memasaknya di atas pemanggang, saya tidak akan marah kepadanya."

 

Alambayana,  ahli  sihir  itu  sungguh  gembira   bila  melihat Bhuridatta. Dia mencampakkan permata itu kepada pemburu.  Permata itu tergelincir dari  tangannya  dan  menghilang  ke  dalam tanah serta  kembali  ke  alam  naga.    Sekarang pemburu itu mendapati dirinya kehilangan tiga perkara: permata ajaib  itu, persahabatan dengan Bhuridatta,  dan anak lelakinya.  Dengan teriak tangisnya, dia pulang ke rumahnya. .  "Saya  telah kehilangan segala-galanya. Saya  tidak  mendengar  nasihat  anak  saya," dia berfikir dengan penuh kekesalan.

 

Alambayana pula menangkap Bhuridatta.  Dengan memegang ekor serta badannya erat-erat,  ahli sihir  itu membuka mulutnya dan meludah masuk sejenis dadah ke dalamnya.  Bhuridatta muntah keluar segala makanan  yang telah dimakannya.  Brahmin itu seterusnya membaringkan Bhuridatta di atas tanah, sambil menekannya seperti menekan bantal; dia mematahkan tulang-tulangnya dan memukulnya bertalu-talu.    Bhuridatta  tidak  menunjukkan apa-apa kemarahan walaupun dia menderita kesakitan.    Alambayana   membuat  sebuah raga daripada akar.  Pada mulanya badan Bhuridatta yang besar itu tidak dapat masuk ke  dalam raga  itu.   Tetapi dia  menyepak dan memaksa Bhuridatta  masuk juga.  Selepas itu Bhuridatta dibawa ke sebuah kampung.  Apabila  dia  meletakkan  raga  itu  dia pun berteriak,. "Datanglah  ke  mari  melihat naga menari!"  Orang-orang kampung datang berkerumun mengelilingi  mereka  berdua.   Brahmin itu  pun  memanggil  Bhuridatta  keluar.     Bhuridatta  berfikir, "Adalah lebih baik saya menari dan menghiburkan mereka  hari ini. Mungkin dia  akan dapat banyak wang dan apabila dia sudah berpuas hati, dia akan  melepaskan  saya."    Oleh  itu,  bila Alambayana mengeluarkannya,   dia   mula   membuat   berbagai-bagai  tarian. Penonton-penonton sungguh  gembira sehinggakan  ada yang menangis kegembiraan.   Mereka memberi  wang emas, barang-barang lain yang bernilai dan  akhirnya  Alambayana  telah  mendapat  seratus ribu keping wang di kampung itu sahaja.  Kemudian dia berfikir, "Saya telah mendapat semua wang  ini hanya  dari sebuah  kampung, tentu saya akan mendapat lebih banyak lagi kalau di bandar!"

 

Pada hari  Bhuridatta ditangkap oleh Alambayana, Samuddaja, iaitu bondanya telah bermimpi  seorang  lelaki  hitam  yang bermata merah telah memotong lengannya dengan pedang dan membawanya lari, dengan darahnya berlumuran.    Permaisuri itu  terjaga lalu menjerit; tetapi  akhirnya dia menyedari bahawa peristiwa itu hanyalah suatu mimpi.  "Ini bermakna sesuatu yang buruk  akan berlaku kepada salah seorang daripada empat putera beta, atau kepada Raja Dhata-rattha atau pun kepada beta sendiri ,"  fikir baginda.   Kemudian, baginda teringatkan Bhuridatta. "Sekarang semua yang lain berada di alam naga,  tetapi  dia  telah  pergi  ke  alam  manusia untuk mengamalkan Sila.   Beta khuatir kalau-kalau ahli sihir ular atau garuda menangkapnya."  Bondanya  menjadi  amat  risau  bila memikirkan Bhuridatta.

 

Apabila   putera-putera   baginda   datang   mengunjunginya  ia menceritakan tentang mimpinya itu.    Putera-putera  itu berkata, "Bonda, kalau  anakanda bertiga pergi ke arah yang sama, tentu ia melambatkan.  Kita mesti  pergi  ke  tiga  arah  yang berlainan." Dengan itu  Kanarittha pergi  mencari Bhuridatta  di syurga dewa-dewa (kerana Kanarittha mempunyai  perangai yang  bengis dan akan membakar bandar  atau kampung  di mana Bhuridatta telah diseksa ). Subhaga telah pergi ke  Gunung Himalaya;  dan Sudassana  pergi ke alam manusia.   "Kalau  saya ke sana sebagai seorang muda, orang-orang akan mengusik  saya,"  fikir  Sudassana,  "tapi  kalau saya menyamar  diri  sebagai  pertapa,  mereka akan menghormati saya." Oleh itu dia menjelma menjadi pertapa.

 

Bhuridatta  mempunyai  seorang  adik  perempuan  berlainan  ibu bernama Accimukhi.   Adindanya  ini sangat sayang pada Bhuridatta dan ingin mengikut Sudassana mencarinya.   Oleh itu  dia menjelma menjadi seekor  katak dan  masuk ke  dalam sanggul Sudassana yang telah  bertukar  menjadi  pertapa.    Sudassana  bertanya  isteri Bhuridatta,  di  mana  Bhuridatta  berada  pada  hari pertama dia mengamalkan Sila.  Sudassana pun  segera ke  sana.   Dia menjumpai tompok-tompok  darah  di  atas  tanah,  dan  tahulah  dia  bahawa Bhuridatta sudah pun ditangkap  oleh  seorang  tukang  sihir ular. Dengan air  mata yang berlinangan, dia mengikuti bekas tapak kaki Alambayana.  Apabila tiba di kampung di mana Bhuridatta mula-mula menari dulu, dia mendapat maklumat daripada penduduk di situ, apa yang telah berlaku ke atas  Bhuridatta  dan  di  mana  dia sedang berada.

 

Alambayana telah pun  tiba di pintu masuk ke kota Benares. Ramai orang sudah berkumpul. Raja  Benares  juga  akan  berangkat. Pada saat itu  Sudassana sedang  berdiri di  sebelah luar tempat orang ramai   berkumpul.     Bhuridatta  menjenguk   kepalanya   keluar dan memerhati  orang ramai  di  sekelilingnya.    Naga-naga  memerhati keadaan sekelilingnya  kerana dua  sebab: untuk  melihat jika ada garuda atau  pelakon-pelakon lain.   Kalau  mereka nampak garuda, mereka tidak akan  menari  kerana  takut;  jikalau  mereka nampak pelakon lain, mereka akan merasa malu.

 

Sedang Bhuridatta  memandang  di  sekelilingnya, dia ternampak abangnya.   Kerana  tak  tertahan  akan  sedih  dan  pilunya, dia menangis.  Dia keluar dari raga dan menghampiri abangnya.  Apabila dilihatnya naga itu keluar  dari  raga,  orang ramai pun  lari dari situ  kerana  ketakutan.    Hanya Sudassana yang tinggal di situ. Bhuridatta menghampiri Sudassana,  meletakkan  kepala  di kakinya dan  menangis   sepuas-puasnya.    Sudassana pun  turut  menangis. Akhirnya, Bhuridatta berhenti menangis dan kembali ke raganya. Alambayana menyangka  Bhuridatta telah  menggigit Sudassana dan hendak  menolongnya.    Tetapi  Sudassana  berkata naga itu tidak boleh mengapa-apakannya.  Alambayana  memang  tidak  tahu siapa Sudassana sebenarnya.  Dia marah kerana Sudassana berkata begitu, lalu mencabarnya supaya Sudassana bertaruh dengannya.   Sudassana berkata, dia  akan menggunakan  seekor katak sebagai juaranya dan Alambayana boleh  menggunakan  Bhuridatta.    Kemudian Alambayana menghina Sudassana, "Saya kaya, tetapi kamu tidak mempunyai wang. Saya hendak bertaruh lima ribu keping wang!"

 

Sudassana tidak mempunyai wang.  Oleh  itu dia  pergi ke istana untuk  berjumpa  bapa  saudaranya  iaitu Raja Sagara Brahmadatta. Dia meminta lima ribu keping wang daripada raja.  Baginda sungguh tekejut, tetapi  setelah mendengar  keterangan Sudassana, baginda bersetuju.  Apabila diketahui  raja berada  di sebelah Sudassana, Alambayana menjadi takut.  Tetapi Sudassana berkata, dia bukannya hendak membuat Alambayana mendapat malu, tetapi semata-mata untuk menunjukkan bahawa Bhuridatta adalah naga yang tidak berbahaya.

 

Kemudian  Sudassana  menjerit,  "0  Accimukhi!  Keluarlah  dari rambutku  dan  berdirilah  di  atas  tanganku!     Dia  menghulur tangannya,  dan  Accimukhi pun  mengeluarkan  suara katak sebanyak tiga kali; serta keluar  dan duduk  di atas  tangannya,  kemudian dia menitikkan tiga titik racun ke atas tapak tangan abangnya dan masuk  semula  ke  dalam  rambutnya.    Sudassana  berdiri sambil memegang  racun  itu  dan  menjerit  tiga kali,  "Negeri ini akan musnah, negeri ini akan habis musnah!"

 

Raja bertanya Sudassana, bagaimana racun itu  boleh dihapuskan. "0  Tuanku !   Patik  tidak  nampak  sebarang  tempat di mana boleh dijatuhkan racun ini," jawab Sudassana.     " Tanah  di  sana cukup luas, buanglah di sana," titah raja.  Sudassana menjawab:

 

"Kalaulah beta membuangnya ke atas tanah, dengarlah, 0 Tuanku!  Patik  kata  rumput-rumput, pokok-pokok menjalar dan herba-herba akan terbakar dan meletup."

 

"Baiklah,buanglah saja ke angkasa," kata Raja.  Sudassana menjawab:

 

"Kalau  beta  mengikut  kata-kata  Tuanku,  dan  membuangnya ke angkasa,  hujan  atau  salji  dari syurga tidak  turun sehingga tujuh tahun."

 

"Oleh itu, campaklah ia ke dalam  sungai," kata  Raja.  Tetapi Sudassana menjawab:

 

"Jikalau ke  dalam air  dicampakkan, dengarlah  0 Tuanku! Patik kata ikan-ikan,  penyu-penyu  akan  mati  begitu  juga dengan kehidupan-kehidupan lain di dalam laut."

 

Raja  tiada  lagi  sebarang  cadangan  yang hendak dikemukakan, tetapi Sudassana meneruskan, "0 Tuanku ! Galilah tiga lubang dalam satu barisan."  Sudassana pun memasukkan lubang yang tengah dengan dadah, yang  kedua dengan  tahi lembu dan yang  satu lagi dengan ubat-ubatan yang  baik-baik.   Kemudian dia menjatuhkan racun itu ke dalam  lubang yang  tengah.   .Dengan serta  merta api bernyala memenuhi  lubang  itu,  dan  merebak  ke  dalam lubang kedua yang berisi tahi lembu.  Sekali  lagi  api  bernyala  dengan  kuat dan merebak  ke  lubang  yang  berisi ubat-ubatan.  Ke semuanya habis terbakar dan akhirnya ia padam.

 

Alambayana berdiri berhampiran  dengan  tempat  pembakaran itu; haba daripada  racun itu  menyebabkan badannya melepuh.  Kulitnya bertukar  warna  menjadi  putih  seperti  orang  yang berpenyakit kusta.   Dengan penuh  ketakutan dia menjerit tiga  kali:  "Saya akan bebaskan naga itu!"   Bila  mendengar kata-kata  ini, Bhuridatta keluar  dari raga  dan menjelma  menjadi seorang yang kacak dengan memakai berbagai jenis perhiasan.   Sudassana dan Accimukhi berdiri di  sisinya.   Kemudian Sudassana berkata kepada Raja, "Tahukah tuanku anak-anak siapa kami ini?"  Raja  menjawab, "Beta tidak tahu,"   "Tuanku  tidak mengenali  kami, tetapi tuanku tahu bahawa Raja  Benares  telah  memberi  puterinya  Samuddaja kepada Dhatarattha."    "Beta  memang  tahu benar, kerana baginda adinda beta," jawab raja.   "Kami adalah  anak-anak baginda,  dan Tuanku adalah paman  kami,"   Sudassana menjelaskan.   Lepas itu Raja pun memeluk  dan  mencium  kepala  mereka  dengan  teriak  tangis dan membawa mereka masuk ke dalam istana.

 

Sudassana menceritakan  segala apa yang berlaku kepada raja dan meminta baginda menjadi seorang  yang baik.   Akhirnya,  dia berkata,   "0 paman!  bonda kami sungguh rindu hendak bertemu dengan Bhuridatta.  Kami tidak boleh  tunggu  lebih  lama  lagi."   Raja berkata,  baginda  ingin  berjumpa  adinda  Samuddaja.   Kemudian Sudassana bertanya di manakah nenenda mereka,  iaitu raja Benares yang  dahulunya  berada.  "Baginda tidak tertahan berpisah dengan bondamu;  oleh  itu  baginda  meninggalkan  istana  untuk menjadi pertapa.   Sekarang baginda  berada di sebuah hutan," jawab Raja. "Paman, bonda kami sungguh rindu hendak  berjumpa nenenda.   Kami akan  membawa  bonda  ke  tempat  pertapaan nenenda."  Dengan itu mereka pun  menetapkan  tarikh  untuk  ke  sana;  Raja mengucapkan selamat  jalan   serta  masing-masing  dengan  teriak  tangisnya. Akhirnya mereka bertiga tenggelam ke  dalam  bumi  dan  pulang ke alam naga.

 

 

Bhuridatta  Mengajar  Naga-Naga

Apabila Bhuridatta  kembali ke  alam naga, semua naga tersangat sedih di atas apa  yang telah  berlaku ke  atasnya.   Dia sungguh letih kerana  dikurung di  dalam raga  sebulan lamanya.  Dia berbaring dan berehat di atas katil.   Ramai  naga datang menziarahi dan  berbual-bual  dengannya.    Ini  membuatkan dia lebih letih. Pada masa itu, Kanaritta yang  telah  pergi  ke  dunia dewa-dewa, setelah tidak menjumpai Bhuridatta di sana, dia pun pulang.  Jadi mereka memberinya tugas sebagai penjaga pintu bilik sakit Bhuridatta untuk melarang naga-naga lain masuk.

 

Subhaga yang  telah pergi ke Gunung Himalaya, kemudian pergi ke lautan dan sungai-sungai.   Akhirnya dia  tiba di  sungai Yamuna. Pada waktu itu, pemburu Brahmin tersebut berjumpa Alambayana yang telah dihinggapi sejenis penyakit  seperti penyakit  kusta.  "Dia menjadi  begitu  kerana  berdosa  menyeksa Bhuridatta.  Saya juga mengkhianatinya kerana memberitahu  ahli sihir  itu walau pun dia amat baik  pada saya.   Sebelum  saya menjadi seperti Alambayana, lebih baik saya membasuh  segala dosa-dosa  saya di  tempat mandi menyucikan  dosa,"  fikir  pemburu  Brahmin.   Dengan itu dia pun turun ke dalam air  dengan  sangkaan  bahawa  dia dapat membasuh keluar segala dosa-dosanya.

 

Subhaga  tiba  di  tempat  itu, dan apabila mendengar kata-kata pemburu itu, dia berfikir,  "Disebabkan batu  permata itu, pengkhianat  ini  telah  mengkhianati  kekanda saya.  Saya tidak akan melepaskannya!  Dengan tidak menunggu-nungu lagi dia melilit kaki pemburu itu  dengan ekornya  dan mengheretnya turun ke dalam air. Diselamkannya pemburu itu.  Bila orang  itu mengangkat kepalanya, maka diselamnya.  Berulang-ulang Subhaga berbuat begitu.

 

Pemburu itu  sangat takut,  dan bertanyakan hantu kejam manakah yang hendak  membunuhnya..    Subhaga  menjawab,  dia  adalah anak kepada  raja  Naga  dan  namanya  Subhaga.   Pemburu itu berfikir, "Sudah tentu adinda Bhuridatta  tidak akan  melepaskan aku.   Aku mesti  mengambil  hatinya  dengan  memuji  kebaikan  ayahanda dan bondanya.  Lepas itu aku akan  minta supaya  dia melepaskan aku." Tetapi Subhaga  tahu pemburu  itu cuba memperdayakannya. Kemudian pemburu itu memikirkan suatu cara lain,  dan berkata, "Pelajaran, sembahyang dan  korban kepada  api yang  suci -- tiga perkara ini akan melindungi seseorang  Brahmin  daripada  dihukum."   Apabila Subhaga  mendengar  kata-katanya,  dia  berfikir,  "Aku akan membawanya ke alam naga dan bertanyakan kekandaku perkara ini."

 

Kanaritta  yang  menjadi  pengawal   pintu  sedang  menjalankan tugasnya.. Apabila dia nampak Subhaga sedang mengheret Brahmin itu dengan kasar, dia berkata, Subhaga, jangan apa-apakan dia.  Semua Brahmin adalah anak kepada dewa Brahma. Kalau dia mengetahui kita sedang menyakiti  anaknya, dia  akan marah  dan memusnahkan dunia Naga  kita  ini.    Di  dalam dunia, Brahminlah orang yang paling tinggi  martabadnya.    Kanaritta   kemudiannya  berkata  tentang Brahmin;

 

"Veda dan korban, nilainya amat tinggi dan sungguh mulia; menjadi hak milik Brahmin, meskipun ianya tidak berharga."

 

Kemudian  Kanaritta    bertanya  Subhaga, adakah dia tahu siapa mencipta dunia ini.   Apabila  Subhaga  berkata dia  tidak tahu, Kanaritta  menerangkan  kepadanya  bahawa Brahmalah yang mencipta empat  kasta  manusia:  dia   mencipta  Brahmin   untuk  belajar; Khattiyas  untuk   memerintah  sebagai  raja-raja;  Vessas  untuk membajak sawah dan menjadi petani; dan Suddas untuk  menjadi hamba kepada yang  lain-lain.   Kanaritta sambung lagi, kalau seseorang memberi hadiah kepada Brahmin,  orang itu  akan dilahirkan semula di syurga dewa-dewa.

 

Selepas Kanaritta  bertanya kepada  Subhaga, sama  ada dia tahu mengapa air laut masin dan tidak boleh diminum.  "Saya tidak tahu Arittha," jawab  Subhaga.  Kanaritta pun bercerita kepada Subhaga bahawasanya pada suatu masa ada seorang Brahmin yang sangat bijak serta mempunyai  kuasa ajaib.   Suatu  hari Brahmin  itu jatuh ke dalam laut dan mati lemas.  Sejak hari  itu air  laut tidak boleh diminum.  Waktu itu ramai naga yang datang untuk mendengar cerita Kanaritta di luar bilik sakit Bhuridatta itu.

 

Apabila Bhuridatta mendengar segala cerita yang tidak betul itu daripada  Kanaritta,  dia  membuat keputusan untuk mengajar naga-naga itu  perkara yang  sebenarnya.   Dia bangun  dari tempat tidurnya,  pergi  mandi,  kemudian  memakai  pakaian  yang  cantik-cantik.  Dia memanggil  semua naga  berkumpul.   Kepada Kanaritta dia berkata,  "Arittha, kamu  telah mengatakan perkara yang tidak benar  tentang  Brahmin-Brahmin  dan  Veda-Veda.    Segala korban tidaklah perlu  dan ia  tidak dapat membawa seseorang ke syurga." Kemudian dengan  penuh  kebijaksanaan  Bhuridatta  berkata kepada mereka:

 

Veda-Veda tidak mempunyai kuasa ajaib untuk menyelamat si pembelot, si pengecut atau si penjahat;

 

Api,  meskipun  dijaga  dan  dipuja  dengan baik bertahun-tahun lepas, akhirnya ia meninggalkan mangsanya tanpa harapan, tanpa belas.

 

Sesetengahnya menyembah api bagaikan dewa, orang-orang tak bertamadun menganggap air benda ternama;

 

Tapi kedua-duanya sama terpesong daripada arahnya, tiada satu pun boleh dianggap sebagai dewa.

 

Memuja api, iaitu hamba biasa bagi semua, ia tak berperasaan pada segala rayuan, serta pekak lagi buta,

 

Kemudian orang itu hidup bergelumang dosa, bagaimanakah idamannya untuk hidup bahagia bagaikan  di syurga?

 

Peraturan dan undang-undangnya sendiri tak munasabah dan sia-sia, impian mereka untuk mendapatkan kekayaan   dan kuasa;

 

'Brahmin dicipta untuk memiliki pengetahuan dan mengarah, demikianlah asalnya yang empunya perintah.'

 

Kita melihat peraturan-peraturan ini dilaksanakan, tiada siapa, kecuali Brahmin melakukan korban,

 

Tiada yang lain, kecuali Khattiyas yang kuasanya bergoyang, Vessas membajak, Suddas mematuhi perintah dan undang-undang.

 

Pembohong yang tamak ini hanya mengajar penipuan, si bodoh mempercayai kepercayaan rekaan;

 

Yang bermata boleh melihat pemandangan yang menyakitkan;

Mengapakah  segala  kehidupan  Brahma  tidak  diperlengkap  dan diperbetulkan?

 

Sekiranya kuasanya luas tanpa batasan;

Mengapakah  tangannya  jarang-jarang  digunakan  untuk merahmatkan?

 

Mengapakah semua umatnya terpaksa menderita kesakitan?

Kenapakah tidak kepada semua diberikan kebahagiaan?

 

Kenapakah penipuan, dusta dan kejahilan berleluasa?

Mengapakah kepalsuan menang, kebenaran dan keadilan gagal semata?

 

Saya kata Brahmamu itu tidak adil dan tidak saksama ,

Membuat dunia ini melindungi segala kesalahan dan perasaan putus asa,

 

Sungai-sungai pernah mengorbankan cerdik pandai,

Dengan   ratusan korban, airnya tetap tenang permai;

 

Anak-anak sungai terus mengalir tanpa merasai keburukan,

Mengapakah laut sahaja yang menerima cacian dan sumpahan?

 

Dan terusan-terusan yang mengalir di daratan

Dihasilkan daripada tangan penggali, bukannya daripada sumpahan.

 

Pada mulanya tiada lelaki dan tiada perempuan;

Hanyalah  minda  yang  mula-mula  membawa  manusia  ke alam nyata, dan kemudian,

 

Sungguhpun mereka bermula sama taraf dalam persaingan,

Berbagai-bagai kegagalan segera membuatkan mereka bertukar kedudukan;

 

Ia bukannya sebab kewujudan lampau kekurangan kebajikan,

Tapi kesilapan masa kini.

 

Kekurangan kebaikan dalam kewujudan lepas bukanlah sebabnya,

Tapi kesilapan masa kini menempatkan mereka di tempat akhir atau pertama.

 

Seorang pemuda bijak daripada kasta  yang  rendah  boleh menggunakan kecerdasannya,

Dan dengan membaca Veda-Veda; tidak akan pecah kepalanya!

 

Brahmin-Brahmin membuat Veda-Veda untuk kepentingan mereka,

Manakala yang  lain-lain mendapat  ilmu pengetahuan  yang mereka kehilangan semata.

 

Setelah  Bhuridatta  mengajar  dan  menerangkan  kepada mereka, semua  naga  itu  sangat  gembira.  Bhuridatta menghantar pemburu Brahmin itu pulang ke dunia.   Lepas itu  dia mengatakan hajatnya untuk mengunjungi  nenenda dan pamannya.  Dia menyeberangi Sungai Yamuna dan tiba di tempat pertapaan.  Ayahanda, bondanya  dan yang lain datang kemudian.

 

Pada  mulanya  Sagara  Brahmadatta  tidak  mengenali siapa yang datang.  Baginda bertanya ayahanda baginda, siapa dia Bhuridatta. Apabila  semuanya  sudah  datang,  raja  pertapa  itu memberitahu puteranya,  "0 anakanda, inilah putera-putera raja Dhataratta, iaitu  putera-putera  naga  adindamu."  Sambil mereka berbual-bual, naga-naga itu datang memberi hormat di kaki pertapa itu dan duduk di sebelahnya.    Apabila  tiba masa  hendak pulang  ke alam naga, mereka semua  bertangis-tangisan.    Bhuridatta  mengamalkan Sila serta  mematuhi  Sila  pada  hari-hari  Uposattha.    Selepas dia meninggal dunia, dia dilahirkan semula di syurga.

 

 

 


BAB 7

CANDA KUMARA

 

Pada  zaman  silam,  di  Pupphavatia,  ada seorang raja bernama Ekaraja dan puteranya bernama Canda Kumara.   Sami  bagi keluarga ini ialah  seorang Brahmin bernama Khandahala.   Dia sangat dihormati oleh raja.  Suatu hari raja melantiknya menjadi hakim.   Tetapi dia  tidak amanah  dan banyak  menerima rasuah.   Pada suatu hari seseorang telah kalah dalam perbicaraannya, walaupun setelah dia memberi rasuah kepada Khandahala.  Ketika dia sedang berjalan keluar daripada mahkamah, dia  bertemu  Putera  Canda  dan merayu agar putera itu menolongnya.

 

Putera Canda membawa orang itu kembali ke dalam mahkamah.  Kali ini orang itu menang  dan mendapat  balik semua  hartanya.  Orang ramai sangat   gembira dengan  keputusan itu.   Mereka bersorak dan bertepuk tangan.  Apabila berita ini sampai ke  pengetahuan raja, baginda melantik Putera Canda menjadi hakim.  Sementara itu Khandahala menjadi  semakin miskin  kerana tidak  lagi dapat menerima rasuah.  Dia mula membenci Putera Canda.

 

Raja  Ekaraja  bukanlah  seorang  yang  bijak.  Pada awal suatu pagi, ketika bangun dari  peraduannya,  baginda  ternampak Syurga Tiga Puluh Tiga Dewa-Dewa dengan segala kegemilangannya.  Baginda ingin benar hendak ke sana.  "Beta mesti bertanya kepada Khandahala bagaimana hendak ke sana."  Inilah peluang yang Khandahala nanti-nantikan.   Dia  menyembah  kepada  raja,  "Tuanku mestilah memberi banyak hadiah dan membunuh yang tidak patut dibunuh."

 

Raja  bertanya  Khandahala  apa  yang  dimaksudkannya.   Jawab Brahmin itu, "Tuanku, Tuanku mestilah mengorbankan  empat putera, empat  permaisuri,  empat  saudagar  yang  kaya, empat ekor lembu jantan dan empat ekor kuda."   Khandahala berfikir,   "Kalau saya mengambil Canda Kumara seorang sahaja, semua orang akan tahu saya membencinya."    Oleh  itu  Khandahala  menempatkan  Putera Canda bersama-sama dengan  orang-orang lain dan binatang-binatang untuk dibunuh.

 

Khandahala menyuruh raja megumpulkan  semua orang  dan binatang itu untuk  dikorbankan.  Sebuah lubang besar digali untuk upacara ini.  Apabila  orang  ramai  mendengar  tentang  pengorbanan yang dahsyat ini, mereka menjadi takut.  Tetapi raja mempercayai kata-kata Brahmin yang jahat itu.  Baginda   bertitah, "Dengan mengorbankan anak-anak dan isteri beta, beta akan dapat pergi ke syurga dewa-dewa."

 

Raja  menitahkan  askar-askar  membawa  Putera  Canda.  Apabila putera itu diberitahu semuanya adalah rancangan jahat Khandahala, dia pun  tahulah  pengkhianat  itu  sebenarnya  hendak membunuhnya seorang  sahaja.    Semua  orang yang hendak dikorbankan telah pun dibawa ke tempat yang disediakan.   Orang ramai  merayu agar raja tidak membunuh  mereka, tetapi raja enggan mendengar segala nasihat.  Bonda raja merayu;

 

"Mengorbankan putera-puteramu tidak akan membawamu menikmati kebahagiaan di syurga; Usahlah mendengar  tipu helah; inilah sebenarnya jalan ke neraka."

 

Ayahanda raja  juga  meminta  raja  supaya  jangan melakukan pengorbanan itu, tetapi raja tidak mendengarnya.

 

Kemudian Putera Canda merayu kepada ayahandanya:

 

"Biarlah kami  menjadi hamba Khandahala, tapi janganlah ambil nyawa kami, Dalam keadaan berantai, kami akan menjaga  kuda-kuda dan gajah-gajahnya, jika itu yang diingini."

 

"Biarlah  kami  menjadi  hamba  Khandahala,  tapi janganlah mengambil nyawa kami, dalam keadaan berantai kami akan bersihkan kandang-kandang kudanya,   atau    perkarangan   rumahnya,   jika   itu   yang dikehendaki."

 

"Serahlah kami untuk menjadi hamba Khandahala  atau pun ke tangan sesiapa malah, atau  biarkan  kami  membawa  diri  ke  mana  saja meminta sedekah."

 

Apabila mendengar rayuan puteranya, raja sungguh sedih hati dan dengan air mata yang bercucuran, baginda berkata, "Tiada siapapun yang akan membunuh.putera-putera beta, beta tidak perlu  pergi ke syurga  dewa-dewa!"     Dan  baginda pun  bertitah  supaya  mereka dibebaskan.

 

Waktu itu, Khandahala yang sedang menggali lubang untuk upacara korban itu  mendengar raja hendak melepaskan kesemua tahanan itu. Dengan segera dia pergi mengadap raja dan berkata,  "Patik sudah pun berkata kepada tuanku adalah amat sukar untuk membuat pengorbanan ini.  Mengapakah tuanku berhenti bila kita  baru saja mula?"   Raja yang  bodoh itu mendengar kata-kata Khandahala, sekali lagi menitahkan orang-orang membawa tahanan itu.

 

Putera Canda sekali lagi meminta raja supaya jangan jadi bodoh:

 

"Lihatlah  burung-burung  yang  membina  sarang-sarang  dan menyanyi sepanjang hari,

Mereka sayangkan anak-anak  mereka  dan Tuanku,  adakah Tuanku akan membunuh kami?

Adakah Tuanku  fikir Brahmin kejam itu akan melepaskan nyawa tuanku selepas membunuh kami?

Giliranmu akan tiba, 0 Tuanku ! Bukan patik seorang  yang akan mati. "

 

Sekali lagi raja bersedih dan membebaskan mereka semua.  Tetapi Brahmin jahat itu berjaya memujuk baginda  supaya meneruskan rancangannya.   Kali ini,  apabila Putera Canda merayu lagi, baginda tidak menghiraukannya.  Putera  Canda kemudiannya  meminta tolong kepada orang-orang  yang berada di situ, tetapi mereka takut hendak bersuara.   Kemudian  Putera Canda  menyuruh isterinya merayu kepada raja  dan Khandahala  supaya jangan membunuh mereka.  Raja tidak menghiraukan permintaan mereka.

 

Putera kepada Canda, Vasula,  melihat  penyeksaan  yang dialami oleh  ayahandanya.    Dengan  langkah  yang  lemah, Vasula pergi mengadap raja,

 

"0 bebaskanlah ayahanda saya. Janganlah biarkan saya yang masih kanak-kanak tinggal keseorangan."

 

Raja merasai  seolah-olah jantungnya  terbelah dua.  Dengan air mata yang  berlinangan,  dia  memeluk  cucunya  itu  dan berkata, "Baiklah, cucunda,  nenenda akan  beri ayahandamu padamu."  Khandahala sekali lagi memberi amaran pada Raja dan  sekali lagi Raja menurutnya.  Kali ini Khandahala membawa semua tahanan itu ke dalam lubang yang telah digalinya,   supaya   raja   tidak   boleh lagi menukar fikirannya.

 

Semua  orang  di  Pupphavati  menangis  kerana  terlalu  sedih. Mereka hendak pergi  melihat  upacara  korban  itu,  tetapi tidak dapat keluar  kerana pintu  pagar tidak  cukup besar.  Khandahala mengarahkan supaya semua pintu-pintu  ditutup.    Mereka dikurung di dalam  kota itu  dan menangis  kesedihan.    Bonda kepada Raja, Permaisuri Gotami, meminta raja  membatalkan  upacara  itu tetapi tidak  mendapat  jawapan.   Baginda kemudiannya menyuruh keempat-empat orang isteri Putera Canda membuat rayuan kepada Raja tetapi tidak juga  berhasil.  Permaisuri Gotami kemudiannya mula memaki hamun Khandahala.

 

Berkali-kali  mangsa  itu  merayu  supaya  raja  tidak membunuh mereka,  namun  raja  tidak  pedulikan permintaan mereka.  Lubang yang digali sudahpun siap.  Mereka membawa Putera Canda ke tempat yang disediakan  di lubang itu. Khandahala memegang mangkuk emasnya dan  mengambil sebilah  pedang.   Sambil berdiri  di situ dia berkata,  "Saya  akan  memotong  lehernya!"    Apabila Permaisuri pertama Putera  Canda, iaitu  Permaisuri Canda,  melihat apa yang sedang terjadi, dia mengangkat tangannya menyembah seraya berkata:

 

"Semoga segala  roh-roh di  tempat ini - hantu, syaitan dan pari- mendengar kata-kataku ini, Buatlah apa yang aku suruh, kembalikanlah Tuanku kepadaku ! "

 

"0 dewa-dewa dan dewi-dewi yang berada di sini, aku sujud di kakimu,

Lindungilah aku, dengarlah rayuanku yang tak terdaya ini !"

 

Raja Sakka, raja  kepada  segala  dewa-dewa  mendengar tangisan seta rayuan  Permaisuri Canda.   Raja  Sakka juga nampak apa yang sedang berlaku.  Baginda mengambil sebilah tukul besi  panas yang merah  menyala,  mengugut  Raja  Ekaraja  serta menyuraikan orang ramai yang sedang berkumpul di situ.   Kemudian  Raja Sakka menyuruh  raja  membebaskan  semua  tahanan  dan  menghukum Khandahala kerana kekejamannya.

 

Orang ramai  membunuh Khandhala.   Mereka  juga hendak membunuh Raja Ekaraja  tetapi dilarang oleh Raja Sakka.  Sungguh pun mereka tidak membunuh raja itu, tetapi mereka berkata, "Kami  tidak mahu dia memerintah  atau tinggal  di kota ini, kami akan menghalaunya, biar dia tinggal di luar kota."   Selepas Ekaraja  dibawa ke luar  kota,  mereka  melantik  Canda  Kumara menjadi raja baru. Raja Canda memberi segala  keperluan yang  diperlukan oleh   Ekaraja, tetapi  dia tidak dibenarkan masuk ke kota itu lagi.  Waktu Raja Canda keluar dari kota Ekaraja akan ikut bersamanya. Tetapi Ekaraja  tidak  mahu  menggunakan  tangannya untuk memberi hormat kepada Raja Canda kerana, fikirnya,  dia  masih  menjadi  raja di situ.   Dia hanya  berkata, "Lanjut  usiamu, 0 Tuan !"  Raja Canda memberi segala apa yang diminta oleh ayahandanya.

 

 

 


BAB 8

BRAHMA NARADA

       

Raja Angati Dan Puteri Ruja

Pada zaman  dahulu, di bandar Mithila yang terletak dalam Negeri Videha, terdapat seorang raja yang bernama Angati.  Baginda hanya mempunyai seorang puteri yang dipanggil Ruja.  Raja sungguh sayang kepada puteri  baginda.   Tiap-tiap hari  baginda menghantar dua puluh lima  buah raga  yang dipenuhi  dengan beraneka jenis bunga dan pakaian  yang  indah-indah.    Tiap-tiap  dua  minggu sekali, baginda   memberi   seribu   keping   wang  kepada  puteri  untuk disedekahkan.

 

Raja Angati mempunyai tiga orang menteri  masing-masing bernama Vijaya, Sunama  dan Alata.   Pada suatu hari bulan purnama, dalam bulan ke empat, kota Mithila dan istana raja dihiasi dengan indah bagaikan  istana  dewa-dewa.    Penduduknya  memakai pakaian yang cantik-cantik. Raja berdiri  di  jendela  bersama menteri-menteri sambil merenung  kepada bulan yang sedang mengambang di langit.

 

Raja Angati berkata, "Sungguh indah malam  ini,  apakah harus kita buat untuk menghiburkan hati kita ?"

 

"Marilah  kita  membawa  tentera  yang  gagah lagi berani pergi bertarung.  Kita takluk mana-mana yang belum kita takluki " kata Jeneral Alata.                                               .

 

Tetapi Sunama  menjawab, "0 Tuanku ! Semua musuh Tuanku sudah pun berkumpul di sini.  Mereka  telah pun  menyerah  kalah  dan tunduk kepada Tuanku.   Suruhlah mereka membawa daging, minuman dan berbagai jenis makanan.     Tuanku,  marilah.  kita  bersuka ria dengan tarian, nyanyian dan muzik."           

                       

Kemudian  tiba  giliran  Vijaya pula untuk memberi pendapatnya, katanya, "0  Tuanku!  Apa  saja  keseronokan  dan  bentuk hiburan idaman  Tuanku,  Tuanku  boleh dapat dengan senang.  Tapi walau macam mana pun patik tidak setuju  dengan cara  ini.   Marilah kita tunggu  kedatangan  seorang  alim  atau  Brahmin yang arif.. Kita boleh belajar banyak perkara daripadanya."

 

Raja Angati sangat gembira dengan kata-kata Vijaya itu.   Alata menerangkan ada seorang pertapa ternama yang bertelanjang bernama Guna di dalam sebuah taman.   "Kita akan  ke taman  itu. Sediakan kereta kuda !" titah raja.

 

Sebenarnya pertapa  yang bertelanjang  itu tidak berpengetahuan tinggi.  Raja menyoalnya, "Bagaimanakah seharusnya  seseorang itu lakukan  terhadap  ibu  bapanya, guru-gurunya, isteri dan anak-anaknya?  Bagaimanakah patut dilakukan terhadap  orang-orang tua, orang alim  dan Brahmin?   Bagaimanakah  beta harus mengendalikan tentera dan rakyat?    Apakah  patut  beta  buat  untuk  pergi ke syurga?  Mengapakah setengah-setengah orang pergi ke neraka?"

 

Pertapa  yang  bodoh  itu  berkata kepada raja,  "Tuariku, tiada kebaikan atau kejahatan. Tiada dunia lain, sebab tiada seorang pun yang pernah pulang dari sana. Tiada nenek moyang, bagaimana boleh ada ibu dan bapa?  Tiada guru, oleh itu tidak  perlu mengajar sesiapa.  Semua manusia serupa dan setaraf , kita tidak perlu menghormati  sesiapa.   Tidak ada  apa yang dikatakan kegagalan atau keberanian.  Semua kejadian  berlaku disebabkan takdir, setiap orang  mendapat apa  yang dia  patut dapat.    Tidak ada gunanya  memberi  sedekah,  kita  tidak   akan  dapat  apa-apa keuntungan."

 

Sambungnya lagi,  manusia boleh membuat apa saja kejahatan yang mereka mahu.  Suatu masa akan  tiba,  di  mana  semua  orang akan menjadi suci.   Sama  ada kita  membuat baik atau jahat, masa itu akan tetap tiba.

 

Selepas Alata  mendengar huraian  yang tak  masuk akal daripada pertapa  itu,  dia  berfikir,  "Dalam  kehidupan  yang lepas, aku adalah  penyembelih   lembu.     Aku  menyembelih  bermacam-macam binatang lain  seperti kerbau, babi, biri-biri dan kambing.  Tapi sekarang aku dilahirkan semula dalam keluarga  jeneral yang kaya. Kejahatan  yang  aku  lakukan  dulu tidak membawa sebarang akibat buruk, aku tidak ke neraka."

 

Seorang  hamba  abdi  yang  berpakaian  compang-camping bernama Bijaka juga datang mendengar khutbah Guna.  Bijaka mengamal Sila. Apabila mendengar kata-kata Guna dan jawapan  daripada Alata, dia mengeluh dan menangis. "Mengapa kamu menangis?" tanya Raja.

 

Bijaka  menjawab,   "Patik  teringatkan  kehidupan  patik  yang lampau, Tuanku.   Dulu  patik sungguh  gembira.   Waktu itu patik ialah  Bhavasetthi,  seorang  yang  baik  hati dan banyak memberi dana.  Brahmin dan orang-orang  kaya  menghormati  patik.   Patik tidak  melakukan   apa-apa  kejahatan.     Tetapi  setelah  patik meninggal  dunia,  kini  patik  dilahirkan  sebagai  anak seorang perempuan  miskin.    Walaupun  miskin,  patik masih membahagikan separuh daripada makanan patik kepada sesiapa yang memerlukannya. Patik berpuasa  pada setiap  hari keempat belas dan kelima belas. Patik tidak pemah mengapa-apakan sebarang makhluk.   Patik tidak mencuri.   Tetapi, semua  perbuatan yang baik itu nampaknya tidak mendatangkan apa-apa kesan.  Sebagaimana kata  Alata, patik fikir tidak ada  gunanya berbuat  baik.   Nampaknya tidak  ada jalan ke syurga.  ltulah sebabnya patik menangis  bila mendengar kata-kata Guna. "

 

"Tiada jalan  menuju ke  syurga," kata  raja, selepas mendengar cerita Bijaka.   "Kita  hanya  patut  tunggu  sehingga  masa kita tiba."   Raja menyangka Guna seorang guru yang bijaksana.  Tetapi apabila baginda hendak berangkat dari situ, baginda tidak memberi hormat  sepenuhnya,  kerana  Guna  bukanlah  seorang pertapa yang sebenar-benarnya.  Sehubungan dengan  itu, Raja pun  pulang ke istana  dan  menyuruh  menteri-menteri  mengaturkan  beberapa acara untuk bersuka ria.  Tugas  mentadbir  negeri  diberi  kepada orang lain.

 

Suatu  hari,  anakanada  baginda, Puteri Ruja, melawat baginda. Puteri itu mendengar apa yang raja berkata berkenaan pertapa itu. Kata tuan  puteri, "Kalau kita mengikut kanak-kanak, kita menjadi budak.    Alata  dan  Bijaka  memang  senang  diperbodohi.   Tapi ayahanda  seorang  raja  yang  cerdik  lagi  bijaksana,  bagaimana ayahanda boleh mempercayai  apa  yang  Guna  katakan?   Sekiranya begitu mudah  kita boleh  menjadi suci  bila tiba masanya, apalah gunanya bagi Guna menjadi  pertapa?  Dia  laksana  rama-rama yang terbang ke  lilin yang  sedang bernyala.   Orang-orang bodoh berfikir, mereka  boleh menjadi  suci melalui  kelahiran semula; dan melalui  kebodohan  serta  tanggapan salah mereka, maka kejahatan dilakukan. Mereka bergelumang dengan  dosa akibat  kejahatan yang telah mereka lakukan, dan tidak dapat menyelamatkan diri; bolehlah  diumpamakan  sebagai  seekor ikan yang tersangkut di hujung kail.

 

"O Tuanku ! Seseorang yang banyak membuat  jahat samalah seperti sebuah kapal  yang sarat  dengan muatan. Orang itu akan tenggelam ke dalam neraka.  Apa yang sedang Alata buat hari ini, akibatnya tidaklah boleh  dilihat serta-merta. Apa yang dia lakukan sekarang akan mengheretnya ke neraka nanti.  Pada masa lampau, perlakuannya baik;   disebabkan perlakuan yang baik itulah dia sedang menikmati kebahagiaan sekarang.

 

"Apabila batu penimbang  diletakkan  di  atas  dacing,  ia akan menjongkit.     Demikianlah  halnya  kalau kita berbuat baik, kita akan  memungut  hasil  kebaikan  kita  itu  sedikit  demi sedikit sehingga akhirnya menjadi banyak.  Kini Bijaka merana oleh kerana kejahatannya di masa lampau.  Namun begitu, dosanya hilang sedikit demi  sedikit  kerana  dia  mengamalkan Sila.  Janganlah pula dia mengikuti jejak langkah Guna yang bodoh itu.

 

"Sebarang jenis sahabat kepada  seseorang  raja  sama  ada yang baik atau  yang jahat,  raja itu akan dipengaruhi oleh sahabatnya itu.     Kita  akan  terikut-ikut  menjadi  seperti  sahabat kita; bagaikan  anak  panah  beracun  yang akan meracuni yang lain-lain apabila disimpan bersama di  dalam  tabungnya.  Jika  seekor ikan busuk dicucuk  dengan rumput,  rumput itu juga akan turut menjadi busuk; begitu jugalah kalau kita bergaul dengan orang yang bodoh. Tapi, bila  sehelai daun disapu minyak wangi; ia juga akan berbau wangi; demikian jugalah  diibaratkan  persahabatan  dengan orang-orang  yang  bijaksana.    Sebagaimana yang kita boleh mengetahui masak atau tidaknya buah-buahan,  kita juga  hendaklah mengetahui sama ada  baik atau  tidaknya kelakuan  dan perbuatan  kita.  Janganlah mengikut  orang-orang  bodoh,  ikutilah  orang-orang yang baik.  Yang jahat akan mengheret kita ke neraka, tetapi segala kebaikan membawa kita ke syurga.

 

Kemudian  tuan   puteri   berkata,   dia   mengingati  tujuh kelahirannya yang  lepas, dan  dia akan hidup sebanyak tujuh kali lagi sahaja.  Dalam  kelahirannya yang  ketujuh dulu,  dia adalah anak lelaki  kepada seorang  tukang besi  di Rajagaha.   Dia mempunyai seorang sahabat  lelaki  yang  jahat  dan  banyak berdosa. Mereka suka merayau-rayau dan mengacau isteri-isteri orang.  Dosa atau kesan kejahatan yang terkumpul itu, diumpamakan api di dalam sekam.

 

Sungguhpun begitu,  setelah anak  tukang besi  itu mati, akibat daripada perbuatan-perbuatan baiknya  yang  terdahulu,  dia telah dilahirkan  sebagai  anak  tunggal  kepada  satu keluarga kaya di Kosambi.  Dia sungguh baik  orangnya,  bijak  dan  mengamal Sila. Tetapi  disebabkan  oleh  kejahatan  yang  telah  dilakukan dalam kelahirannya terdahulu, selepas mati,  dia  dilahirkan  semula di neraka.   Berikutnya dia menjadi seekor kambing, seekor beruk dan seekor lembu jantan.  Lepas itu dia dilahirkan sebagai pondan.

 

Kemudian daripada itu dia dilahirkan di Syurga Tiga  Puluh Tiga Dewa-Dewa.   Di sanalah  dia dapat  mengingati semua kewujudannya yang lepas.  Dan disebabkan  segala  kebaikan  yang  diamalkan di Kosambi, dia  akan dilahirkan  semula hanya di kalangan dewa-dewa atau manusia.  Tetapi selama  enam  kali  kelahirannya,  dia akan menjadi  perempuan.     Dalam  kelahirannya  yang  ke  tujuh  dan terakhir, dia akan menjadi pari lelaki.   Malah  pada hari Puteri Ruja sedang  berbual dengan Raja Angati, dewa bernama Java sedang mencari satu kalungan bunga  untuknya.   Umurnya yang  enam belas tahun itu berbanding dengan masa di syurga cuma merupakan satu detik sahaja. Seratus  musim luruh  di sini  sama dengan hanya satu hari dan satu  malam di  syurga.   Apa saja  perlakuan kita, kesannya  akan  mengikuti  kita  dengan cara ini, ia akan membawa kebaikan atau keburukan kepada kita.

 

Narada, Brahma  Yang Agung

Puteri Ruja menerangkan Dharma kepada Raja Angati dari awal pagi  hinggalah ke  malam.    Seterusnya  dia berkata kepada baginda,  "Ayahanda,  usahlah  mendengar  kata-kata  pertapa yang bertelanjang  itu,  tapi  terimalah  kata-kata  daripada  sahabat sejati  seperti  anakanda  ini.    Anakanda mengatakan dunia lain wujud, dan setiap perlakuan baik atau jahat mesti ada balasannya. Janganlah ikut jalan yang salah."  Puteri itu masih tidak berjaya mengubah pandangan ayahandanya yang  salah itu.   Baginda gembira hanya setakat mendengar suara puteri yang lemak merdu itu sahaja; kerana memang semua ibu bapa suka  mendengar percakapan anak-anak mereka.  Baginda masih tetap dengan fahaman lamanya.

 

Meskipun Puteri  Ruja gagal  untuk menyakinkan  Raja, dia tidak berputus asa.  Cara lain pula dicubanya: dengan mengangkat tangan menyembah,  puteri  itu  memberi  hormat  ke  sepuluh arah sambil bermohon, "Di dalam dunia  ini ramai  orang yang  baik lagi alim, Brahmin-Brahmin,  dewa-dewa,  dan  dewa-dewa  Brahma  yang agung. Kemarilah,  tolonglah  supaya  ayahanda  hamba  ini  meninggalkan fahamannya  yang  salah  itu.   Dan kalaulah anda tidak mempunyai cukup kuasa dalam diri anda, biarlah anda datang dengan kuasa dan kebaikan diriku ini.

 

Brahma yang  agung pada  masa itu ialah Narada, iaitu Bodisatta kita.  Bodisatta mempunyai sifat-sifat belas kasihan, cinta kasih serta  berkuasa.    Mereka  sentiasa memandang ke dunia ini untuk melihat orang-orang yang baik dan orang-orang  jahat.   Pada hari itu, sedang  beliau memandang  ke dunia,   beliau ternampak Puteri Ruja menyembah dewa-dewa dengan harapan dapat  membuatkan ayahandanya sedar dan faham.  Brahma Narada berfikir,  "Selain daripada saya, tidaklah ada lagi orang lain yang boleh menghapuskan ajaran sesat itu.   Hari ini saya mesti pergi menunjukkan perasaan belas kasihan saya  kepada puteri  itu, dan  membawa kebahagiaan kepada raja serta  rakyat baginda.  Apakah yang patut saya pakai?  Sekarang ni, orang-orang menghormati dan suka kepada pertapa.  Mereka mendengar  kata-kata  pertapa.    Saya akan ke sana menyamar diri sebagai pertapa."

 

Brahma Narada yang  agung  itu pun  masuk  ke  dalam  istana dan berdiri di  udara di hadapan raja.  Melihat keagungan Brahma itu, raja tidak  dapat  bersemanyam  di  atas  singgahsana  lagi, lalu baginda pun  turun  berdiri  di  lantai  dan  menyoal apakah sebab beliau datang  ke situ,  serta siapakah  namanya dan keluarganya. Brahma  itu  menjawab,  namanya  ialah  Narada.    Katanya  lagi,"Kebenaran, kebaikan,  kawalan  diri  dan  sifat  bermurah hati inilah sifat-sifat baik saya di masa silam.  Dengan mempraktikkan sifat-sifat yang baik ini,  saya  boleh  ke  mana-mana  saja yang dihajati secepat kilat."

 

Malah pada  waktu Brahma agung itu berkata demikian, raja tidak mempercayai adanya dunia-dunia lain.    Baginda  menyoal benarkah terdapat dewa-dewa  atau nenek-moyang.   "Memang  benar ada dewa-dewa dan nenek moyang,  ada dunia-dunia  lain; tapi  manusia yang tamak dan  dibawa oleh  arus keseronokan tidak tahu perihal ini," jawab Brahma Agung.

 

Raja  mentertawakan  jawapan  Brahma  agung  itu  dan  berkata, "Narada, kalau  kamu mempercayai  ada dunia  lain, di mana orang-orang mati akan pergi; beri kepada  beta lima  ratus keping wang, dan beta akan memberi balik kepada kamu seribu keping dalam dunia yang akan datang ." "Saya boleh beri lima ratus itu, jika saya  tahu kamu  ini baik lagi bermurah hati.  Tetapi siapakah yang mahu meminta seribu itu daripada kamu di dalam dunia  yang  akan  datang,  sekiranya kamu berada di  dalam neraka?   Malah  di dunia ini, apabila seseorang itu tidak  baik, suka  berbuat jahat,  malas dan  kejam, orang-orang yang bijak tidak mempercayainya.  Orang yang demikian tidak akan membayar  wang  pinjamannya.    Kalau  seseorang  itu mahir, rajin,  baik  dan  bermurah  hati,  orang akan mempelawanya untuk meminjam.  Setelah selesai urusannya, dia akan membayar balik apa yang dipinjamnya," jawab Brahma Agung.

 

Mendengar kata-kata  ini. Raja tidak dapat berhujah lagi. Orang ramaibersorak kegembiraan dan berkata,    "0  Tuan  Puteri! Tuan Puteri  sungguh  istimewa!    Tuan  Puteri telah membebaskan Raja daripada fahaman sesat pada  hari ini!"   Brahma  Agung pula berfikir,  "Raja   ini  mempunyai  kepercayaan  yang  kuat  terhadap perkata-perkara yang salah.  Saya akan menakut-nakutkannya dengan gambaran neraka,  semoga dia meninggalkan fahaman karutnya; lepas itu saya akan membuat dia selesa  dengan keadaan  di syurga dewa-dewa  pula."    Lalu  Brahma  Agung  pun menceritakan kepada raja berkenaan berbagai-bagai jenis neraka:

 

"Bila kamu ke-sana, kamu akan  diheret dan  dimakan oleh sekumpulan burung gagak, burung-burung nasar dan burung-burung helang.  Badanmu akan dikoyak-koyakkan dan berlumuran dengan darah.  Siapakah lagi yang akan meminta daripadamu seribu keping wang dalam dunia selepas ini?

 

"Kalau tidak ke sana kamu mungkin pergi ke neraka yang terletak di ruangan antara tiga dunia.  Di sana keadaannya gelap gelita, tiada bulan atau  matahari,  amat  menakutkan. Siapakah yang akan pergi mencari wang di tempat sedemikian?

 

Brahma Agung  menggambarkan lagi  keadaan di  neraka yang lain. Ada dua  ekor anjing  yang besar  - Sabala  dan Sama  - yang akan melahap  orang-orang  di  dalam  neraka. Yang melakukan kejahatan akan dipanah dan ditikam dengan  lembing  yang  tajam.   Perutnya akan dibelah dan badannya akan dicarik-carikkan.

 

Lembing, panah, paku dan  senjata-senjata lain akan menghujani orang-orang jahat.   Api  seperti  arang batu  dan  batu-batu yang merah menyala akan menimpa orang-orang yang kejam.

 

Angin panas  akan meniup  di neraka  tanpa berhenti-henti.  Dan tiada tempat hendak melindungkan diri daripadanya.

 

Seseorang yang jahat akan terpaksa  berlari  di  atas  api yang sedang marak menyala serta dirodok dengan benda-benda yang tajam. Seseorang yang berada di  dalam  neraka  terpaksa  mendaki gunung yang sedang bernyala serta dipenuhi dengan pisau cukur.  Badannya akan luka-luka terhiris dan  berlumuran dengan  darah.   Dia akan terbakar dan sakit tak terhingga.

 

Terdapat belukar-belukar  yang penuh berduri dan paku-paku yang akan  meminum  darah-darah  manusia.    Orang-orang   yang  telah mengusik  isteri-isteri  orang  terpaksa  mendakinya.    Pesuruh-pesuruh Yama, iaitu  dewa  di  neraka  akan  menolak  mereka naik dengan pedang.

 

Penjahat-penjahat  terpaksa  memanjat  pokok  kapas-sutera yang berlumuran darah.  Dia mesti mendaki  pokok-pokok yang berdaunkan pedang-pedang  yang  akan  memotongnya.  Bila seseorang melarikan diri daripada pokok yang berdaunkan besi  itu, dia  akan jatuh ke dalam  sungai  Vetarani.    Sungai ini berapi dan dipenuhi dengan teratai-teratai besi yang berdaun  tajam.   Dia akan dihanyutkan. Badannya akan  luka parah serta berlumuran darah.  Di tempat yang sedemikian, siapakah yang akan meminta wang daripadanya?

 

Setelah mendapat gambaran daripada Brahma Agung tentang keadaan di neraka,  raja menjadi  takut dan  meminta pertolongan.   "Ajarkanlah kepada beta ajaran yang suci serta maknanya  sekali.  Beta sudah  melakukan  banyak  kejahatan.    Tolonglah tunjukkan jalan untuk kebaikan supaya beta  tidak  terjurumus  ke  dalam neraka,"  raja itu merayu kepada Brahma Agung.

 

Beginilah nasihat Brahma Agung kepada Raja Angati:  "Ramai raja lain yang telah menjaga  sami-sami,  Brahmin-Brahmin,  dan mereka telah pergi  ke syurga  Sakka.   Kamu, 0  Raja, harus mengelakkan daripada kejahatan dan hendaklah  berbuat baik.   Bawalah makanan dari  istana,  berikanlah  kepada  orang  yang lapar atau dahaga. Berilah  ubat-ubatan  kepada  yang   memerlukannya.    Berikanlah pakaian kepada  yang tidak mempunyainya.  Kepada yang mengembara, berilah payung dan sepatu.  Bila seseorang atau seseekor binatang sudah tua, jangan beri mereka bekerja lagi. Hormatilah orang yang patut dihormati."

 

Kemudiannya, Brahma Agung mengajar Dharma kepada  Raja.  Beliau menunjukkan bahawa  kita ini  umpama sebuah kereta kuda yang terdiri daripada berbagai perkakas dan bahagian-bahagian yang  dilekatkan bersama.     Kalau  kita  melakukan perkara yang baik-baik belaka, kita akan bahagia, dan tidak akan ke neraka.  Lantarannya Raja  Angati    menjadi  seorang    yang  baik    dan  meninggalkan  fahaman  baginda yang salah.   Baginda  mengamalkan  Sila.    Baginda juga   memuji kebaikan  Puteri Ruja  dan menasihati  semua rakyat supaya berbuat baik.  Selepas  itu Brahma  Agung itu  berlepas ke syurga Brahma dengan  penuh keagungannya  sambil diperhatikan oleh semua orang yang berada di situ.

 

Dia gembira di dunia ini,

Gembira pula pada kewujudan akan datang,

Yang berbuat baik, gembira pada kedua-dua kewujudan,

“ Saya telah berbuat baik ” ( fikirnya ) – maka gembiralah dia,

Bertambah gembiralah lagi bila dia dilahirkan di alam bahagia.

 

 

 


BAB 9

VIDHURA YANG BIJAK

 

Permaisuri Naga Mahukan Jantung Vidhura

Pada  suatu  masa,  Bodhisatta  kita dilahirkan sebagai seorang  yang  sangat  bijak, bernama  Vidhura  Pandita,  di  dalam bandar Indapatta, dalam  negeri Kuru  yang diperintah  oleh raja bernama Dhananjaya.  Vidhura Pandita sungguh bijak mengajar ajaran-ajaran yang  mulia  kepada  orang  ramai  dan semua raja dari Jambu-dipa datang untuk mendengar khutbahnya.

 

Suatu hari, empat  orang  pertapa  turun  dari  Gunung Himalaya untuk meminta  sedekah di  Kala-campa, dalam  negeri Amga.  Empat orang penduduk di situ nampak pertapa itu dan  merasa senang hati dengan keadaan  rupa paras  pertapa-pertapa itu.   Mereka memberi makanan dan membina tempat  tinggal untuk  pertapa-pertapa itu di dalam taman mereka.  Selesai makan, pertapa-perapa itu pergi dari situ untuk  meneruskan penghijrahan  dan amalan  mereka.  Seorang daripada  mereka  pergi  ke Syurga Tiga  Puluh  Tiga Dewa-Dewa, seorang pergi ke  alam  Naga-Naga,  yang  seorang  lagi  ke alam Supannas (pari burung-burung), dan yang keempatnya pergi ke taman Migacira kepunyaan Raja Dhananjaya.

 

Sekembalinya dari sana, tiap-tiap  orang pertapa  itu bercerita tentang perkara-perkara  yang mengkagumkan  di tempat-tempat yang mereka lawati.  Keempat-empat  orang biasa  tadi mempunyai hasrat supaya ia dilahirkan semula di tempat-tempat itu.  Mereka membuat berbagai-bagai  amalan  seperti  bersedekah;  dan  setelah mereka mati,  salah  seorang  daripadanya  dilahirkan sebagai Raja Sakka, seorang dilahirkan di alam Naga, seorang  lagi dilahir  semula di dalam istana Raja Supanna  dan yang  keempat sebagai putera Raja Dhananjaya.  Keempat-empat  pertapa  dilahirkan  semula  di dunia Brahma.

 

Putera Raja  Dhananjaya juga  bernama Dhananjaya.  Selepas Raja mangkat, Putera Dhananjaya menjadi raja.   Baginda merupakan raja yang baik  dan termasyhur  kerana kemahiran  baginda bermain buah dadu.  Baginda mengikut kata-kata nasihat  Vidhura Pandita.   Baginda memberi  sedekah, mematuhi  Sila dan  mengamalkan Sila pada hari Uposatha.   Pada  suatu hari  Uposatha, Raja  pergi ke taman untuk bertafakur  ,Raja Sakka mendapati diri baginda tidak dapat bersemadi di syurga lalu turun ke taman itu. Varuna,  raja Naga juga tidak dapat bertafakur di alam Naga dan datang ke taman yang sama.  Dan Raja Supana juga turun untuk  bersemadi di  taman raja itu.     .        

 

Apabila senja  menjelang, keempat-empat mereka tadi bangun dari tempat duduk masing-masing dan  berdiri di  pinggir tasik diraja. Mereka memandang antara satu sama lain dengan penuh kasih sayang, kerana mereka telah bersahabat  baik  sebelum  itu.    Raja Sakka memulakan  perbualan,    "Kita  adalah empat orang raja sekarang, apakah kebaikan yang  paling  unggul  dan  mumi  daripada setiap orang daripada kita ini ?"

 

Varuna,  raja  Naga  menjawab,  "Raja  Supanna  ini musuh kami. Tetapi  bila  beta  memandangnya,  beta  tidak   menaruh  apa-apa kemarahan.  Oleh itu kebaikan betalah yang paling unggul."

 

Mendengar  kata-kata  Raja  Naga,  Raja  Supanna berkata, "Naga adalah makanan utama beta; tapi walaupun beta nampak  makanan itu di  sana,   beta  menahan  kelaparan  dan  tidak membunuhnya untuk dijadikan  makanan.    Oleh  itu  kebaikan  betalah  yang  paling finggi. "

 

Kemudian Raja Sakka pula menyambungi "Beta meninggalkan segala-gala yang gemilang di  syurga, dan  turun ke  dunia untuk berbuat baik.  Oleh yang demikian, kebaikan betalah yang paling agung."

 

Akhimya Raja  Dhananjaya berkata:  "Hari ini beta meninggalkan istana serta enam belas  ribu  gadis-gadis  penari  untuk menjadi pertapa di  taman ini.   Dengan itu, kebaikan betalah yang paling murni.

 

"Jadi tiap-tiap orang  raja  itu  mengaku  kebaikan  diri mereka masing-masing yang  paling agung.   Mereka  bertanya Raja Dhananjaya,  "0 Raja! Adakah sesiapa  yang  bijak  di  istana  ini yang boleh menyelesaikan masalah kita ?"

 

"  Ya,   sahabatku.   Saya  mempunyai  Vidhura Pandita yang boleh menyelesaikan kesangsian kita; kita  akan  ke  tempatnya,"   kata Raja Dhananjaya.

 

Keempat-empat raja  itu pun pergi berjumpa Vidhura Pandita serta mengemukakan  masalah  mereka.      Selepas  mendengar  keterangan daripada  mereka,   Vidhura  menerangkan  kebaikan  setiap  orang daripada mereka  itu adalah  satu dan  sama saja.   Raja-raja itu sungguh  gembira  dengan  jawapannya.    Raja Sakka menghadiahkan sehelai jubah sutera yang  sangat  indah  kepada  Vidhura.   Raja Supanna  memberinya  kalungan  bunga  keemasan.  Raja Varuna pula memberi sebiji permata dan  Raja Dhananjaya  menghadiahkan seribu ekor lembu dan barang-barang lain.

 

Apabila  permaisuri  Raja  Naga,  Vimala,  melihat permata yang dipakai di leher suaminya  sudah tiada  lagi, baginda bertanyakan suaminya ke  manakah permata itu. Raja menerangkan bahawa baginda sungguh suka hati dengan Vidhura  Pandita lalu  memberi kepadanya. Setelah  permaisuri  mendengar  tentang keagungan Vidhura Pandita daripada raja,  baginda  juga  berniat  hendak  mendengar khutbah beliau.

 

Selepas itu Permaisuri berfikir,  "Kalau beta memberitahu raja beta  hendak  mendengar  Vidhura   Pandita  berkhutbah  berkenaan Dhamma,  dan  menyuruh  Vidhura  dibawa  ke mari, mungkin baginda tidak akan membawanya ke  mari.    Lebih  baik  beta berpura-pura gering."   Dengan itu baginda pun berbaring di atas katil berpura-pura gering.

 

Apabila Raja tidak melihat  Permaisuri, baginda  bertanya kalau apa-apa  yang  tak  kena.    Dayang-dayang  menyatakan permaisuri sedang gering.  Raja segera  pergi  ke  tempat  permaisuri sedang berehat  dan  bertanya  tentang kegeringannya.  Permaisuri menyatakan baginda inginkan jantung Vidhura dan  akan mati  jika tidak mendapatnya.

 

Raja  Varuna  mempunyai  seorang  puteri  yang  cantik  bernama Irandati.  Raja menyuruh puteri mencari seorang suami  yang dapat membawa  jantung  Vidhura  Pandita  kepada  baginda.   Dengan itu puteri pergi memetik bunga  di Gunung  Himalaya dan menaburkannya di atas  tanah.    Kemudian, dia  menari dan menyanyi dengan merdu sekali sambil berkata,  "Siapa  yang  menjadi  suamiku,  aku akan buatkan dia amat bahagia !"

 

Pada  ketika   itu,  seorang  jeneral  bernama  Punnaka  sedang menunggang kuda melalui  tempat  itu.    Jeneral  itu ialah anak saudara kepada Raja Vessavana yang agung itu.  Semasa dia melalui Gunung Hitam, Punnaka terdengar dendangan puteri Irandati.  Suara puteri itu meresap masuk ke dalam kulitnya hinggalah ketulangnya kerana dia pemah mendengar  suara  itu  dalam  kehidupannya yang lampau.    "0  Puan ! Usahlah  risau.   Saya akan membawa jantung Vidhura untukmu."

 

Punnaka tidak berani hendak  pergi mendapatkan  jantung Vidhura tanpa  kebenaran  Raja  Vessavana.    Punnaka pergi berjumpa Raja tetapi pada saat itu  Raja sedang  sibuk menyelesaikan pergaduhan di  antara  dua  dewa.     Raja Vessavana tidak mendengar apa yang Punnaka katakan.  Kemudian raja bertitah kepada salah  satu daripada dewa-dewa  itu,   "Pergilah kamu tinggal di dalam istanamu."Apabila Punnaka mendengar perkataan "kamu pergilah", dia berpura-pura seolah-olah raja membenarkan dia pergi.  Maka dia pun menunggang kuda ajaibnya pergi dari situ.

 

Ketika dalam penerbangannya ke  udara,  dia  berfikir, "Vidhura Pandita mempunyai  ramai pengikut,  tentu dia tidak boleh diambil dengan paksaan; tetapi Raja  Dhananjaya tekenal  dengan kemahiran baginda  dalam  perjudian.    Saya  akan  mengalahkan baginda dan mengambil Vidhura Pandita.    Saya  akan  membawa  sebiji permata kepunyaan pemerintah dunia.  Tentu raja itu mahukannya."  Punnaka kemudiannya menyamar diri menjadi  seorang  Brahmin  yang bernama Kaccayana dan pergi mengadap Raja Dhananjaya.

 

Punnaka mempunyai seekor kuda ajaib.  la boleh terbang dan lari dengan sungguh pantas, dan  apabila Punnaka  menghulurkan tangannya,  kuda  itu  dapat  berdiri  di  atas  tapak tangannya.  Raja Dhananjaya lebih  berminat kepada  permata ajaib  itu.  Bermacam-macam benda  boleh dilihat  di dalamnya- orang-orang, binatang-binatang, alat-alat muzik, gunung-ganang dan sebagainya.

 

Kata Punnaka,  "0  Tuanku! Jika  Tuanku menang  dalam perjudian dengan patik,  patik akan memberi permata ajab ini kepada Tuanku. Tetapi apakah yang Tuanku akan beri sekiranya patik menang ?"

 

"Beta akan memberi apa saja yang kamu pinta,  kecuali badan dan payung putih beta."  jawab Raja.

 

Akhimya Raja  dan Punnaka  masuk ke dewan perjudian dan mengeluarkan sebuah meja perak serta sebiji  dadu emas.   Bonda kepada raja itu  adalah dewi  yang menjaga  baginda.   Dewi ini menolong baginda supaya  memenangi permainan  itu.   Apabila Punnaka sedar bonda  raja   itu  sedang  menggunakan  kuasanya  untuk  menolong baginda, dia mencelikkan matanya  dengan luas  seperti orang yang marah dan  memandang kepada dewi itu.  Dewi itu menjadi takut dan terus berundur dari situ.  Oleh  yang demikian,  raja pun kalahlah dalam perjudian yang menggunakan buah dadu itu.

 

Vidhura Dan Yakkha

Setelah  Raja  Dhananjaya  kalah kepada Punnaka dalam perjudian yang. menggunakan  buah dadu   itu, baginda  bertanya apakah hadiah yang Punnaka  mahu.   Jawab Punnaka, dia mahukan menteri baginda, Vidhura Pandita.  Raja sungguh  terperanjat  dan  berkata,   "Dia adalah menteri  beta yang  tidak boleh  dibandingkan dengan harta benda !"

 

"Adakah kamu ini hamba atau kerabat  diraja?"   Punnaka menyoal Vidhura.    Vidhura  menjawab,  bahawa  dia adalah hamba raja dan boleh diberi kepada sesiapa  saja.   Oleh itu  Punnaka pun mengambilnya.  Tetapi sebelum meninggalkan negerinya, Vidhura meminta izin untuk berkhutbah  kepada isteri-isteri  dan anak-anaknya terlebih dahulu.   Pada hari ketiga, setelah habis memberi tunjuk ajar dan nasihat  kepada  keluarganya,  dia   dengan  tenangnya  mengikuti Punnaka.

 

Kemudian Vichura  pergi mengadap raja untuk mengucapkan selamat tinggal.  Raja amat sedih dan hiba kerana Vidhura terpaksa pergi. "Beta  akan  menghantar  seorang  Brahmin  muda  untuk  melakukan sesuatu, kemudian  kita akan  membunuh Punnaka."   Tetapi Vidhura menasihati  raja,  bahawa  seseorang  raja  tidak  patut  membuat pekerjaan yang keji seperti  itu.    Akhirnya  Punaka pun membawa Vidhura pergi dari situ.

 

Punnaka  memandang  Vidhura  lalu  berkata,  "Kamu sekarang ini sedang mengorak langkah daripada  hidup  kepada  mati; perjalanan yang jauh  sedang menunggumu.   Peganglah ekor kuda ajaibku; kamu tidak akan dapat melihat dunia manusia lagi.

 

Jawab Vidhura, "Saya tidak  takut kepada  sesiapapun sebab saya tidak pernah mengkhianati sesiapa sama ada dengan cara pemikiran, percakapan atau perlakuan saya.  Oleh itu, tiada  sesiapapun yang boleh  mengkhianati  saya ".    Kemudian dia pun memegang ekor kuda itu.   Dengan keadaan demikian,   mereka berkuda  di angkasa menuju ke  Gunung  Hitam.     Vidhura  tidak pun tercedera disebabkan oleh pokok-pokok atau batu-batu.

 

Punnaka  seterusnya  cuba  menakutkan  Vidhura.    Dia menjelma dirinya.  menjadi  hantu,   tetapi  Vidhura tidak takut sedikit pun. Kemudian dia  bertukar  menjadi  singa,  kemudian  menjadi seekor gajah;  selepas itu  menjadi  seekor  ular  yang  sangat  besar. Vidhura. masih juga tidak gentar.  Punnaka cuba pula membuat angin yang bertiup  kencang, tetapi  Vidhura tetap  membisu.  Lepas itu dia meletakkan Vidhura di atas puncak gunung dan  menukar dirinya menjadi  seekor  gajah  yang  amat  besar.   Dia menggegarkan dan menggoyang gunung itu dari kiri ke kanan, dan dari kanan  ke kiri tak ubah  seperti sebatang  pokok palma.    Namun demikian Vidhura tidak takut.  Seterusnya  Punnaka masuk  ke dalam  gunung itu dan membuat  suatu  bunyi  yang  sungguh  kuat dan menakutkan; tetapi semua usahanya gagal untuk menakutkan Vidhura.

 

Dia  terlintas  suatu  fikiran,  "Aku  akan  membunuhnya dengan tanganku sendiri!"  Dia menangkap Vidhura, sambil berdiri di atas kemuncak gunung  itu,  Punnaka  menghayun  Vidhura  dalam keadaan kepalanya  ke  bawah.    Semasa ianya dihayun sedemikian, Vidhura menyoal Punnaka,   "Apakah  sebabnya  maka  kamu  hendak membunuh saya ?"   Selepas sebab-musababnya diberitahu, Vidhura pun fahamlah bahawa kata-kata Permaisuri itu telah disalah tafsir.  Permaisuri itu bukannya  inginkan jantung  di dalam badan Vidhura.  Apa yang baginda mahukan ialah jantung kebijaksanaannya.

 

Vidhura  meminta  Punnaka  mendengar  dia  berkhutbah  terlebih dahulu.    Selepas  itu  dia  rela  memberi  jantungnya.  Setelah Punnaka  mendengar  khutbah   Vidhura,   dia   menyedari  tentang kejahatan  yang   telah  dilakukannya.    Lantarannya  dia  telah membebaskan Vidhura. Walau bagaimanapun Vidhura tidak terus pulang ke negerinya. Sebaliknya dia menyuruh Punnaka membawanya ke alam  naga untuk membetulkan segala sangkaan yang salah itu.

 

Punnaka membawa  Vidhura berjumpa  Raja Naga.   Vidhura berdiam diri sahaja,  dan Raja  Naga sangkakan dia takut.  Tetapi Vidbura menjelaskan, dia  tidak  takut  walaupun  kepada  mati.   Vidhura seterusnya bertanya  Raja Naga,  sama ada  baginda tahu bagaimana baginda boleh  dilahirkan  dalam  dunia  yang  penuh kegembiraan, dengan  berbagai-bagai  perkara  yang gilang-gemilang.  Raja Naga menerangkan baginda telah membuat amalan-amalan yang baik di masa silam.   "Semasa kami  menjadi manusia  dulu," kata raja, "isteri beta dan beta sendiri hidup dengan penuh keimanan.   Kami menjaga sami-sami dan  Brahmin di  rumah kami.   Kami menghadiahkan bunga malai,  air  wangi,   ubat-ubatan,   lampu-lampu,  kerusi-kerusi, tempat-tempat  berehat,   kain  baju,  katil-katil,  makanan  dan minuman.  Disebabkan pemberian  itulah  kami  dilahirkan  di alam Naga dan di istana yang indah permai ini.

 

"Oleh  itu  Tuanku  patutlah  meneruskan amalan baik itu supaya Tuanku akan dapat tinggal di istana lagi."

 

"Tetapi di sini tiada  sami atau  Brahmin yang  mana beta boleh memberi sedekah,"jawab Raja.

 

"Naga-naga  di   sini  mempunyai  anak-anak  dan  isteri-isteri mereka.  Hindarilah daripada melakukan kejahatan terhadap mereka, sama ada  dari segi perlakuan atau percakapan.  Dengan itu Tuanku akan tetap di sini sepanjang  hayat;  dan  selepas  mangkat, akan pergi ke dunia dewa-dewa.

 

Raja Naga sungguh suka hati mendengar ajaran Vidhura itu.  Fikir baginda,  "Beta akan membawanya  kepada  Vimala  dan  biarkan dia mendengar nasihat-nasihatnya."   Apabila  Vimala melihat Vidhura, baginda  menyembah  memberi  hormat.    Alangkah  bahagianya hati baginda ketika  itu. Vidhura berkhutbah kepada permaisuri Vimala. Selepas itu  ia  berkata,  "Usahlah  risau,  0  Naga!  Saya sudah ke mari untuk  apa   jua    pun  puan  hendak guna  badan  patik,  atau jantung dan  daging patik,  patik sedia  menyerah   diri dan akan menurut segala hasrat puan."

 

"Kebijaksanaanmu laksana  jantung bagi  orang-orang yang arif," kata Raja Naga.  "Kami sungguh  bahagia hari  ini kerana kebijaksanaanmu.   Biarlah orang  yang membawa  tuan ke mari mendapatkan bakal isterinya dan membawa tuan pulang  ke negeri  Kuru hari ini juga. "

 

Pada  awal  pagi,  hari  yang  sama.  Raja Dhananjaya bermimpi. Mimpi baginda begini:    Di  pintu istana  raja terdapat sebatang pokok besar  yang mana  dahannya umpama kebijaksanaan, rantingnya umpama kebaikan, serta buah-buahnya  terdiri daripada  lima hasil tenusu (susu, minyak sapi, dadih susu, mentega dan susu cair yang lemaknya telah diasingkan)

 

Pokok ini ditutup dengan  gajah-gajah,  kuda-kuda  yang dihiasi dengan  kain-kain  penutup  yang  indah-indah.   Ramai orang yang datang  menyembahnya  dengan  penuh  hormat.    Tiba-tiba  datang seorang berkulit  hitam memakai  kain merah,  subang yang terdiri daripada bunga merah, membawa senjata di  tangannya lalu menebang pokok itu  di umbinya.  Orang ramai merayu supaya jangan dipotong pokok itu, tetapi tidak dihiraukannya.  Kemudian diheretnya pokok itu pergi dari situ.

 

Raja Dhananjaya tahu maksud mimpi baginda.  Vidhura diibaratkan sebagai pokok itu dan Punnaka orang yang memotongnya.  Raja menitahkan rakyat  jelata berkumpul di dalam Dewan Kebenaran menunggu kepulangan Vidhura Pandita dan Punnaka.  Apabila Vidhura tiba. Raja menyuruh  beliau duduk  berhampiran dengan  pintu di tengah-tengah majlis perhimpunan di dalam Dewan Kebenaran itu.  Kemudian Punnaka dan Puteri Irandati  meninggalkan mereka  untuk pulang ke kota mereka di kayangan.

 

Setiap  orang  sangat  sukahati  dapat  bertemu  dengan Vidhura Pandita semula.  Raja bertanya kepada Vidhura, "Bagaimana Brahmin muda  itu  boleh  melepaskan  kamu?"   Lalu diterang oleh Vidhura segala apa yang telah berlaku:

 

"O Tuanku! Orang yang  tuanku katakan  orang muda  itu bukannya sembarangan  orang.    Beliau  ialah Punnaka, menteri kepada Raja Vessanvana.  Punnaka mencintai puteri Irandati, iaitu puteri Raja Naga yang  bernama Varuna.   Dia  bercadang hendak membunuh patik untuk mendapatkan puteri  yang  dicintainya  itu.    Sekarang dia sudah pun  beristerikan  puteri  idamannya  itu.  Patik dibenarkan pulang.  Raja Naga  pula memberi  permata baginda  kepada patik." Vidhura juga menjelaskan bagaimana Raja Naga tersalah faham akan  kehendak  permaisuri  yang  sebenarnya.    Bukannya jantung daripada badan Vidhura yang dikehendaki baginda;  tetapi kebijaksanaan serta khutbah Vidhura yang baginda ingin mendengamya.

 

Raja  beserta  sekalian  rakyat begitu gembira sekali, sehinggakan mereka mengadakan  perayaan  sebulan  lamanya.   Bodhisatta berkhutbah kepada Raja dan sekalian orang dengan menyuruh  mereka melakukan perbuatan yang baik  serta  memberi  sedekah.   Selepas raja mangkat, baginda dilahirkan di syurga dewa-dewa.

 

Jika seseorang mendampingi dan mengikuti orang bijak yang sudi membetulkan kesalahannya,

diumpamakan dia telah menjejakkan langkah ke khazanah.

Dia akan mendapat keuntungan dan bukannya kerugian.

 

( Dhammapada, ayat 76 )

 

Orang yang bijak harus menasihati orang lain,

memberi tunjuk ajar demi mencegah mereka melakukan kejahatan.

Ia dipandang mulia oleh orang baik-baik, sebaliknya dicemuhi oleh orang yang jahat.

 

( Dhammapada, ayat 77 )

 

 

 

 


BAB 10

VESSANTARA YANG MURAH HATI

 

Putera Vessantara Dihalau

Raja Sakka,  raja kepada  dewa-dewa, mempunyai permaisuri utama bernama Phusati.   Bila  tiba masanya  untuk Phusati meninggalkan Syurga Tiga Puluh Tiga Dewa-Dewa, baginda telah dilahirkan semula di dunia menjadi bonda kepada Bhodisatta.  Setelah  dilahirkan di dunia, baginda  dinamakan Phusati  juga dan  membesar menjadi seorang gadis yang sangat cantik.    Bila  genap  enam  belas tahun usianya,  baginda  dikahwinkan  dengan Sanjava, raja Negeri Sivi. Mereka saling cinta mencintai.  Apabila  mengetahui dirinya sudah hamil, baginda membina enam buah dewan untuk membuat amal.

 

Sewaktu Phusati  hampir hendak bersalin, baginda ingin melawati segenap ceruk di bandar Jetuttara, ibu  negeri Sivi.   Waktu tiba di kawasan  yang didiami  oleh saudagar-saudagar (vessa), baginda melahirkan seorang putera.  Jadi putera itu dipanggil Vessantara. Kemudian suatu  peristiwa yang  ajaib berlaku;  bayi itu berkata: "Bonda, apakah pemberian yang patut saya sedekahkan ?"  "Ya, anakanda, berilah  sesuka hatimu,"   jawab Permaisuri Phusati.  Lalu permaisuri pun memberi sebuah dompet  yang  berisi  seribu keping wang kepada puteranya.

 

Raja membuat  seutas rantai  leher berharga seratus ribu keping wang.  Tetapi semasa umur Vessantara  empat atau  lima tahun, dia telah memberi  rantai itu kepada pengasuhnya.  Semasa umurnya lapan tahun, dia ingin memberi sesuatu kepunyaannya sendiri.  Katanya, "Sekiranya seseorang meminta jantungku, aku akan memberi kepadanya; jika ada orang yang meminta  mataku, atau  dagingku, aku akan berikan  juga."   Ketika kata-kata yang mulia ini diucapkan, bumi bergegar dan langit  bergemuruh memecah   kesunyian  di atas Gunung Himalaya.

 

Apa  jua  barang  yang  Vessantara ada, dia akan  memberikannya kepada sesiapa saja yang  memintanya.   Setelah umurnya meningkat enam belas tahun, dia telah tamat mempelajari apa yang sepatutnya diketahui.  Kemudian  Vessantara berkahwin  dengan Puteri Maddi. Raja Vessantara  dan Permaisuri  Maddi hidup aman bahagia.  Tidak lama kemudian mereka dikurniakan  seorang  putera  yang dinamakan Jali, dan seorang puteri, bernama Kanha-jina.

 

Raja Vessantara mempunyai seekor gajah putih yang cantik. Dalam masa satu  bulan, baginda  akan menunggangnya  sebanyak enam kali untuk pergi  ke dewan  yang telah dibina oleh bonda baginda untuk bersedekah.  Negeri itu kaya raya; hujannya mencukupi di sawah dan ladang.  Penduduk-penduduk di  situ percaya,  semua ini adalah kerana gajah putih itu.

 

Tetapi  pada  masa  itu  di  negeri Kalinga, hujan tidak turun. Penduduk-penduduk    bersembahyang,    manakala    raja   membuat penyembahan;  namun  hujan  masih  tidak  turun-turun.  Penduduk-penduduk  negeri  itu  mendengar   khabar  tentang   gajah  putih Vessantara.    Mereka  tahu,  jika  diminta,  baginda  pasti akan memberi gajah itu.    Oleh  yang  demikian,  lapan  orang Brahmin dihantar untuk meminta gajah itu daripada Vessantara.

 

Pada masa  Brahmin-Brahmin itu  tiba di Sivi, Vessantara sedang menunggang gajah putihnya sambil bersedekah.  Gajah itu diliputi dengan batu permatayang bernilai dan kain-kain yang mahal. Apabila Vessantara mendengar yang Brahmin-Brahmin itu  mahukan gajah itu, baginda  terus memberi  kepada mereka dengan mencurahkan air ke dalam tangan mereka.    Apabila  perbuatan  yang  mulia  ini dilihat oleh  dewa-dewa, bumi pun  bergegar, langit bergemuruh serta kilat sabung- menyabung.

 

Rakyat  jelata  menjadi  marah,   bila   mereka   ketahui  Raja Vessantara  telah  memberi  kepada  orang  gajah putih yang telah membuatkan kehidupan mereka kaya  dan  bahagia.    Mereka memaksa Raja Sanjaya supaya menjadi raja semula dan menghalau Vessantara. Ayahanda dan bonda baginda sungguh sedih dan hiba  sekali, tetapi mereka terpaksa  menurut kehendak rakyat.  Vessantara diberi masa hanya satu hari untuk meninggalkan bandar itu.

 

Pada hari itu Vessantara telah membuat  dana atau  sedekah yang agung.   la dikenali  dengan nama  "Pemberian Tujuh Ratus".  Bagi setiap jenis harta bendanya diberikan sebanyak tujuh ratus; ianya termasuk: gajah,  kuda, kereta kuda, gadis-gadis, hamba-hamba dan lain-lainnya lagi.   Raja-raja,  sami-sami  dan  orang-orang yang tinggal  berjauhan  juga  datang  untuk  mengambil pemberian itu. Apabila permaisuri Maddi serta anakanda mereka  mengetahui bahawa Vessantara  telah  dihalau,  mereka  ingin ikut bersama dan tidak mahu ditinggalkan di  situ.    ltulah  malam  yang  terakhir bagi mereka di istana.

 

Vessantara Tinggal Di Dalam Hutan

Bila subuh  menjelang, Vessantara  dan keluarganya meninggalkan kota itu dengan sebuah kereta kuda  yang ditarik  oleh empat ekor kuda.     Sebaik  sahaja  mereka  keluar  dan pintu pagar kota itu ditutup, mereka bertemu dengan  empat  orang  Brahmin.   Brahmin-Brahmin  itu  tiba  terlalu  lewat  untuk  mendapatkan  pemberian Vessantara.  Oleh hal yang demikian, mereka pun  meminta keempat-empat  ekor  kuda  itu,  dan  Vessantara  memberinya  juga kepada mereka.  Pada saat itu juga,  dewa-dewa menghantar  empat pesuruh mereka yang  telah menjelma  menjadi empat ekor rusa jantan untuk menarik kereta itu.

 

Selepas itu datang seorang  Brahmin  lagi  meminta  kereta kuda itu.  Vessantara memberi kepadanya dengan senang hati.  Rusa-rusa tadi pun ghaib.  Vessantara serta isterinya  meneruskan perjalanan mereka  dengan  berjalan  kaki.  Jali didukung oleh Vessantara, manakala Maddi mendukung Kanha-jina.

 

Dalam perjalanan mereka, mula-mula  mereka  tiba  di  kota Ceta yang  diperintah  oleh  paman  Vessantara.  Mereka berehat selama sehari semalam di dalam sebuah  dewan  di  sana.    Mereka enggan masuk  ke  dalam  istana,  walaupun  raja  itu  menjemput  mereka menolong baginda memerintah negeri itu.  Apabila mereka berangkat dari kota  itu, raja ikut sama ke dalam hutan yang berhampiran, di mana baginda menyuruh seorang  penghuni hutan  itu memandu mereka hingga tiba  di tebing sungai.  Di sana mereka berehat dan makan. Selepas itu mereka meneruskan perjalanan ke kaki Gunung Himalaya. Mereka mengikuti satu lorong sempit yang membawa mereka ke sebuah hutan dan akhirnya tiba di kaki Gunung Vanka.

 

Pada waktu itu, Raja  Sakka, raja  dewa-dewa memandang  ke bawah dan nampak apa yang telah berlaku.  Fikir  baginda,  " Bodhisatta sudah  tiba  di  kawasan  Gunung  Himalaya  dan  mereka  mestilah mendapat  suatu  tempat  untuk  menginap."  Jadi baginda menyuruh dewa Vissakamma pergi ke gunung Vanka bagi membina tempat tinggal  untuk  seorang  pertapa  di  satu  kawasan  yang sesuai. Vissakamma membina  dua tempat kediaman untuk pertapa.  Dibinanya bilik-bilik untuk waktu malam,  bilik-bilik untuk  siang hari dan tempat untuk  berjalan-jalan.   Pokok-pokok yang berbunga ditanam berbaris-baris.  Terdapat  juga   pokok-pokok   pisang.     Semua peralatan yang diperlukan oleh seseorang pertapa juga disediakan. Setelah selesai  semuanya,  Vessakamma  menulis  perkataan  ini: "TEMPAT  TINGGAL  INI  UNTUK  PERTAPA ".

 

Vessantara  ternampak  satu  lorong  dan  beliau  tahu tentu ia menuju ke  arah  kediaman  pertapa.     Beliau  meninggalkan Maddi bersama  anak-anak   berhampiran  pintu  masuk.    Beliau  nampak perkataan yang  ditulis oleh  Vissakamma.   Vessantara tahu  Raja Sakka  telah  menolongnya.    Dia  pun membuka pintu dan masuk ke dalamnya. Kemudian dia meletakkan busur panah dan pedangnya serta memakai  pakaian  sebagai  pertapa.  Apabila  dilihat oleh Maddi, Vessantara berpakaian sedemikian, Maddi pun menangis dan  duduk di kaki  suaminya.  Kemudian  dia pun  masuk  ke dalam biliknya untuk memakai pakaian  bagi  menjadi  seorang  pertapa juga.  Lepas itu kedua-dua  anak  mereka  juga  dipakaikan dengan pakaian pertapa. Dengan itu terdapat empat orang pertapa di Gunung Vanka.

 

Maddi kemudiannya memberitahu Vessantara bahawa dia  ingin menjaga Vessantara serta anak-anak mereka dengan mencari buah-buahan di dalam hutan. Semenjak hari itu dialah yang mencari buah-buahan di hutan  dan menyara  mereka bertiga. Vessantara menerangkan kepada Maddi bahawa mereka mestilah berkelakuan  baik kerana mereka sekarang telah menjadi pertapa.

 

Vessantara   begitu   baik   dan  mulia;  sehingga  menyebabkan binatang-binatang  liar   yang  tinggal   di  sekeliling  kawasan kediaman mereka  berbaik-baik di antara satu sama lain. Tiap-tiap hari  pada  waktu  subuh,  Maddi  akan  bangun  untuk menyediakan makanan  dan  minuman.  Selepas  selesai menyapu lantai, dia akan meninggalkan kedua-dua anak mereka bersama bapanya  dan keluar ke hutan untuk  mengutip akar-akar  kayu dan buah-buahan. Pada waktu petang, dia  akan pulang.  Selepas menyimpan  makanan yang dibawa balik di  dalam bilik, dia akan memandikan anak-anaknya. Akhirnya Maddi membawa kedua-dua anak-anaknya  itu  pergi  tidur  di dalam biliknya. Beginilah  keadaan hidup  mereka selama  tujuh bulan di gunung itu.

 

Pada waktu itu, hujan  sudah pun turun  di Negeri  Kalinga kerana gajah putih  itu. Di  dalam sebuah kampung di negeri itu, tinggal seorang Brahmin bernama Jujaka.  Brahmin itu  sudah pun tua tetapi mempunyai seorang  isteri yang  masih muda  dan cantik. Pada masa isteri Brahmin itu pergi ke perigi untuk mengambil air, dia selalu diusik  oleh perempuan-perempuan di kampung itu kerana menjaga suaminya yang sudah tua lagi hodoh itu dengan begitu baik. Lantaran itu, dia tidak mahu pergi ke telaga lagi. Dia menyuruh Jujaka mencari pembantu rumah. Dia  telah  mendengar  tentang Vessantara yang sangat  murah hati  itu dan menyuruh Jujaka pergi mencarinya serta  meminta  kedua-dua  orang  anaknya  untuk  dijadikan orang suruhannya.

 

 

Vessantara Dan Jujaka

Jujaka, Brahmin yang tamak itu pergi ke dalam hutan di kaki Gunung Vanka  untuk  meminta  anak-anak. Vessantara.  Semasa Jujal merayau-rayau di  dalam hutan,  dia melaung, "Siapakah yang boleh memberitahu saya di mana Vessantara? Siapakah yang boleh memberitahu saya di mana Vessantara? " Seorang penghuni hutan terdengar laungan Jujaka. Orang itu menyangka yang Jujaka datang untuk menyusahkan Vessantara. Fikirnya, "Mungkin  dia datang untuk meminta Maddi  atau  anak-anak  mereka.  Baiklah,  saya  akan membunuhnya! "

 

Penghuni hutan itu melepaskan anjingnya. Apabila  dilihat akan Jujaka,  orang  itu  dan  anjingnya  menyerbu ke arahnya, dengan pantas dia memanjat naik ke atas  pokok.  Orang  itu mengambil panahnya untuk  memanah Jujaka.  Dia sungguh  takut. Dengan cepat dia mereka satu cerita. Katanya, "Raja  telah menitahkan  saya ke mari untuk membawa Vessantara pulang ke istana!" Orang itu sangat gembira mendengar 'berita'  itu dan melepaskan Jujaka.

 

Orang itu  memberi makanan, arak dan sepaha daging rusa panggang kepada Jujaka. Dia menerangkan  bagaimana  hendak  ke  tempat kediaman Vessantara.  Di tengah jalan, hendaklah  dia berjumpa dengan seorang pertapa yang bernama   Accata yang akan memberitahunya di mana Vessantara tinggal. Apabila Jujaka bertemu dengan  Accata,  dia juga memberi makanan kepada Jujaka dan menerangkan di mana tempat kediaman Vessantara.

 

Malam itu Maddi bermimpi. Beginilah mimpinya: Seorang berkulit hitam yang  berpakaian kuning, dengan bunga-bunga berwarna merah di kedua-dua telinganya datang dan masuk ke dalam pondok yang diperbuat daripada  daun-daun. Dia menarik rambut Maddi dan mengheretnya keluar serta menolaknya ke tanah. Apabila  Maddi menjerit, dia  mencungkil keluar kedua-dua biji matanya, memotong kedua-dua belah tangannya. Kemudian dadanya dibelah dua dan jantungnya dicabut keluar. Dengan darah yang sedang berpancutan, dia membawa jantung itu sambil berlari pergi dari situ. Maddi terjaga daripada tidumya dan merasai amat takut. Fikimya, "Saya bermimpi suatu mimpi yang buruk. Saya mesti tanya Vessantara."

 

Setelah Vessantara mendengar mimpi Maddi,  dia  tahu bahawa seseorang' akan datang untuk meminta anaknya. Vessantara tidak mahu menyusahkan hati Maddi.  Oleh itu  dia berkata,  "Awak tidak tidur dengan  baik, atau boleh jadi perut awak kurang sihat." Usahlah risau." Lepas itu Maddi pun pergi ke hutan untuk mencari buah-buahan dan akar-akar kayu.

 

Dalam masa peninggalan Maddi, Jujaka tiba dan meminta anak-anak mereka daripada Vessantara. Jujaka menerangkan yang dia hendak mengambil anak-anak  itu untuk dijadikan orang suruhan isterinya. Apabila didengar oleh Jali dan Kanha-jina  percakapan Jujaka yang demikian, mereka pun lari dan menyembunyikan diri di dalam tasik yang dipenuhi dengan  teratai.  Vessantara  pergi  mencari dan memanggil mereka. Apabila Jali mendengar panggilan bapanya, dia berfikir, "Saya tidak akan  engkar  dengan bapa saya.  Biarlah Brahmin  itu  membuat  sesuka  hatinya  kepada  saya." 

 

Kemudian Vessantara memanggil Kanha-jina. Kedua-dua  kanak-kanak itu keluar dari tasik. Sambil memeluk kaki bapa mereka, mereka menangis. Kemudian Vessantara mengambil bekas aimya dan  memanggil Brahmin itu.  Dia  menuangkan  air  sambil  berdoa, semoga dia mendapat.kuasa untuk mengetahui segala-galanya. Jujaka pun membawa kedua-dua kanak-kanak itu ke dalam hutan. Dia mengambil akar untuk mengikat tangan kanan Jali ke tangan kiri adiknya. Dia menyuruh mereka berjalan sambil menyebat mereka dengan batang-batang pokok yang menjalar.

 

Jujaka memukul kanak-kanak itu sehingga kulit mereka luka-luka dan berdarah.  Mereka menjadi  lemah  kerana  kesakitan.  Kanak-kanak itu  menyandar antara satu sama  lain.  Apabila tiba di satu tempat yang susah dilalui, Jujaka tersepak dan rebah.  Kedua-dua anak itu pun melepaskan ikatan pada tangan mereka dan lari pulang ke pangkuan. bapa mereka. Apabila Vessantara tahu betapa anak-anaknya telah dianiayai oleh Brahmin itu,  hatinya sungguh pedih.  Kerana  tidak  tertahan,  dia lari masuk ke dalam pondoknya lalu meratap dengan  penuh  kesedihan. Sekali  fikir, dia  hendak mengejar dan  membunuh Brahmin  yang kejam. itu. Tetapi dia tidak boleh berbuat begitu, fikirnya. Dia telah memberi anak-anak itu kepadanya. Tidak lama kemudian, Jujaka tiba dengan membawa tali dan tongkat di tangannya. Dia memarahi kanak-kanak  itu. Sekali lagi  dia  mengikat  tangan  mereka dan membawa mereka pergi dari situ.

 

 

Vessantara Menjadi Raja Sivi

Pada waktu Vessantara menyerahkan anak-anak kesayangannya kepada Jujaka,  terjadi suatu bunyi  yang amat kuat di bumi ini sehinggakan kedengaran sampai ke  syurga Brahma. Dewa-dewa yang tinggal di Gunung Himalaya juga turut bersedih. Tiga daripada dewa-dewa itu menjelma menjadi seekor singa,  seekor harimau dan seekor harimau bintang, untuk menghalang Maddi daripada pulang lebih awal.  Dengan cara ini, anak-anak itu  akan berlepas jauh dari situ dan Maddi tidak akan dapat mengejar mereka.

 

Bila Maddi pulang ke tempat pertapaan mereka, didapati Jali dan Kanha-jina tiada.  Dia bertanyakan Vessantara di mana anak-anak mereka berada, tetapi Vessantara hanya membisu. Di segenapceruk Maddi mencari anak-anaknya. Dia mencari  mereka di  bawah pokok-pokok, di dalam taman bunga, di dalam hutan dan di bukit yang berhampiran; namun mereka tidak juga ditemui. Tiga  kali dia berulang-alik. ke  tempat-tempat  tersebut,  tetapi  anak-anaknya masih juga tiada.

 

Akhirnya Maddi pulang dan pengsan. "Dia sudah mati'." Fikir Vessantara. Dia  merasai denyutan jantung Maddi, dan didapati isterinya masih hidup.  Oleh itu dia mengambil air dan menyapu pada muka isterinya. Apabila Maddi telah sedar diri, Vessantara memberitahunya bahawa dia telah memberi anak-anak mereka kepada seorang Brahmin.

 

"Sayangku,"  kata  Maddi, "kalau anda telah memberi anak-anak kita kepada Brahmin itu, mengapakah anda membiarkan saya bersedih dan meratap tangis semalam-malaman tanpa bersuara?"

 

"Saya takut anda akan bersedih," kata Vessantara.

 

"Tiada pemberian yang lebih mulia daripada memberi anak" kata Maddi, "Saya merasa gembira untuk anda, kerana kebanyakan orang di dalam dunia ini suka mementingkan diri sendiri."

 

Semasa mereka  sedang bercakap itu. Raja Sakka, raja dewa-dewa, sedang berfikir, "Kelmarin Vessantara memberi anak-anaknya kepada Jujaka dan bumi  mengeluarkan  suatu bunyi.  Sekarang, andainya seseorang  pergi  meminta  Maddi  daripadanya,  dia  akan tinggal seorang diri. Baiklah,  beta  akan  menyamar  menjadi seorang Brahmin dan meminta Maddi  daripadanya. Dengan itu beta akan membuatnya memberi  pemberian yang  paling mulia.  Lepas itu beta akan memberi Maddi balik kepadanya."

 

Oleh itu Raja Sakka bertukar menjadi seorang Brahmin tua dan pergi ke tempat Vessantara. Katanya, "0 tuanku, saya sudah tua, tetapi saya datang ke sini untuk  meminta isteri  tuanku, Maddi. Tolonglah berikannya kepada saya."

 

Tanpa  berfikir panjang atau berkata sebarang  sepatah pun, Vessantara dengan segera mengambil  air dan  menuangkannya ke atas tangan kanan  Brahmin  itu  serta  memberi Maddi  kepadanya. Vessantara  memandang  wajah  isterinya  untuk  melihat bagaimana perasaannya. Maddi berkata, "Vessantara masih suami saya; tetapi tak mengapalah, biarlah dia memberi diriku ini kepada  siapa saja yang dia suka, atau sama ada hendak dijualnya atau hendak dibunuh sekali pun."

 

Kemudian Raja Sakka berfikir pula, "Sekarang, beta akan beri balik Maddi kepadanya dan pergi dari sini." Sakka menjelma balik menjadi dewa dan terbang ke udara.   Sebelum  meninggalkan tempat itu,  baginda  membenarkan  Vessantara  membuat lapan permintaan. Inilah kelapan-lapan permintaan Vessantara: "Biarlah saya bertemu  ayahanda  saya  semula dan  menjadi raja sekali  lagi. Janganlah saya membunuh sesiapa pun.  Biarlah  semua  orang datang kepada saya  untuk mendapat  pertolongan. Semoga saya berbahagia dan berpuas hati dengan isteri saya sendiri  tanpa mencari isteri-isteri  orang lain.  Berilah  umur yang panjang kepada putera kesayangan saya. Setiap  awal  pagi semoga terdapat makanan-makanan yang lazat untuk kami. Semoga saya sentiasa berupaya memberi barang-barang kepada orang lain. Dengan jalan tersebut, semoga saya  dapat terus pergi ke syurga tanpa dilahirkan lagi di bumi. "

 

Vessantara hidup aman bahagia bersama Maddi di tempat pertapaan mereka  yang  telah  dibina  oleh  Raja Sakka.  Jujaka pula sudah membawa anak-anak mereka  jauh  dari situ.  Pada  waktu malam, Jujaka takut  pada binatang  liar. Oleh itu dia memanjat naik dan tidur di atas pokok kayu; sementara kanak-kanak itu ditinggalkannya di  tanah. Pada waktu inilah dewa-dewa akan menjelma sebagai Vessantara  dan  Maddi,  datang melepaskan Jali dan Kanha-jina daripada  ikatan, memandikan mereka, memberi mereka makanan dan kemudian menidurkan mereka.   Di waktu  pagi, dewa-dewa  itu akan meletakkan  mereka  di  atas  tanah  dan  keadaan  mereka kembali seperti sebelumnya.

 

Sebenarnya Jujaka hendak pergi ke Negeri  Kalinga, tetapi dewa-dewa  memandunya  ke  kota  Jetuttara,  di  mana raja Negeri Sivi sedang bersemanyam.  Pada malam itu, Sanjaya, raja Sivi bermimpi. Baginda  bermimpikan  seorang  lelaki  datang  memberi dua kuntum bunga yang sedang mengembang. Baginda menggantung bunga-bunga itu  di kedua-dua belah telinganya. Kemudian debunga bunga itu jatuh ke atas dada  baginda. Keesokan paginya, raja bertanya kepada Brahmin-Brahmin berkenaan  mimpi itu.  Mereka mengatakan seorang yang berani, yang telah lama meninggalkan istana  itu akan kembali.

 

Pagi itu  Jujaka dan kedua-dua anak Vessantara masuk ke kawasan istana  raja.  Raja  Sanjaya  ternampak kanak-kanak  itu, dan menyuruh orang  membawa mereka  mengadap baginda. Raja bertanya Jujaka, "Dari manakah kanak-kanak ini datang ?"   Jujaka mengatakan Vessantara telah  memberi kepadanya. Orang ramai sungguh marah kerana Vessantara memberi anak-anaknya  kepada  orang. Kemudian kanak-kanak itu menjelaskan kepada mereka sebab yang sebenarnya, serta mengatakan Jujaka  sangat  jahat  orangnya.  Raja Sanjana menitahkan  Jujaka  membebaskan  Jali  dan  Kanha-jina. Baginda membayar seribu keping wang  untuk Jali, dan seratus  serba satu barang-barang seperti  gajah, lembu dan lain-lainnya untuk Kanhajina.  Raja juga memberi bangunan tujuh tingkat kepada Jujaka. Di sanalah dia  menyimpan segala hartanya dan memakan banyak makanan yang lazat-lazat. Dengan tamak halobanya dimakannya terlalu banyak makanan, sehinggakan badannya tidak dapat menghadamkan makanan  itu lagi.   Dengan  itu dia pun  mati di situ juga. Oleh sebab tiada sanak-saudaranya di  negeri itu,  semua hartanya berbalik semula kepada raja.

 

Raja  Sanjaya  mengarahkan  tenteranya  membina   jalan  dari Jetuttara ke Gunung Vanka, di mana Vessantara dan Maddi sedang bertapa. Pada hari ketujuh, raja berangkat.bersama-sama askar-askar, gajah-gajah dan pembesar-pembesar  istana.    Mereka pergi mencari Vessantara, dengan Jali sebagai pemandu jalan.  Setibanya di tasik Mucalinda, mereka berhenti. Vessantara mendengar bunyi gajah dan  lain-lainnya. Dia menjadi  takut. Terlintas di fikirannya bahawa raja telah dibunuh oleh musuh dan sekarang mereka sedang  mencarinya. Oleh  itu dia pun  membawa Maddi bersamanya mendaki bukit untuk memerhatikan askar-askar yang sedang mara. Mereka melihat  yang  datang  itu adalah  tentera mereka sendiri. Oleh itu Vessantara dan Maddi pun turun  dari bukit  itu dan duduk di hadapan pondok pertapaan  mereka. Raja berkata kepada permaisuri  Phusati,  "Kalau  kita  semua pergi  bersama-sama, nescaya mereka terperanjat. Jadi beta akan ke sana seorang diri dahulu. Selepas itu adinda datanglah  bersama cucunda  dan beberapa orang lain."

 

Apabila  Vessantara  dan  Maddi  ternampak raja, mereka sungguh gembira.  Mereka jadi lebih gembira lagi apabila  diberitahu oleh raja bahawa anak-anak mereka selamat dan berada di situ. Kemudian permaisuri Phusati pun  datang  bersama-sama  Jali  dan Kanha-jina dengan diikuti oleh yang lain-lain. Apabila Vessaantara dan Maddi melihat permaisuri, mereka berlari mendapatkan  baginda dan sujud di  kaki baginda.  Kedua kanak-kanak itu menjerit keriangan sambil berlari mendapatkan Maddi.  Pada  saat itu  bumi bergegar dan  guruh  kedengaran.  Keenam-enam  keluarga  diraja  itu serta pengikut-pengikut mereka teramat  gembira  sehinggakan kesemuanya pengsan dan rebah ke tanah.

 

Sakka,  raja  dewa-dewa  nampak  semuanya telah pengsan.  Tiada seorang pun lagi  yang  dapat merenjiskan air untuk menyedarkan mereka. Oleh. itu Sakka  menurunkan  hujan.  Dan, yang ingin dibasahi menjadi basah, tetapi yang tidak ingin, tidak setitik pun hujan jatuh ke atas mereka. Sungguhpun begitu, air yang mengalir turun sepertilah  air  yang  mengalir  turun  dari daun teratai. Setelah mereka  semua sedarkan diri, mereka sungguh gembira, lain berteriak kepada Vessantara dan   Maddi,  "Jadilah   raja  dan permaisuri kami!"

 

Oleh  hal  yang  demikian, Vessantara dan Maddi pun menanggalkan pakaian pertapa mereka, selepas  sembilan bulan  setengah menjadi pertapa.   Mereka  mengelilingi  pondok  mereka  tiga  kali  dan menunduk memberi  hormat kepadanya.  Sekali  lagi bumi bergegar. Kemudian pembantu-pembantu istana mengemaskini dan  mendandan rambut mereka serta janggut Vessantara.  Mereka mencurah  air ke atas  Vessantara  untuk  menjadikannya raja mereka.Mereka juga memandikan Maddi, menghiaskannya dan kemudian merenjiskan  air ke atasnya. Dengan lantang mereka  berkata,  "Semoga Vessantara melindungimu ! "

 

Selama satu bulan mereka mengadakan pesta  di dalam  hutan itu. Lepas itu  mereka pulang  ke istana  di Jetuttara.  Setibanya ke kota  itu,  Vessantara  melepaskan  semua  binatang dan mencari barang-barang untuk dijadikan sedekah. Raja Sakka menjatuhkan barang-barang dari syurga bagai hari hujan. Vessantara memberi barang-barang ini  kepada orang  ramai. Selepas baginda mangkat, Vessantara masuk ke syurga.